PENERAPAN MODEL PEDEKATAN BERMAIN SEBAGAI UPAYA UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR LOMPAT JAUH GAYA JONGKOK PADA SISWA KELAS X 7 SMA NEGERI 3 SURAKARTA TAHUN PELAJARAN 2009 / 2010

SUKO WAHONO, BAYU (2010) PENERAPAN MODEL PEDEKATAN BERMAIN SEBAGAI UPAYA UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR LOMPAT JAUH GAYA JONGKOK PADA SISWA KELAS X 7 SMA NEGERI 3 SURAKARTA TAHUN PELAJARAN 2009 / 2010. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (1924Kb)

    Abstract

    Pendidikan jasmani merupakan pendidikan yang tidak bisa dipisahkan dari pendidikan secara keseluruhan. Banyak manfaat yang dapat diperoleh dari pendidikan jasmani, sehingga dapat mendukung tercapainya tujuan pendidikan secara keseluruhan. Jika dicermati secara mendalam perumusan pendidikan jasmani tersebut, maka pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan, merupakan bagian dari pendidikan nasional secara keseluruhan melalui aktivitas jasmani seseorang. Untuk itu seiring dengan tujuan pendidikan secara umum, maka pendidikan jasmani dan olahraga pun harus ditingkatkan, sebab banyak manfaat yang dapat diperoleh melalui pendidikan jasmani. Sedangkan untuk mencapai tujuan pendidikan secara keseluruhan, maka pendidikan jasmani haruslah dilaksanakan dengan baik dan benar dalam instansi dan lembaga pendidikan. Melalui aktivitas jasmani yang tersrtuktur diharapkan dapat mengembangkan kemampuan jasmani siswa dan potensi lainya seperti afektif, psikomotorik, dan kognitif. Maka dalam kurikulum pendidikan jasmani di tingkat SMA diajarkan berbagai aktivitas olahraga. Proses pembelajaran pendidikan jasmani yang kurang tepat akan menggangu berlangsungnya proses pendidikan secara keseluruhan pula, sehingga perlu dikembangkan dan ditingkatkan. Di setiap instansi pendidikan, upaya peningkatan kualitas dan proses pembelajaran pendidikan jasmani serta kualitas output pendidikan itu sendiri telah dilakukan dengan berbagai cara, termasuk berbagai aturan dan kebijakan yang mendukung telah dikeluarkan, dengan harapan terjadi peningkatan kualitas pembelajaran dan proses pendidikan jasmani. terjadi peningkatan namun hasilnya kurang optimal sesuai dengan yang diharapkan. Usaha untuk meningkatkan pembelajaran dan proses pendidikan jasmani di sekolah belum berjalan seperti apa yang diharapkan, hal ini terlihat dari kesulitan siswa dalam memahami konsep dan penguasaan tehnik dasar olahraga dan kesulitan guru pendidikan jasmani dalam menanamkan konsep dan pengusaan teknik dasar olahraga pada siswa sehingga berakibat rendahnya hasil belajar siswa. Hal ini terjadi dalam mata pelajaran Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan ( Penjasorkes ) pada materi lompat jauh gaya jongkok, pada siswa kelas X 7 di SMA Negeri 3 Surakarta tahun ajaran 2009 / 2010. Cabang olahraga atletik didalamnya terdiri dari empat nomor utama yaitu jalan, lari dan lempar atau tolak. Dari setiap nomor tersebut didalamnya terdapat beberapa nomor yang diperlombakan. Untuk nomor lari terdiri atas: lari jarak pendek, jarak menengah, jarak jauh atau marathon, lari gawang, lari sambung, dan lari cross county. Nomor lompat meliputi: lompat jauh, lompat tinggi, lompat jangkit, lompat tinggi galah. Nomor lempar meliputi lempar cakram, lempar lembing, tolak peluru dan lontar martil. Berkaitan dengan nomor-nomor atletik, penelitian ini akan mengkaji dan meneliti lompat jauh gaya jongkok Hal ini karena, para siswa pada umumnya belum menguasai teknik lompat jauh gaya jongkok, bahkan para siswa kurang senang dengan pembelajaran atletik Pembelajaran penjas secara tradisional yaitu, guru menerangkan materi pelajaran yang diajarkan, kemudian memberikan contoh dan siswa harus mengulang-ulang