Rancangan busana pengantin wanita gaya barat dengan corak Sido Mulyo untuk resepsi

Oktida Yoeaiti, Edwin (2004) Rancangan busana pengantin wanita gaya barat dengan corak Sido Mulyo untuk resepsi. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (955Kb)

    Abstract

    Kemajuan jaman dan teknologi memberi berbagai pilihan produk untuk memenuhi kebutuhan manusia. Salah satu diantaranya kemajuan yang terjadi di dunia pakaian. Awalnya pakaian yang dikenakan manusia untuk penutup tubuh agar terlindung dari cuaca dingin dan panas, serta menghindari gangguan hewan. Waktu itu penutup tubuh dapat berupa lembaran dedaunan, kulit pohon, atau kulit hewan, yaitu segala sesuatu yang ada di alam sekitarnya. Dalam perkembangannya fungsi pakaian mengalami perubahan, tidak hanya untuk menutup tubuh tapi juga sebagai penentu status tingkat sosial dan pergaulan di masyarakat. Di Indonesia masalah mode baru terpikirkan jauh setelah masa kemerdekaan. Dapat dikatakan selama 350 tahun di jajah, meski dunia sudah mulai berbicara masalah mode, tetapi Indonesia masih harus berjuang untuk dapat berpakaian. Keadaan saat ini wajar saja mengingatkan selama masa perjuangan untuk dapat menghirup udara merdeka manusia Indonesia sudah merasa cukup apabila unsur kesopanan dan kesehatan melalui berpakaian minimal terpenuhi. Namun demikian pada masa itu ternyata sudah ada kelompok masyarakat yang berkesempatan untuk bergaya cara barat dan meninggalkan kostum tradisional sebagai busana sehari–hari. (TH. Widyastuti, 2000, h : 84). Hal ini tampak pada tahun 1811 mode barat dengan resmi dikenakan di Indonesia. (Moh. Alim Zaman, 2001, h : 3). Setiap suku daerah selalu memiliki tata kostum yang berbeda, antara lain: kostum kebesaran, upacara, dan sehari–hari. Di Indonesia kostum yang dikenakan sebagian besar berupa lembaran kain yang di motif, salah satu contoh kain dari kota Solo yang proses pembuatan motifnya dengan di batik yaitu menutup sebagian permukaan kain dengan lilin (malam) sebagai pembatas kemudian dicelup dengan pewarna batik. Corak Sido Mulyo merupakan salah satu corak yang dikenakan dengan busana pengantin tradisional bergaya Solo Putri, yang memiliki arti Sido : terus–menerus dan Mulyo adalah mulia. Corak Sido Mulyo memiliki arti yang sama dengan corak Sido Luhur ataupun Sido Mukti, yaitu corak yang dipakai pengantin wanita dan pria pada upacara perkawinan dinamakan kembaran (sepasang). Jadi dapat disimpulkan bahwa ragam hias ini melambangkan harapan masa depan yang baik penuh kebahagiaan yang kekal untuk kedua mempelai. (Nian S. Djoemena, 1990, h : 12). Sebelum masyarakat Indonesia mengenal busana yang bergaya, negara lain sudah mengenakan busana dengan berbagai gaya lebih dari 5.000 tahun yang lalu, salah satunya adalah gaya Biedermeyer yang hadir pada tahun 1815 sampai 1841 yang menghadirkan perempuan romantis dan sosok ibu rumah tangga. Perpaduan antara rok yang lebar, pinggang ramping, dan bagian atas yang sangat bervolume menghadirkan “siluet jam pasir”, siluet khas kostum Biedermeyer. (Moh. Alim Zaman, 2001, h : 128. Dari kedua gaya ini penulis ingin menyatukannya ke dalam busana pengantin bergaya barat. Dari hasil perbaduan itu mewujudkan garis desain yang modern bernuansa tradisi. Untuk menyempurnakan keseluruhan dari penampilan berbusana pengantin, tata rias wajah dan rambut diarahkan ke gaya modern dengan tidak meninggalkan nuansa tradisi.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: N Fine Arts > NX Arts in general
    Divisions: Fakultas Sastra dan Seni Rupa > Kriya Seni
    Depositing User: Ferdintania Wendi
    Date Deposited: 25 Jul 2013 16:19
    Last Modified: 25 Jul 2013 16:19
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2603

    Actions (login required)

    View Item