BOGE: BIO-OIL DARI AMPAS TEBU (BAGASSE) DENGAN PROSES PENCAIRAN TERMOKIMIA DALAM ETANOL SUPERKRITIK SEBAGAI BAHAN BAKAR CAIR RAMAH LINGKUNGAN

Ferdika, Rozi and Qomaruddin, Anggita and Nugraheny, Anggita and Arsyad, Muhammad Fadilah (2016) BOGE: BIO-OIL DARI AMPAS TEBU (BAGASSE) DENGAN PROSES PENCAIRAN TERMOKIMIA DALAM ETANOL SUPERKRITIK SEBAGAI BAHAN BAKAR CAIR RAMAH LINGKUNGAN. Universitas Sebelas Maret.

[img]
Preview
PDF - Published Version
Download (665Kb) | Preview

    Abstract

    Semakin lama kebutuhan energi semakin meningkat. Agar kebutuhan energi tetap terpenuhi maka sumber energi terbarukan mulai mendapatkan perhatian. Salah satu sumber energi terbarukan adalah biomassa. Salah satu biomassa yang mempunyai potensi adalah tanaman tebu (Saccharum officinarum). Peningkatan produksi dan kebutuhan tebu menyebabkan terjadinya pula peningkatan limbah, baik berupa tetes tebu maupun ampas tebu (bagasse). Tetes tebu telah banyak dimanfaatkan untuk pembuatan bioetanol, sedangkan ampas tebu (bagasse) belum banyak dimanfaatkan padahal ampas tebu (bagasse) merupakan salah satu biomassa yang mengandung kadar lignoselulosa yang cukup tinggi yaitu 37,65%. Terdapat beberapa metode konversi biomassa menjadi sumber energi khususnya secara termokimia antara lain pembakaran (combustion), pirolisis (pyrolisis), gasifikasi (gasification), karbonisasi (carbonization) dan pencairan (liquefaction). Untuk mengolah ampas tebu (bagasse) yang memiliki kadar air relatif tinggi (17-20%), paling baik menggunakan metode pencairan secara termokimia karena metode pencairan secara termokimia tidak membutuhkan energi tambahan untuk menguapkan air yang terkandung dalam biomassa. Dalam proses pencairan bagas tebu secara termokimia, digunakan fluida superkritik yaitu etanol karena memiliki suhu dan tekanan kritik yang lebih rendah dibandingkan air sehingga memungkinkan untuk lebih cepat bereaksi. Fluida superkritik sekarang banyak digunakan untuk meningkatkan yield dan kualitas bio-oil yang dihasilkan serta memiliki potensi untuk memproduksi bio-oil dengan nilai kalori tinggi dan viskositas rendah. Pembuatan bio-oil dari ampas tebu sendiri terdiri dari 4 garis besar, yaitu 1) Pre-treatment, persiapan ampas tebu untuk kemudian diolah; 2) Proses Termokimia, di mana ampas tebu diolah dengan bahan campuran yang kemudian dipanaskan; 3) Post-treatment, memurnikan hasil yang didapat dengan memisahkan ampas olahan dengan cairannya (bio-oil); dan 4) Analisis, untuk mengetahui bahwa komposisi bio-oil sudah sesuai dengan standar yang ada. Diharapkan dengan kegiatan PKM ini, dapat memberikan informasi kepada masyarakat luas untuk memanfaatkan ampas tebu (bagasse) sebagai bahan bakar cair terbarukan yang ramah lingkungan. Khusus bagi mahasiswa, diharapkan dapat meningkatkan kepekaan dalam menghadapi masalah energi dan berperan serta dalam pengembangan bahan bakar cair ramah lingkungan. Kata kunci: bagasse, bio-oil, termokimia, pencairan, superkritik

    Item Type: Other
    Subjects: T Technology > TP Chemical technology
    Divisions: Fakultas Teknik > Teknik Kimia
    Depositing User: satria mahendra
    Date Deposited: 16 May 2016 18:43
    Last Modified: 16 May 2016 18:50
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/26136

    Actions (login required)

    View Item