EKSPERIMENTASI PENGAJARAN FISIKA DENGAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF MODEL TEAMS GAMES TOURNAMENTS DITINJAU DARI KEMAMPUAN AWAL UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN KOGNITIF SISWA PADA POKOK BAHASAN BUNYI DI SMPN 2 PRACIMANTORO TAHUN AJARAN 2005/2006.

Pujiwati, (2006) EKSPERIMENTASI PENGAJARAN FISIKA DENGAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF MODEL TEAMS GAMES TOURNAMENTS DITINJAU DARI KEMAMPUAN AWAL UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN KOGNITIF SISWA PADA POKOK BAHASAN BUNYI DI SMPN 2 PRACIMANTORO TAHUN AJARAN 2005/2006. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (195Kb)

    Abstract

    Sekolah dan kelas adalah komunitas siswa yang merupakan suatu unit kecil dari masyararakat. Mereka sedang belajar mengenal dan menjelajahi khasanah pengetahuan. Melalui sekolah mereka diharapkan menjadi terpelajar, terampil, meningkat wawasan dan kemampuannya sehingga penuh percaya diri dan akhirnya bermuara pada peningkatan kualitas hidup. Inilah sebenarnya tujuan umum pendidikan yang sekaligus menjadi perhatian utama pada pengajaran. Suatu model mengajar pada kenyataannya adalah model pembelajaran. Sebab guru membantu siswa untuk mencari informasi, ide-ide, ketrampilan, nilai, cara berpikir dan belajar. Bagaimana suatu pengajaran dilaksanakan mempunyai dampak yang sangat penting terhadap kemampuan siswa untuk membelajarkan dirinya sendiri. Mengajar bukan merupakan suatu pekerjaan yang mudah. Mengajar merupakan suatu kegiatan yang sangat memerlukan keterampilan profesional dan banyak sekali dari apa yang harus dikerjakan oleh guru dan instruktur baik di dalam maupun di luar kelas melibatkan pengambilan keputusan. Di masa lampau, banyak dari keputusan-keputusan ini diambil hanya berdasarkan pemikiran ala kadarnya saja dari waktu ke waktu. Pentingnya pengambilan keputusan yang memadai oleh guru untuk jangka pendek ataupun jangka panjang merupakan karakteristik yang penting dalam proses belajar mengajar. Dalam suasana belajar mengajar di lingkungan sekolah sering dijumpai beberapa masalah. Para siswa meskipun mendapatkan nilai-nilai yang tinggi dalam sejumlah mata pelajaran, namun mereka tampak kurang mampu menerapkan perolehannya, baik berupa pengetahuan, ketrampilan, maupun sikap ke dalam situasi yang lain. Para siswa memang mempunyai sejumlah pengetahuan, namun banyak pengetahuan itu diterima dari guru sebagi informasi, sedangkan mereka sendiri tidak dibiasakan untuk mencoba menemukan sendiri pengetahuan atau informasi itu, akibatnya pengetahuan itu tidak bermakna dalam kehidupan sehari-hari, cepat terlupakan. Anak didik masih diperlakukan sebagi objek yang seolah-olah dapat dibentuk sekehendak pendidik. Conny Semiawan, A.F. Tangyong, S. Belen, Y. Matahelemual dan Wahjudi S. (1986: 7) menyatakan bahwa “Para siswa hanya dibiarkan Duduk, Dengar, Catat dan Hafal ( DDCH ) dan tidak dibiasakan untuk belajar aktif. Akibatnya suasana kelas terasa gersang, membosankan dan mengikat”. Cara belajar DDCH merupakan paradigma lama dalam dunia pendidikan yang bersumber pada Teori Tabula Rasa John Locke. Locke menyatakan bahwa ”Pikiran seorang anak seperti kertas kosong yang putih bersih” (Soedomo Hadi et al: 1999: 95). Dengan kata lain, otak seorang anak ibarat botol kosong yang siap diisi dengan segala ilmu pengetahuan sang maha guru. Tuntutan zaman telah berubah guru sebagai pengajar tidak boleh mempertahankan paradigma lama tesebut. Mengingat belajar merupakan proses bagi siswa dalam membangun gagasan atau pemahaman diri, maka kegiatan belajar mengajar hendaknya memberikan kesempatan kepada siswa untuk melakukan hal itu secara lancar bahkan termotivasi. Suasana belajar yang diciptakan oleh guru harus melibatkan siswa secara aktif. Untuk memecahkan masalah pembelajaran DDCH perlu dilakukan upaya pengembangan pembelajaran. Pengembangan pembelajaran yang diperlukan untuk meningkatkan kualitas pendidikan adalah pembelajaran yang inovatif dan kreatif. Yang mana mampu mengembangkan bakat dan potensi siswa secara optimal serta memberi iklim yang kondusif dalam perkembangan daya nalar dan kreativitas siswa. Suatu inovasi dalam proses pembelajaran diantaranya adalah proses belajar kelompok yang disebut pembelajaran kooperatif (cooperative learning). Berdasarkan sifat khas bangsa Indonesia