PERBEDAAN TINGKAT STRES KERJA DITINJAU DARI PENGGUNAAN STRATEGI KOPING PADA PEKERJA SHIFT BAGIAN FINISHING DI P.T. DAN LIRIS SUKOHARJO

KUSUMA DEWI, RATIH (2010) PERBEDAAN TINGKAT STRES KERJA DITINJAU DARI PENGGUNAAN STRATEGI KOPING PADA PEKERJA SHIFT BAGIAN FINISHING DI P.T. DAN LIRIS SUKOHARJO. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (1939Kb)

    Abstract

    Era industri global yang telah berkembang dengan pesatnya dan kemajuan yang terjadi pada semua bidang menunjukkan bahwa produktivitas adalah salah satu tantangan pembangunan yang harus dijawab. Menurut Sinungan (2008) pentingnya arti produktivitas dalam kesejahteraan nasional saat ini telah disadari secara universal, bahwa untuk dapat meningkatkan produktivitas perusahaan atau sistem produksi lainnya, diterapkan kombinasi kebijakan dan metode untuk memenuhi kebutuhan dan tujuan khusus. Sinungan (2008) menambahkan bahwa kebijakan ini dituangkan melalui bantuan faktor-faktor produktivitas baik internal maupun eksternal. Pada tingkat perusahaan, faktor-faktor tersebut hampir seluruhnya direfleksikan dalam sumber-sumber pokok, yakni tenaga kerja, manajemen organisasi, modal pokok, dan bahan mentah serta pengadaan perubahan waktu produksi yaitu penambahan jam kerja dan pembagian jadwal shift untuk mendapatkan rasio produktivitas yang diinginkan. Pembagian shift kerja dilakukan untuk dapat memproduksi dan melayani pelanggan dalam waktu 24 jam, misalnya karyawan yang bekerja di unit pelayanan kesehatan, kantor imigrasi, rumah makan, perusahaan manufaktur,dan unit pelayanan transportasi. Sistem kerja shift (Wikipedia, 2010) adalah pembagian jadwal kerja yang dilakukan selama 24 jam penuh di luar jam kerja normal, yaitu bekerja pada pagi hari, sore hari, dan malam hari. Periode sistem kerja shift meliputi bekerja dengan shift yang panjang (long-term night shift) dan pembagian jadwal shift yang selalu berubah (rotasi shift). Rotasi shift dapat berjalan lambat, yaitu pembagian jadwal shift yang berotasi setiap minggu dan dapat berjalan cepat, yaitu pembagian jadwal shift yang berotasi setiap dua atau tiga hari sekali. Menurut Bambra (dalam Ellis, 2008) rotasi shift yang berjalan cepat lebih baik karena dapat meningkatkan kesehatan dan keseimbangan hidup pekerja daripada rotasi shift yang berjalan lambat. Perusahaan yang memberlakukan sistem kerja shift dengan tujuan meningkatkan produktivitas mungkin tidak menyadari bahwa sistem kerja shift dapat merugikan pekerja shift baik dalam segi kesehatan hingga kehidupan sosial. Menurut Rice (1999), jadwal shift merupakan salah satu stresor yang dapat menyebabkan stres kerja bagi karyawan. Pekerja shift yang bekerja di luar jam kerja normal, yaitu malam hari atau dini hari akan melakukan perlawanan pada jam biologis yang secara natural teratur didalam tubuh. Badan Kesehatan Klinis Pekerja di Ontario (Occupational Health Clinics for Ontario Worker, 2005) menjelaskan bahwa tubuh manusia memiliki jam biologis yang mengatur fungsi internal di dalam tubuh selama 24 jam. Beberapa fungsi fisiologis menunjukkan adanya perubahan ritme yang disebut dengan ritme kirkadian. Perubahan pada ritme kirkadian terjadi dalam periode 24 jam, misalnya perubahan pada kecepatan detak jantung dan temperatur tubuh yang akan selalu disesuaikan dengan lingkungan dimana individu berada. Temperatur tubuh akan berada di angka terendah pada pukul 4:00 pagi dan mencapai puncak pada pertengahan siang. Ritme kirkadian mengatur tubuh manusia untuk dapat beraktivitas pada siang hari dan beristirahat pada malam hari. Menurut Taylor (2006) terganggunya ritme kirkadian yang diakibatkan sistem kerja shift dapat menimbulkan gangguan pada pola tidur, ritme neurophysiological, metabolisme tubuh,dan kesehatan mental. Departemen Layanan Keselamatan dan Kesehatan Tenaga Kerja Dunia (Occupational Safety and Health Service of the Department of Labour, 1998) menambahkan bahwa sistem kerja shift berpotensi menyebabkan gangguan kesehatan, misalnya kelelahan dalam bekerja yang dapat menyebabkan simptoms fisik dan mental. Tidak hanya masalah kesehatan, pekerja shift juga berisiko mengalami gangguan dengan lingkungan sosial, baik hubungan keluarga maupun dengan masyarakat. Gangguan pada hubungan sosial disebabkan oleh frekuensi pertemuan pekerja shift dengan keluarga dan lingkungan rumahnya yang sangat terbatas. Aktivitas keluarga dan sosial yang biasanya dilakukan pada sore