Pengaruh Persepsi Ibu tentang Imunisasi Ditinjau dengan Health Belief Model Terhadap Kelengkapan Status Imunisasi

PURI, YESSICA EKA (2016) Pengaruh Persepsi Ibu tentang Imunisasi Ditinjau dengan Health Belief Model Terhadap Kelengkapan Status Imunisasi. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (13Kb)

    Abstract

    PENGARUH PERSEPSI IBU TENTANG IMUNISASI DITINJAU DENGAN HEALTH BELIEF MODEL TERHADAP KELENGKAPAN STATUS IMUNISASI Yessica Eka Puri1), Bhisma Murti2), Argyo Demartoto3) 1) Magister Ilmu Kesehatan Masyarakat UNS 2) Fakultas Kedokteran UNS 3) Fakultas Ilmu Sosial dan Politik UNS ABSTRAK Latar Belakang: Masih banyak masalah imunisasi pada balita contohnya ada Wilayah Kerja Puskesmas di Kota Surakarta yang belum memenuhi target GAIN UCI pada tahun 2014 yaitu Puskesmas Penumping (Hb <7 hari: 86,9%, BCG: 87,8%, Campak: 87,5%, DPT-Hb-Hib: 86,7%, Polio: 87,5%) dan Puskesmas Banyuanyar (Campak: 89,6%). Penyebab belum terpenuhinya target capaian imunisasi salah satunya adalah persepsi ibu tentang imunisasi. Tujuan penelitian ini untuk menganalisis pengaruh persepsi ibu terhadap imunisasi ditinjau dengan Health Belief Model terhadap kelengkapan status imunisasi. Subjek dan Metode: Jenis penelitian ini adalah observasional analitik dengan rancangan case control. Lokasi penelitian di Wilayah Kerja Puskesmas Penumping dan Puskesmas Banyuanyar. Populasinya adalah ibu yang memiliki anak berusia >9 tahun di Wilayah Kerja Puskesmas Penumping dan Puskesmas Banyuanyar. Sampel dipilih secara fixed disease sampling, menggunakan perbandingan 1:4 antara kelompok kasus dan kelompok kontrol sejumlah 120 subjek. Variabel dependent dalam penelitian ini adalah kelengkapan status imunisasi, sedangkan variabel independent terdiri dari persepsi kerentanan, keseriusan, ancaman, manfaat dan hambatan. Teknik analisis data menggunakan path analysis. Hasil: Ada pengaruh tidak langsung antara persepsi kerentanan dengan kelengkapan status imunisasi melalui persepsi ancaman (b=0,63; CI95% -0,13 hingga 1.39; p=0,104). Ada pengaruh tidak langsung antara persepsi keseriusan dengan kelengkapan status imunisasi melalui persepsi ancaman (b=1,10; CI95% 0,71 hingga 3,04; p=0,005). Ada pengaruh langsung antara persepsi ancaman dengan kelengkapan status imunisasi (b=1,88; CI95% 0,34 hingga 1.86; p=0,002). Ada pengaruh langsung antara persepsi manfaat dengan kelengkapan status imunisasi (b=1,83; CI95% 0,69 hingga 2,96; p=0,002). Ada pengaruh langsung antara persepsi hambatan dengan kelengkapan status imunisasi (b=-0,96; CI95% -1,97 hingga 0,05; p=0,063). Kesimpulan: Persepsi ibu tentang kerentanan anak, keseriusan penyakit, ancaman penyakit, manfaat imunisasi dan hambatan imunisasi berpengaruh terhadap kelengkapan status imunisasi. Kata Kunci: Health Belief Model, kelengkapan imunisasi Sistem Upload Eprints Logout Detail NIM : S021408073 Nama Lengkap : YESSICA EKA PURI Fakultas : Fakultas Kedokteran Jurusan : Pulmonologi dan Ilmu Kedokteran Respirasi Tahun Lulus : 2016 Judul Penelitian : Pengaruh Persepsi Ibu tentang Imunisasi Ditinjau dengan Health Belief Model Terhadap Kelengkapan Status Imunisasi Jenis Dokumen : Thesis Subyek Penelitian : Ibu dari Balita Abstrak : PENGARUH PERSEPSI IBU TENTANG IMUNISASI DITINJAU DENGAN HEALTH BELIEF MODEL TERHADAP KELENGKAPAN STATUS IMUNISASI Yessica Eka Puri1), Bhisma Murti2), Argyo Demartoto3) 1) Magister Ilmu Kesehatan Masyarakat UNS 2) Fakultas Kedokteran UNS 3) Fakultas Ilmu Sosial dan Politik UNS ABSTRAK Latar Belakang: Masih banyak masalah imunisasi pada balita contohnya ada Wilayah Kerja Puskesmas di Kota Surakarta yang belum memenuhi target GAIN UCI pada tahun 2014 yaitu Puskesmas Penumping (Hb <7 hari: 86,9%, BCG: 87,8%, Campak: 87,5%, DPT-Hb-Hib: 86,7%, Polio: 87,5%) dan Puskesmas Banyuanyar (Campak: 89,6%). Penyebab belum terpenuhinya target capaian imunisasi salah satunya adalah persepsi ibu tentang imunisasi. Tujuan penelitian ini untuk menganalisis pengaruh persepsi ibu terhadap imunisasi ditinjau dengan Health Belief Model terhadap kelengkapan status imunisasi. Subjek dan Metode: Jenis penelitian ini adalah observasional analitik dengan rancangan case control. Lokasi penelitian di Wilayah Kerja Puskesmas Penumping dan Puskesmas Banyuanyar. Populasinya adalah ibu yang memiliki anak berusia >9 tahun di Wilayah Kerja Puskesmas Penumping dan Puskesmas Banyuanyar. Sampel dipilih secara fixed disease sampling, menggunakan perbandingan 1:4 antara kelompok kasus dan kelompok kontrol sejumlah 120 subjek. Variabel dependent dalam penelitian ini adalah kelengkapan status imunisasi, sedangkan variabel independent terdiri dari persepsi kerentanan, keseriusan, ancaman, manfaat dan hambatan. Teknik analisis data menggunakan path analysis. Hasil: Ada pengaruh tidak langsung antara persepsi kerentanan dengan kelengkapan status imunisasi melalui persepsi ancaman (b=0,63; CI95% -0,13 hingga 1.39; p=0,104). Ada pengaruh tidak langsung antara persepsi keseriusan dengan kelengkapan status imunisasi melalui persepsi ancaman (b=1,10; CI95% 0,71 hingga 3,04; p=0,005). Ada pengaruh langsung antara persepsi ancaman dengan kelengkapan status imunisasi (b=1,88; CI95% 0,34 hingga 1.86; p=0,002). Ada pengaruh langsung antara persepsi manfaat dengan kelengkapan status imunisasi (b=1,83; CI95% 0,69 hingga 2,96; p=0,002). Ada pengaruh langsung antara persepsi hambatan dengan kelengkapan status imunisasi (b=-0,96; CI95% -1,97 hingga 0,05; p=0,063). Kesimpulan: Persepsi ibu tentang kerentanan anak, keseriusan penyakit, ancaman penyakit, manfaat imunisasi dan hambatan imunisasi berpengaruh terhadap kelengkapan status imunisasi. Kata Kunci: Health Belief Model, kelengkapan imunisasi

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: R Medicine > R Medicine (General)
    Divisions: Pasca Sarjana > Magister
    Depositing User: Aren Dwipa
    Date Deposited: 14 Nov 2016 14:29
    Last Modified: 14 Nov 2016 14:29
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/28617

    Actions (login required)

    View Item