WIRAUSAHA PENGOLAHAN DAN PEMASARAN PUPUK KOMPOS “SEMAR” DENGAN PEMANFAATAN SAMPAH ORGANIK DI KAMPUS UNS

Wibowo, Arief and Noor Y, Erlimia Eka and Lukmana, Faishal (2016) WIRAUSAHA PENGOLAHAN DAN PEMASARAN PUPUK KOMPOS “SEMAR” DENGAN PEMANFAATAN SAMPAH ORGANIK DI KAMPUS UNS. Universitas Sebelas Maret.

[img]
Preview
PDF - Published Version
Download (176Kb) | Preview

    Abstract

    Sampah merupakan hal yang pasti dihasilkan semua orang, dan merupakan hal yang tidak bisa dihindari. Menurut Badan Pusat Statistik tahun 2000, menunjukkan bahwa 384 kota di Indonesia memproduksi sampah sebesar 80.234,87 ton tiap harinya. Salah satu penghasil sampah yaitu instansi pendidikan Perguruan Tinggi, yang menghasilkan sampah dengan persentase 70% sampah organik. Sampah-sampah organik tersebut terdiri dari sampah kantin maupun sampah dari dedaunan atau tanaman. Di Universitas Sebelas Maret, terdapat kurang lebih 30 kantin kampus yang tiap harinya menghasilkan 5 kg sampah sisa makanan. Sehingga dalam 1 hari ada lebih dari 100 kg sampah yang dibuang. Sifat sampah organik yang mudah diuraikan oleh mikroba dan kandungan zat yang ada, menjadikan sampah organik sangat sesuai untuk diolah menjadi pupuk kompos organik. Kebutuhan akan pupuk organik di UNS untuk pemeliharaan taman tergolong tinggi. Selain itu, kebutuhan pupuk organik di sektor pertanian mengalami peningkatan dari tahun ke tahun, terlebih masih banyak masyarakat di karesidenan Surakarta dan sekitarnya yang berprofesi sebagai petani. Belum banyaknya instansi yang memproduksi pupuk organik secara profesional membuat peluang pasar untuk pupuk organik masih terbuka luas. Berdasarkan pertimbangan tersebut, kami memiliki gagasan untuk membuat suatu usaha produksi pupuk organik dengan nama Pupuk “SEMAR” (SEBELAS MARET) dengan bahan baku utama sampah organik yang dihasilkan dari lingkungan kampus UNS. Proses pengolahan sampah organik ini dimulai dari pemgumpulan sampah, pengomposan, uji kandungan pupuk, monitoring dan pemasaran. Untuk proses pengomposan, direncanakan bekerja sama dengan tim Green Kampus UNS yang memiliki peralatan yang dibutuhkan. Dalam 1 bulan ditargetkan mampu memproduksi 1000 kantung pupuk dengan berat 5 kg/ kantung. Pupuk SEMAR ini akan dijual dengan harga Rp 4.000,-/kantung dengan biaya produksi Rp 1.000.000,- maka diharapkan laba bersih yang dapat diperoleh kurang lebih Rp 3.000.000/bulan dan Rp 36.000.000,-/tahun. Pemaksimalan pemasaran dengan mengangkat nilai-nilai kelestarian lingkungan, diharapkan produk pupuk SEMAR ini dapat dipasarkan secara luas mulai dari wilayah karesidenan Surakarta dan sekitarnya hingga seluruh Indonesia.

    Item Type: Other
    Subjects: Q Science > QR Microbiology
    Divisions: Fakultas Teknik
    Depositing User: sholikun ikun
    Date Deposited: 25 May 2016 23:22
    Last Modified: 25 May 2016 23:22
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/26421

    Actions (login required)

    View Item