Prarancangan Pabrik Gliserol dari Epichlorohydrin, Natrium Hidroksida, dan Air Kapasitas 60.000 ton/tahun

FEBIANTI, FITRI (2016) Prarancangan Pabrik Gliserol dari Epichlorohydrin, Natrium Hidroksida, dan Air Kapasitas 60.000 ton/tahun. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (11Kb)

    Abstract

    Gliserol dengan rumus molekul C3H8O3 adalah salah satu bahan kimia yang banyak digunakan pada berbagai industri seperti industri kosmetik, industri kertas, industri tekstil, industri farmasi, industri logam dan industri bahan peledak. Kebutuhan gliserol yang terus meningkat baik di dalam negeri maupun di luar negeri menjadikan kondisi pasar gliserol global sangat kondusif sehingga mendorong perancangan pabrik gliserol kapasitas 60.000 ton/tahun. Pabrik gliserol ini menggunakan bahan baku epichlorohydrin yang didatangkan dari PT. Qingdao Lasheng Corporation Ltd sebanyak 1,02 kg/kg produk, natrium hidroksida dari PT. Asahimas Chemical sebanyak 0,44 kg/kg produk dan air dari PT. Krakatau Tirta Indonesia sebanyak 0,18 kg/kg produk. Bahan tambahan yang digunakan adalah asam klorida dari PT. Asahimas Chemical sebanyak 0,01 kg/kg produk. Pabrik menghasilkan limbah berupa padatan natrium klorida sebanyak 0,65 kg/kg produk. Pabrik akan didirikan di Cilegon, Banten pada tahun 2019 dan mulai beroperasi pada tahun 2020. Pada tahun 2020, harga epichlorohydrin diproyeksikan senilai US$ 1,04/kg, sedangkan NaOH berharga US$ 0,31/kg. Harga produk gliserol senilai US$ 3,01/kg. Proses pembuatan gliserol dilakukan dengan mereaksikan epichlorohydrin dengan natrium hidroksida dan air dalam Reaktor Alir Tangki Berpengaduk (RATB) yang dilengkapi dengan koil pendingin pada Reaktor 1 dan jaket pendingin pada Reaktor 2. Kondisi operasi pada tekanan 4,56 bar dan temperatur 150oC. Konversi dalam reaksi tersebut sebesar 99%. Produk keluar reaktor kemudian dinetralkan dengan asam klorida sehingga membentuk garam NaCl. Kemudian kandungan air diuapkan sehingga didapatkan kristal NaCl. Selanjutnya kristal NaCl dipisahkan dari filtrat menggunakan centrifuge. Proses evaporasi dan sentrifugasi dilakukan dua kali agar garam NaCl terpisah sempurna dari filtrat yang terdiri dari gliserol dan epichlorohydrin. Filtrat yang terbentuk kemudian ditambahkan solvent kloroform untuk memisahkan gliserol dengan epichlorohydrin sehingga diperoleh gliserol dengan kemurnian 100%. Sedangkan sisa epichlorohydrin dan solvent ditambahkan air kemudian dipisahkan menggunakan dekanter untuk dapat dipakai kembali sebagai reaktan dan solvent. Unit pendukung proses meliputi unit pengadaan air (air pendingin, umpan boiler, air proses, konsumsi umum dan sanitasi) yang bersumber dari PT. Krakatau Tirta Industri sebesar 0,01 m3/kg produk, unit pengadaan steam sebesar 1,23 kg/kg produk, unit pengadaan udara tekan sebesar 0,0075 m3/kg produk, unit pengadaan listrik sebesar 0,04 kWh/kg produk yang disuplai dari PLN berkapasitas 580 kW, serta unit pengadaan bahan bakar dari Industrial Diesel Oil (IDO) sebesar 0,01 kg/kg produk. Pengolahan limbah pabrik yang berupa kristal NaCl yang berasal dari keluaran centrifuge dikirim ke Prasadha Pamunah Limbah Industri (PPLI). Hasil analisis ekonomi didapatkan Rate of Return (ROI) sebesar 73,55% sebelum pajak dan 55,16% sesudah pajak. Pay Out Time (POT) didapatkan sebesar 1,2 tahun sebelum pajak dan 1,6 tahun sesudah pajak. Break Even Point (BEP) sebesar 52,76%, Shut Down Point (SDP) sebesar 45,69%, dan Discounted Cash Flow (DCF) sebesar 31,51%. Dari parameter yang dianalisa didapatkan nilai yang memenuhi batasan untuk setiap parameternya, sehingga pabrik ini dapat dinyatakan layak didirikan secara ekonomi untuk pabrik beresiko tinggi.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: T Technology > TP Chemical technology
    Divisions: Fakultas Teknik > Teknik Kimia
    Depositing User: Kuni Nur Aini
    Date Deposited: 16 Nov 2016 22:29
    Last Modified: 16 Nov 2016 22:29
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/29013

    Actions (login required)

    View Item