sampai materi yang dipelajari dikuasai siswa. Jika materi belum dapat diselesaikan, maka pada pertemuan berikutnya diulang kembali. Pembelajaran seperti ini sangat menoton, siswa merasa jenuh, siswa harus mengikuti semua instruksi dari guru, bahkan terkadang siswa merasa takut dengan gurunya bila tidak dapat melaksanakannya. Di samping itu juga, terkadang kurangnya kreatif dan inovatif guru dalam pembelajaran jasmani, sehingga pembelajarannya terlihat monoton. Pembelajaran pendidikan jasmani yang monoton disebabkan oleh beberapa hal di antaranya tidak adanya sarana mendukung, dan dari pihak guru kurangnya kreatif dan inovatif guru dalam membelajarkan pendidikan jasmani. Kegiatankegiatan pembelajaran lompat jauh gaya jongkok yang monoton akan berdampak pada motivasi belajar menurun. Jika dalam belajar, penguasaan siswa terhadap materi lompat jauh menurun, maka tujuan pembelajaran tidak dapat dicapai secara maksimal. Belum maksimalnya cara atau model pembelajaran atletik di sekolah akan berdampak terhadap rendahnya hasil belajar siswa terhadap materi atletik khususnya nomor lompat jauh. Sebab mengajarkan lompat jauh di sekolah dengan jumlah peserta didik yang cukup banyak akan berakibat kurang efektifnya pembelajaran. Disamping banyak faktor yang mempengaruhi rendahnya hasil belajar siswa antara lain kurang efektifnya guru pendidikan jasmani di sekolah dalam membuat dan mengembangkan media pembelajaran. kurangnya akan model – model pembelajaran, sehingga dalam proses pembelajaran pendidikan jasamani khususnya materi lompat jauh gaya jongkok di sekolah dilaksanakan dalam situasi yang monoton. Di lain pihak, melalui hasil pengamatan dan observasi pada siswa X 7 SMA Negeri 3 Surakarta tahun ajaran 2009 / 2010 pada mata pelajaran Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan dalam materi lompat jauh gaya jongkok Pembelajaran di kelas tersebut belum menunjukan proses pembelajaran atletik yang efektif. Siswa terkadang mengalami kesulitan dalam mempraktikan teknik dasar lompat jauh sesuai dengan yang diinstruksikan guru, oleh karena siswa kurang mampu memahami secara penuh teknik gerakan lompat jauh yang benar seperti yang dicontohkan, baik melalui penjelasan secara verbal maupun unjuk kerja yang dicontohkan oleh model. Seperti apa gerakan tangan dan kaki, maupun koordinasi gerakan lompat jauh secara keseluruhan belum dapat dipahami oleh siswa, karena siswa merasa bosan mengikuti proses pembelajaran yang di berikan oleh guru selama ini. Dalam mengajar teknik dan keterampilan dasar gerak olahraga pada siswa dalam jumlah peserta yang banyak, dibutuhkan suatu metode yang dapat meningkatkan keaktifan seluruh siswa dalam mengikuti pembelajaran. Dalam jumlah yang banyak tersebut siswa harus aktif secara keseluruhan dalam menerima materi, terlebih materi tersebut adalah penguasaan teknik dasar salah satu cabang olahraga. Untuk itu seorang guru pendidikan jasmani hendaknya dapat menerapkan model pembelajaran yang mengaktifkan seluruh peran serta siswa dalam mengikuti pelajaran praktik di lapangan. Salah satu model pembelajaran yang dapat digunakan dalam hal ini adalah Model pendekatan bermain dengan alat modifikasi Diharapkan dengan Penelitian Tindakan Kelas ( PTK ) yang dilakukan dapat memberikan jalan keluar dari permasalahan yang selama ini dihadapi oleh guru Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan ( Penjasorkes ) dalam pembelajaran pendidikan jasmani pada umumnya dan pembelajaran teknik lompat jauh pada khususnya, serta mampu memperbaiki proses pembelajaran pendidikan jasmani yang akhirnya mampu meningkatkan partisipasi aktif dan kemampuan siswa dalam bidang olahraga pada umumnya, dibidang penguasaan teknik dasar lompat