Analisis Kondisi Keuangan Pemerintah Daerah di Indonesia dengan Metode Klaster

SUWANTO, AGUS (2016) Analisis Kondisi Keuangan Pemerintah Daerah di Indonesia dengan Metode Klaster. Masters thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img]
Preview
PDF - Published Version
Download (104Kb) | Preview

    Abstract

    Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kondisi keuangan pemerintah daerah berdasar analisis klaster dan pengaruh biaya barang dan jasa, profil usia, karakteristik kepala daerah dan kinerja pemerintah terhadap probabilitas pemerintah daerah mengalami ketidaksehatan keuangan. Kesehatan keuangan dalam penelitian ini diproksikan dengan dua model. Model pertama menggunakan analisis klaster yang melibatkan komponen Dana Alokasi Umum (pendapatan asli daerah, dana bagi hasil sumber daya alam, dana bagi hasil pajak, jumlah penduduk, Produk Domestik Regional Bruto, Indeks Pembangunan Manusia dan Indeks Kelayakan Konstruksi), sedangkan model kedua menggunakan rasio belanja modal terhadap total belanja sebagai proksinya. Data yang digunakan dalam penelitian ini merupakan data sekunder dari Laporan Keuangan Pemerintah Daerah tahun 2013 yang telah diaudit BPK, data dari Kementerian Dalam Negeri, Badan Pusat Statistik dan data lain yang relevan. Teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah purposive sampling yang menghasilkan sampel sebanyak 413 kabupaten dan kota. Metode analisis data yang digunakan pada penelitian ini adalah binary regression logistic. Dua buah klaster terbentuk pada penelitian ini. Klaster pertama kriterianya “tidak sehat” dengan total 292 kabupaten dan 64 kota. Klaster ini unggul pada komponen luas wilayah dan Indeks Kemahalan Konstruksi serta dominan pada sektor pertanian dan pariwisata. Klaster kedua kriterianya “sehat” dengan anggota 39 kabupaten dan 19 kota. Berkebalikan dengan klaster pertama, klaster kedua unggul signifikan di hampir semua komponen pembentuk DAU dengan pengecualian luas wilayah dan Indeks Kemahalan Konstruksi. Sebagian besar anggota klaster ini berada di wilayah yang berdekatan dengan pusat kegiatan perekonomian dan merupakan kawasan industri yang cukup berkembang. Berdasarkan analisis regresi logistik diperoleh hasil bahwa variabel biaya barang dan jasa serta profil usia hanya berpengaruh pada probabilitas pemerintah daerah mengalami ketidaksehatan keuangan di model pertama. Kinerja pemerintah dan lokasi terbukti berpengaruh pada probabilitas pemerintah daerah mengalami ketidaksehatan keuangan baik pada model pertama maupun model kedua. Variabel gender hanya berpengaruh pada probabilitas pemerintah daerah mengalami ketidaksehatan keuangan pada model kedua. Sebaliknya, variabel karakteristik kepala daerah, kepadatan penduduk dan scope secara konsisten tidak signifikan pada kedua model.

    Item Type: Thesis (Masters)
    Subjects: H Social Sciences > HF Commerce > HF5601 Accounting
    Divisions: Pasca Sarjana > Magister > Akuntansi - S2
    Depositing User: bibid widodo
    Date Deposited: 27 May 2016 08:31
    Last Modified: 27 May 2016 08:31
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/26478

    Actions (login required)

    View Item