hari atau pada akhir pekan tidak dapat dilakukan karena harus bekerja. Salah satu penelitian pada pekerja shift yang menemukan masalah kesehatan adalah penelitian (Kamal, dkk., 2001) yang dilakukan terhadap 620 perawat perempuan dengan rata-rata usia 24 tahun pada 11 rumah sakit di Jepang. Subjek adalah perawat yang bekerja dari tahun 1997 dengan masa bekerja 2 tahun lebih 3 bulan sampai dengan saat survei dilakukan. Penelitian menemukan bahwa ada hubungan yang signifikan antara cara subjek mengurangi kesulitan tidur dengan penggunaan minuman beralkohol. Penelitian mengenai gangguan kesehatan dan hubungan sosial pada pekerja shift dilakukan oleh Rabiul Ahasan (1999) di sebuah perusahaan sepatu di Dhaka, Bangladesh. Hasil penelitian menemukan 83% subjek menderita akibat gangguan kesehatan, 85% subjek mengalami gangguan tidur, dan 78% subjek mengalami pola makan yang tidak teratur. Ahasan juga menyebar kuisioner untuk mengetahui masalah spesifik yang terjadi pada pekerja shift dan menemukan 75 % subjek mengakui ada gangguan pada kehidupan keluarga, 65 % subjek mengakui ada gangguan pada kehidupan sosial, 72% subjek mengakui ada gangguan dalam kehidupan perkawinan, 71 % subjek mengakui terpaksa mengurangi waktu subjek dengan keluarga dan teman-teman, dan 80 % subjek mengakui hanya memiliki waktu beristirahat yang terbatas (Ahasan, 2002). Gangguan kesehatan dan gangguan sosial yang dialami pekerja shift berpotensi menimbulkan stres kerja. Stres kerja oleh Riggio (2003) didefinisikan sebagai interaksi antara seseorang dan situasi lingkungan atau stresor yang mengancam atau menantang sehingga menimbulkan reaksi pada fisiologis maupun psikologis pekerja. Ancaman pada stres kerja (Lee dan Ashlorth, dalam Rice, 1999) dapat berasal dari tuntutan pekerjaan yang berlebihan, bahaya di tempat kerja, kurangnya dukungan sosial, waktu bekerja, pekerjaan yang dianggap berlebihan, dan rendahnya ketersediannya kebutuhan sesuai dengan ekspektasi misalnya, gaji, kepuasan kerja, promosi, dan jenjang karir. Rice (1999) yang mempunyai definisi senada mengenai stres kerja menambahkan bahwa stres kerja yang terjadi pada individu meliputi gangguan psikologis, fisiologis, perilaku, dan gangguan pada organisasi. Stres kerja merupakan interaksi antara seseorang dengan situasi lingkungan atau stresor yang dianggap mengancam atau menantang, dan menimbulkan gangguan psikologis, fisiologis, perilaku, dan gangguan pada organisasi. Sistem kerja shift merupakan salah satu stresor penyebab stres kerja (Rice, 1999). Sistem kerja shift berpotensi menyebabkan stres kerja bilamana pekerja merasa terancam atau tertekan sehingga menimbulkan gangguan psikologis, fisiologis, perilaku, dan gangguan organisasional. Fenomena pada pekerja shift ditemukan Peneliti ketika melakukan kegiatan magang mahasiswa di P.T. Dan Liris selama satu bulan pada tahun 2009. Peneliti menemukan beberapa masalah pada pekerja shift terkait dengan indikasi ada stres kerja yang dirasakan pekerja shift khususnya pada bagian finishing. Bagian finishing memiliki tingkat kesulitan pekerjaan yang paling tinggi serta memiliki rotasi shift yang berbeda di antara bagian lainnya. Unit lain melakukan pembagian shift yang berotasi cepat, yaitu rotasi shift yang bergeser setiap dua hari sekali, di sisi lain rotasi yang dilakukan pada unit finishing adalah rotasi shift yang berjalan lambat, yaitu bergeser setiap satu minggu sekali. Bagian Personalia unit finishing (2009) melalui konseling pegawai, menemukan beberapa ungkapan pekerja shift terkait gangguan emosional dan kelelahan. Bagian Personalia unit finishing juga mencatat beberapa kejadian meliputi konflik sesama pekerja, kecelakaan kerja, absen, dan human error. Temuan lain juga datang dari data Bagian Kepegawaian P.T. Dan Liris (Maret, 2009) yang menyebutkan bahwa persentase absensi tertinggi ada pada pekerja shift yang bekerja di bagian finishing yaitu 4,24%. Kondisi pekerjaan pada bagian finishing yang dialami oleh pekerja shift mengindikasikan pekerja shift yang bekerja pada bagian finishing rentan mengalami stres kerja. Individu yang mengalami stres kerja akan bereaksi dengan berusaha mengatasinya dengan berbagai cara yang disebut koping. Menurut Lazarus dan Folkman (dalam Taylor, 2006) koping merupakan proses mengatur tuntutan (eksternal atau internal) yang dinilai melebihi sumber-sumber seseorang. Rijk et al (dalam Rodrigues dan Chaves, 2006) mengatakan