jauh. Menerapkan model pembelajaran yang tepat adalah sangat penting dalam pembelajaran lompat jauh pada siswa sekolah. Dengan model pembelajaran yang baik dan tepat, direncanakan dengan baik, disesuaikan dengan kondisi dan karakteristik siswa, aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan, maka pembelajaran penjas akan berjalan dengan baik dan tujuan pembelajaran akan tercapai. Di samping itu juga, siswa akan termotivasi dalam belajarnya, merasa senang karena bentuk pembelajaran yang dilakukan sesuai dengan kondisi dirinya. Tetapi sebaliknya, jika pembelajaran tidak sesuai dengan kondisi dan karakteristik siswa, maka siswa akan merasa bosan dan jenuh, sehingga siswa akan malas melaksanakan tugas ajar, sehingga motivasi belajarnya menurun. Bagaimanakah model pembelajaran pendidikan jasmani khususnya nomor lompat jauh gaya jongkok pada siswa X 7 SMA Negeri 3 Surakarta tahun ajaran 2009/2010, apakah penerapan model bermain dengan alat modifikasi sudah diterapkan secara optimal ataukah sebaliknya belum mengetahui model pendekatan bermain dengan alat modifikasi. Untuk mengetahui sejauh mana optimalisasi penerapan model pembelajaran dengan alat modifikasi, maka perlu dilakukan penelitian dengan judul, ” Penerapan Model Pedekatan Bermain Dengan Alat Modifikasi Sebagai Upaya Untuk Meningkatkan Penguasaan Teknik Dasar Lompat Jauh Gaya Jongkok Pada Siswa Kelas X 7 SMA Negeri 3 Surakarta tahun ajaran 2009 / 2010 ”Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan ( Penjasorkes ) dalam pembelajaran pendidikan jasmani pada umumnya dan pembelajaran teknik lompat jauh pada khususnya, serta mampu memperbaiki proses pembelajaran pendidikan jasmani yang akhirnya mampu meningkatkan partisipasi aktif dan kemampuan siswa dalam bidang olahraga pada umumnya, dibidang penguasaan teknik dasar lompat jauh. Menerapkan model pembelajaran yang tepat adalah sangat penting dalam pembelajaran lompat jauh pada siswa sekolah. Dengan model pembelajaran yang baik dan tepat, direncanakan dengan baik, disesuaikan dengan kondisi dan karakteristik siswa, aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan, maka pembelajaran penjas akan berjalan dengan baik dan tujuan pembelajaran akan tercapai. Di samping itu juga, siswa akan termotivasi dalam belajarnya, merasa senang karena bentuk pembelajaran yang dilakukan sesuai dengan kondisi dirinya. Tetapi sebaliknya, jika pembelajaran tidak sesuai dengan kondisi dan karakteristik siswa, maka siswa akan merasa bosan dan jenuh, sehingga siswa akan malas melaksanakan tugas ajar, sehingga motivasi belajarnya menurun. Bagaimanakah model pembelajaran pendidikan jasmani khususnya nomor lompat jauh gaya jongkok pada siswa X 7 SMA Negeri 3 Surakarta tahun ajaran 2009/2010, apakah penerapan model bermain dengan alat modifikasi sudah diterapkan secara optimal ataukah sebaliknya belum mengetahui model pendekatan bermain dengan alat modifikasi. Untuk mengetahui sejauh mana optimalisasi penerapan model pembelajaran dengan alat modifikasi, maka perlu dilakukan penelitian dengan judul, ” Penerapan Model Pedekatan Bermain Dengan Alat Modifikasi Sebagai Upaya Untuk Meningkatkan Penguasaan Teknik Dasar Lompat Jauh Gaya Jongkok Pada Siswa Kelas X 7 SMA Negeri 3 Surakarta tahun ajaran 2009 / 2010 ”Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan ( Penjasorkes ) dalam pembelajaran pendidikan jasmani pada umumnya dan pembelajaran teknik lompat jauh pada khususnya, serta mampu memperbaiki proses pembelajaran pendidikan jasmani yang akhirnya mampu meningkatkan partisipasi aktif dan kemampuan siswa dalam bidang olahraga pada umumnya, dibidang penguasaan teknik dasar lompat jauh. Menerapkan model pembelajaran yang tepat adalah sangat