yang suka bekerja sama, pembelajaran kooperatif sangat dimungkinkan diterapkan di Indonesia. Pada penelitian pembelajaran kelompok telah mencatat banyak hasil di antaranya adalah prestasi akademik, sosial dan perkembangan yang efektif dalam meningkatkan hubungan individu. Slavin (1997: 45) mencatat persentase pembelajaran dengan efek dari pembelajaran kooperatif dalam prestasi di sekolah dasar dan menengah yaitu:” 63% menunjukkan pembelajaran menduduki tingkat atas, 33% tidak memiliki perbedaan dan 4% menunjukkan kelompok tradisional lebih tinggi capaiannya”. Sehingga dari gambaran permasalahan pembelajaran yang cenderung pasif perlu dikembangkan suatu metode pembelajaran kooperatif (kelompok) guna meningkatkan prestasi belajar bagi pendidikan sains (IPA) dan pendidikan fisika pada khususnya. Di dalam pembelajaran kooperatif akan didapatkan proses kebersamaan dalam pembelajaran. Pembelajaran kooperatif merupakan salah satu bentuk pengajaran atau pembelajaran yang didasarkan pada teori belajar konstruktivisme sosial, di mana pemebelajaran ini akan diyakini bahwa keberhasilan peserta didik akan tercapai jika setiap anggota kelompoknya berhasil. Tujuan pembelajaran kooperatif adalah menciptakan suatu situasi sedemikian hingga keberhasilan anggota kelompok mengakibatkan keberhasilan kelompok itu sendiri. Oleh sebab itu untuk mencapai tujuan kelompok, maka salah seorang anggota melakukan apa saja yang dapat membantu kelompok itu berhasil. (Slavin, 1995 : 16-17). Metode pembelajaran kooperatif akan bisa membantu meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi pembelajaran yang ada dikarenakan adanya interaksi siswa di dalam kelompoknya dan juga adanya interaksi dengan guru sebagai pengajar. Di dalam setiap kelompok siswa yang berkemampuan lebih tinggi akan membantu dalam proses pemahaman bagi siswa yang berkemampuan rendah dan siswa yang berkemampuan sedang akan dapat segera menyesuaikan dalam proses pemahaman materi. Interaksi dalam setiap kelompok akan dapat berjalan dengan baik jika setiap kelompok memiliki kemampuan yang heterogen. Belajar fisika merupakan suatu proses yang kompleks, sebab siswa tidak hanya sekedar menerima dan menyerap informasi yang diberikan guru, tetapi melibatkan diri dalam proses untuk mendapatkan ilmu sendiri. Makin banyak siswa yang aktif dalam belajar maka prestasi belajar dimungkinkan makin tinggi. Dalam usaha meningkatkan keaktifan siswa dalam belajar maka perlu dikembangkan melalui pengajaran yang didasarkan pada teori kebersamaan dengan menggunakan metode pembelajaran kooperatif model Teams Games Tournaments (TGT). Teams Games Tournaments merupakan salah satu model pembelajaran kooperatif. Dalam pembelajaran model TGT, belajar dapat dilakukan sambil bermain. Belajar sambil bermain tidaklah selalu berakibat pada rendahnya prestasi belajar siswa. Penyajian materi yang melibatkan siswa aktif dalam belajar dan bermain bersama kelompoknya diharapkan mampu memberi kontribusi pada peningkatan motivasi siswa untuk belajar dan berprestasi. Materi bunyi merupakan materi pelajaran fisika yang diberikan di kelas VIII yang berhubungan dengan kehidupan sehari-hari. Gejala-gejala bunyi dapat diamati oleh siswa dan dampak yang ditimbulkan dapat pula dirasakan oleh siswa. Materi bunyi ini biasanya disampaikan dengan metode ceramah, sehingga siswa cenderung merasa bosan dan malas untuk belajar. Maka dengan diterapkannya metode pembelajaran kooperatif model TGT diharapkan siswa lebih semangat belajar materi bunyi khususnya dan pelajaran fisika umumnya. Oleh karena itu, maka dilakukan penelitian guna membantu siswa dalam menguasai konsep-konsep ilmu fisika. Adapun judul yang dipilih dalm penelitian ini adalah “Ekperimentasi Pengajaran Fisika Dengan Pembelajaran Kooperatif Model Teams Games Tournaments Ditinjau Dari Kemampuan Awal Untuk Meningkatkan Kemampuan Kognitif Siswa Pada Pokok Bahasan Bunyi Di SMPN 2 Pracimantoro Tahun Ajaran 2005/2006.”

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: Q Science > QC Physics
    Divisions: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan > Pendidikan Fisika
    Depositing User: Users 834 not found.
    Date Deposited: 25 Jul 2013 16:16
    Last Modified: 25 Jul 2013 16:16
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2879

    Actions (login required)

    View Item