bahwa koping telah dikenal sebagai mediator dari tuntutan pekerjaan dan pekerja. Koping dilakukan untuk menyelesaikan masalah dan menyeimbangkan emosi individu dalam situasi yang penuh tekanan. Teori mengenai strategi koping secara lebih komprehensip dijelaskan oleh Lazarus dan Folkman (1984) yang secara umum mengemukakan bahwa strategi koping terdiri dari usaha yang bersifat kognitif dan behavioral. Strategi koping tersebut terbagi menjadi dua bentuk yaitu strategi yang digunakan untuk mengatasi masalah yang menimbulkan stres (problem-focused coping) dan strategi koping untuk mengatasi emosi negatif yang menyertai (emotion-focused coping). Setiap individu mengalami stres kerja dikarenakan terdapat stimulus (stressor), stimulus tersebut dapat menimbulkan perubahan atau masalah dan memerlukan cara menyelesaikannya atau cara untuk menyesuaikan kondisi sehingga individu dapat menjadi lebih baik atau adaptif (Keliat, 1991).Dalam kondisi yang tertekan, pekerja shift lalu berusaha untuk beradaptasi dan menyelesaikan masalahnya dengan melakukan koping. Penggunaan dan pemilihan strategi koping oleh pekerja shift, baik yang berorientasi pada masalah (problem-focused coping) maupun strategi koping yang berorientasi pada emosi (emotion-focus koping) bergantung pada pengalaman dan evaluasi individu, sedangkan efektif atau tidaknya strategi koping yang digunakan oleh pekerja shift sangat bergantung pada lingkungan dimana usaha tersebut dilakukan. Lazarus dan Folkman (1986) menjelaskan bahwa individu dapat menggunakan baik problem-focused coping dan emotion-focused coping dalam episode stres mereka akan tetapi bagaimanapun juga lingkungan dimana situasi ini terjadi juga memberikan kontribusi pada strategi koping yang akan digunakan individu dan efektivitasnya. Berdasarkan uraian di atas, penulis ingin melakukan penelitian yang bertujuan mengetahui ada tidaknya perbedaan stres kerja pada seseorang ditinjau dari bentuk strategi koping yang digunakan. Penelitian ini dilakukan pada pekerja shift. Pekerja shift dipilih sebagai subjek karena melihat bahwa sistem kerja shift yang diberlakukan perusahaan sebagai usaha meningkatkan produktivitas ternyata dapat menimbulkan kerugian bagi pekerja shift baik dari segi kesehatan maupun kehidupan sosial. Gangguan-gangguan tersebut berpotensi menimbulkan stres kerja bagi pekerja shift. Indikasi ada stres kerja yang dialami pekerja shift ditemukan peneliti pada bagian finishing di P.T Dan Liris ketika melakukan magang (2009). Situasi yang tertekan akibat beban kerja yang tinggi, sistem kerja dengan rotasi shift, bahkan rotasi shift yang berjalan lambat berpotensi menimbulkan stres kerja. Pekerja shift yang berada pada situasi stres kerja akan berusaha mengatasi situasi tersebut dengan melakukan koping. Pekerja shift dapat menggunakan strategi koping yang berorientasi pada masalah (problem-focused coping) maupun strategi koping yang berorientasi pada emosi yaitu (emotion-focused coping), namun lingkungan saat situasi stres terjadi memberikan kontribusi efektivitas penggunaan strategi koping. Pekerja shift membutuhkan strategi koping yang efektif dan tepat untuk dapat menyesuaikan diri dengan situasi-situasi yang tidak menyenangkan. Strategi koping yang tidak sesuai hanya akan meningkatkan stres kerja pada pekerja shift, di sisi lain penggunaan strategi koping yang tepat akan membantu individu dalam mengatasi situasi stres yang dialami. Fenomena diatas membuat peneliti tertarik melakukan penelitian pada pekerja shift di bagian finishing di P.T. Dan Liris dengan tujuan melihat perbedaan tingkat stres kerja pada pekerja shift ditinjau dari strategi koping yang digunakan baik strategi koping yang berorientasi pada masalah (problem-focused coping) maupun strategi koping yang berorientasi pada emosi yaitu (emotion-focused coping) dan merumuskannya pada penelitian yang berjudul “Perbedaan Tingkat Stres Kerja Ditinjau dari Penggunaan Strategi Koping pada Pekerja Shift Bagian Finishing di P.T. Dan Liris Sukoharjo”

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: B Philosophy. Psychology. Religion > BF Psychology
    Divisions: Fakultas Kedokteran
    Fakultas Kedokteran > Psikologi
    Depositing User: Budhi Kusumawardana Julio
    Date Deposited: 12 Jul 2013 23:56
    Last Modified: 12 Jul 2013 23:56
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2862

    Actions (login required)

    View Item