PENGEMBANGAN MULTIMEDIA PEMBELAJARAN PADA MATA PELAJARAN KEMUHAMMADIYAHAN BAGI SISWA KELAS I MADRASAH MU’ALLIMIN MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA

Lailan Arqam, Mhd. (2010) PENGEMBANGAN MULTIMEDIA PEMBELAJARAN PADA MATA PELAJARAN KEMUHAMMADIYAHAN BAGI SISWA KELAS I MADRASAH MU’ALLIMIN MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA. PhD thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (817Kb)

    Abstract

    “Teaching as organising students activity” berikut pernyataan Ramsden yang dipetik dalam buku berjudul ilmu dan aplikasi pendidikan (Tim Penulis UPI, 2007: 56). Pernyataan ini adalah satu di antara 3 konsep teori mengajar dan praktik mengajar yang diyakini, bahwa mengajar pada dasarnya mengorganisasikan kegiatan peserta didik dalam melakukan serangkaian aktifitas yang melahirkan pengalaman belajar. Mengajar dipandang sebagai proses supervisi dengan sejumlah teknik tertentu sehingga peserta didik dapat belajar dengan optimal seperti yang diharapkan. Senada dengan pernyataan Ramsden, dalam Undang-undang Sisdiknas (2003: 7) dikatakan bahwa: “Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran yang bertujuan agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlaq mulia serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan Negara”. Hal ini termaktub secara jelas disebutkan dalam misi pendidikan nasional adalah terwujudnya masyarakat madani sebagai bangsa dan masyarakat Indonesia baru dengan tatanan kehidupan yang sesuai dengan amanat proklamasi Negara Kesatuan Republik Indonesia melalui proses pendidikan (Masnur Muslich, 2007: 2). Uraian-uraian ini menggambarkan secara jelas bahwa proses pendidikan merupakan desain rekayasa yang disengaja dengan maksud tujuan tertentu. 3 I Nyoman Sudana Degeng (1989: 65) mengatakan bahwa suatu teori pengajaran dapat dikatakan komprehensif apabila ia berurusan dengan bagaimana cara mengoptimalkan proses-proses internal ketika seseorang belajar. Karena dalam proses pembelajaran tidaklah sekedar memindahkan ilmu pengetahuan semata. Namun, banyak variabel-variabel yang berperan penting dalam pembelajaran. Untuk itu, banyak hal yang perlu diperhatikan pendidik dalam mencapai keberhasilan tersebut. Baik dilihat dari segi fisik, maupun psikis peserta didik. Pengelolaan kelas, strategi pembelajaran, media pembelajaran merupakan contoh fisik yang dapat mempengaruhi peranan keberhasilan belajar. Adapun contoh psikis/kejiwaan yang memiliki andil besar dalam kesuksesan pembelajaran di antaranya, karakteristik peserta didik, kemampuan awal peserta didik, kondisi emosional peserta didik, dan sebagainya. Media belajar diakui sebagai salah satu faktor keberhasilan belajar. Dengan media, peserta didik dapat termotivasi, terlibat aktif secara fisik maupun psikis, memaksimalkan seluruh indera peserta didik dalam belajar, dan menjadikan kebermaknaan dalam pembelajaran. Alasan-alasan inilah yang membuat banyak pengembang media yang mengembangkan media pembelajaran sebagai bentuk upaya optimalisasi potensi dan proses pembelajaran hingga mencapai target yang diharapkan. Komputer merupakan alat teknologi yang dapat dijadikan alternatif dalam proses pembelajaran. Dengan bantuan teknologi komputer dapat dibuat suatu media pembelajaran yang menyenangkan. Dengan teknologi komputer dapat mempermudah dan memperjelas materi yang begitu ragam serta dapat 4 memberikan contoh konkrit. Dengan teknologi komputer juga dapat membuat peserta didik belajar sesuai dengan kecepatan dan kemampuannya dalam belajar. Multimedia adalah kombinasi antara teks, grafik, audio, gambar gerak (animasi dan video) yang dapat membuat daya tarik pengguna. Dengan kelebihan inilah, menjadikan multimedia digunakan dalam proses pembelajaran. Melalui multimedia, pengguna/peserta didik tidak sekedar melibatkan kemampuan inderawi yang ada serta memiliki kekuatan daya tarik semata, namun juga dapat memberikan stimulan yang baik dalam merespon pengetahuan yang diajarkan secara komprehensip. Hal ini diperkuat oleh Sri Anitah (2009: 61) dalam buku berjudul Media pembelajaran dikatakan bahwa : sistem multimedia mungkin terdiri dari kombinasi media tradisional yang dihubungkan dengan komputer untuk menyajikan teks, grafis, gambar, suara, dan video. Multimedia melibatkan lebih dari sekedar pengintegrasian bentuk-bentuk tersebut ke dalam suatu program terstruktur, yang terdiri dari unsur-unsur saling melengkapi satu dengan yang lain. Kemuhammadiyahan sebagai salah satu mata pelajaran yang ada di Madrasah Mu‟allimin Muhammadiyah Yogyakarta, mata pelajaran ini memiliki peranan penting dalam kaitan visi dan misi Madrasah tersebut, yang menyatakan diri sebagai institusi sekolah calon kader persyarikatan organisasi masyarakat Muhammadiyah di Indonesia. Namun di lapangan menunjukkan, selama ini proses pembelajaran kemuhammadiyahan masih terkesan menoton, pasif dan membosankan. Ini terlihat jelas dengan tidak ada penggunaan media dan variasi metode dalam pembelajaran serta model pembelajaran yang masih berpusat pada 5 guru (teacher centered). Buku bahan ajar adalah satu-satunya pegangan pembelajaran bagi peserta didik dalam belajar. Untuk itu dalam penelitian ini, peneliti ingin melakukan pengembangan media pembelajaran dengan berbantuan komputer, yang selanjutnya diistilahkan sebagai multimedia pembelajaran kemuhammadiyahan. Pengembangan multimedia pembelajaran pada mata pelajaran Kemuhammadiyahan, merupakan salah satu upaya yang dilakukan dalam meningkatkan kualitas proses dan hasil pembelajaran. Dengan adanya multimedia pembelajaran ini diharapkan dapat mengatasi persoalan yang sedang dihadapi. Seperti monotonnya proses pembelajaran, model belajar yang masih berpusat pada guru, peserta didik yang pasif dalam pembelajaran, kurangnya variasi pembelajaran serta kejenuhan ketika pembelajaran berlangsung. Multimedia pembelajaran ini di desain dengan menggunakan prinsip-prinsip pengembangan yang memperhatikan berbagai aspek yang mempengaruhi keberhasilan pembelajaran. Dengan harapan menjadikan peserta didik termotivasi dalam belajar, optimalisasi potensi raga dan jiwa peserta didik ketika pembelajaran berlangsung. Serta dapat dipergunakan sesuai tingkat kecepatan berpikir peserta didik dalam memahami materi dan kebutuhannya.

    Item Type: Thesis (PhD)
    Subjects: T Technology > T Technology (General)
    Divisions: Pasca Sarjana > Magister > Teknologi Pendidikan
    Depositing User: Isro'iyatul Mubarokah
    Date Deposited: 12 Jul 2013 21:19
    Last Modified: 12 Jul 2013 21:19
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2734

    Actions (login required)

    View Item