penting dalam pembelajaran lompat jauh pada siswa sekolah. Dengan model pembelajaran yang baik dan tepat, direncanakan dengan baik, disesuaikan dengan kondisi dan karakteristik siswa, aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan, maka pembelajaran penjas akan berjalan dengan baik dan tujuan pembelajaran akan tercapai. Di samping itu juga, siswa akan termotivasi dalam belajarnya, merasa senang karena bentuk pembelajaran yang dilakukan sesuai dengan kondisi dirinya. Tetapi sebaliknya, jika pembelajaran tidak sesuai dengan kondisi dan karakteristik siswa, maka siswa akan merasa bosan dan jenuh, sehingga siswa akan malas melaksanakan tugas ajar, sehingga motivasi belajarnya menurun. Bagaimanakah model pembelajaran pendidikan jasmani khususnya nomor lompat jauh gaya jongkok pada siswa X 7 SMA Negeri 3 Surakarta tahun ajaran 2009/2010, apakah penerapan model bermain dengan alat modifikasi sudah diterapkan secara optimal ataukah sebaliknya belum mengetahui model pendekatan bermain dengan alat modifikasi. Untuk mengetahui sejauh mana optimalisasi penerapan model pembelajaran dengan alat modifikasi, maka perlu dilakukan penelitian dengan judul, ” Penerapan Model Pedekatan Bermain Dengan Alat Modifikasi Sebagai Upaya Untuk Meningkatkan Penguasaan Teknik Dasar Lompat Jauh Gaya Jongkok Pada Siswa Kelas X 7 SMA Negeri 3 Surakarta tahun ajaran 2009 / 2010 ”Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan ( Penjasorkes ) dalam pembelajaran pendidikan jasmani pada umumnya dan pembelajaran teknik lompat jauh pada khususnya, serta mampu memperbaiki proses pembelajaran pendidikan jasmani yang akhirnya mampu meningkatkan partisipasi aktif dan kemampuan siswa dalam bidang olahraga pada umumnya, dibidang penguasaan teknik dasar lompat jauh. Menerapkan model pembelajaran yang tepat adalah sangat penting dalam pembelajaran lompat jauh pada siswa sekolah. Dengan model pembelajaran yang baik dan tepat, direncanakan dengan baik, disesuaikan dengan kondisi dan karakteristik siswa, aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan, maka pembelajaran penjas akan berjalan dengan baik dan tujuan pembelajaran akan tercapai. Di samping itu juga, siswa akan termotivasi dalam belajarnya, merasa senang karena bentuk pembelajaran yang dilakukan sesuai dengan kondisi dirinya. Tetapi sebaliknya, jika pembelajaran tidak sesuai dengan kondisi dan karakteristik siswa, maka siswa akan merasa bosan dan jenuh, sehingga siswa akan malas melaksanakan tugas ajar, sehingga motivasi belajarnya menurun. Bagaimanakah model pembelajaran pendidikan jasmani khususnya nomor lompat jauh gaya jongkok pada siswa X 7 SMA Negeri 3 Surakarta tahun ajaran 2009/2010, apakah penerapan model bermain dengan alat modifikasi sudah diterapkan secara optimal ataukah sebaliknya belum mengetahui model pendekatan bermain dengan alat modifikasi. Untuk mengetahui sejauh mana optimalisasi penerapan model pembelajaran dengan alat modifikasi, maka perlu dilakukan penelitian dengan judul, ” Penerapan Model Pedekatan Bermain Dengan Alat Modifikasi Sebagai Upaya Untuk Meningkatkan Penguasaan Teknik Dasar Lompat Jauh Gaya Jongkok Pada Siswa Kelas X 7 SMA Negeri 3 Surakarta tahun ajaran 2009 / 2010 ”

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: L Education > L Education (General)
    Divisions: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
    Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan > Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi
    Depositing User: Budhi Kusumawardana Julio
    Date Deposited: 13 Jul 2013 00:01
    Last Modified: 13 Jul 2013 00:01
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2867

    Actions (login required)

    View Item