PRARANCANGAN PABRIK HEXAMINE DARI AMONIA DAN FORMALIN DENGAN PROSES LEONARD KAPASITAS 25.000 TON/TAHUN

Rachmawati Anggraeni, Devinta and Eka Fitri, Lydia (2010) PRARANCANGAN PABRIK HEXAMINE DARI AMONIA DAN FORMALIN DENGAN PROSES LEONARD KAPASITAS 25.000 TON/TAHUN. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (1736Kb)

    Abstract

    Devinta Rachmawati Anggraeni dan Lydia Eka Fitri, 2010, Prarancangan Pabrik Hexamine dari Amonia dan Formalin dengan Proses Leonard, Kapasitas 25.000 ton/tahun. Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknik, Universitas Sebelas Maret, Surakarta. Hexamine banyak digunakan sebagai bahan baku pembuatan peledak dan sebagai bahan baku antiseptik. Selain itu juga banyak digunakan di bidang industri seperti resin digunakan sebagai curing agent, karet digunakan sebagai accelerator yaitu agar karet menjadi elastis, tekstil digunakan sebagai shrinkproofing agent dan untuk memperindah warna, makanan digunakan sebagai bahan fungisida dan serat selulosa digunakan untuk menambah elastisitas. Untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri yang masih harus diimpor dari luar negeri dan adanya peluang ekspor yang masih terbuka, maka dirancang pabrik hexamine dengan kapasitas 25.000 ton/tahun dengan bahan baku amonia 13.000 ton/tahun, dan formalin 90.000 ton/tahun. Pabrik direncanakan berdiri di Palembang, Sumatra Selatan pada tahun 2015. Reaksi pembentukan hexamine dari amonia dan formalin merupakan reaksi homogen fase cair. Reaksi berlangsung di dalam reaktor alir tangki berpengaduk (RATB) pada suhu 40 ºC dan tekanan 16 atm dengan waktu tinggal dalam reaktor selama 16 menit dan menggunakan koil sebagai pendingin. Konversi reaksi sebesar 98% terhadap formalin. Produk yang dihasilkan adalah hexamine dengan kadar 99,93%. Tahapan proses meliputi persiapan bahan baku amonia dan formalin, pembentukan hexamine di dalam reaktor, dan pemurnian produk. Pemurnian produk dilakukan didalam evaporator, centrifuge, dan rotary dryer. Unit pendukung proses pabrik meliputi unit pengadaan air, steam, udara tekan, tenaga listrik,air dingin (refrigeration unit) dan bahan bakar. Pabrik juga didukung laboratorium yang mengontrol mutu bahan baku dan produk serta limbah buangan pabrik yang berupa limbah cair. Limbah cair berasal dari kondensat evaporator yang diolah dalam unit pengolahan limbah dengan terlebih dahulu dilewatkan dalam stripper untuk menghilangkan kandungan NH3. Bentuk perusahaan yang dipilih adalah Perseroan Terbatas (PT), dengan struktur organisasi line and staff. Sistem kerja karyawan berdasarkan pembagian jam kerja yang terdiri dari karyawan shiff dan non-shift. Dari hasil analisis ekonomi diperoleh, ROI (Return on Investment) sebelum dan sesudah pajak sebesar 51,65% dan 38,74%, POT (Pay Out Time) sebelum dan sesudah pajak selama 1,62 dan 2,05 tahun., BEP (Break Even Point) 42,86%, dan SDP (Shutdown Point) 27,72%. Sedangkan DCF ( Discounted Cash Flow ) sebesar 24,48%. Jadi dari segi ekonomi pabrik tersebut layak untuk didirikan.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: T Technology > TP Chemical technology
    Divisions: Fakultas Teknik > Teknik Kimia
    Depositing User: Isro'iyatul Mubarokah
    Date Deposited: 12 Jul 2013 20:55
    Last Modified: 12 Jul 2013 20:55
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2708

    Actions (login required)

    View Item