Analisis elastisitas permintaan jagung di Jawa tengah

Raharjo, Taufik (2006) Analisis elastisitas permintaan jagung di Jawa tengah. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (319Kb)

    Abstract

    Secara alamiah pembangunan harus didukung oleh berkembangnya sektor pertanian yang kuat baik dari sisi penawaran maupun dari sisi permintaan. Dari sisi penawaran, sektor pertanian harus mampu menciptakan surplus produksi yang menguntungkan bagi produsen dan dapat ditanamkan kembali pada kegiatan produksi yang lebih tinggi atau menciptakan kegiatan produksi dengan teknik dan proses pengolahan yang lebih tinggi. Dengan demikian muncullah kegiatan industri yang bertumpu pada kemampuan sektor pertanian sebagai sumber dana investasi dan penyedia bahan baku bagi industri yang bersangkutan. Dari sisi permintaan, sektor pertanian yang kuat harus dapat menciptakan permintaan bagi produk sektor pertanian itu sendiri maupun produk kegiatan lain yang tidak dihasilkan oleh sektor pertanian namun berhubungan dengan sektor pertanian secara tak langsung (Sumodiningrat, 1991: 78). Berdasarkan pembagian lapangan usaha di Jawa Tengah, sektor pertanian mempunyai kontribusi terbesar ketiga terhadap produk domestik regional bruto (PDRB) bila dibanding dengan sektor lain. Hal ini dapat dilihat dari produk domestik regional bruto (PDRB) berdasarkan harga konstan tahun 1993 di Jawa Tengah dari tahun 1999 sampai dengan tahun 2003. Dapat dilihat bahwa sumbangan sektor pertanian mencapai 8.184.670,67 juta rupiah pada tahun 1999, 8.455.973,17 juta rupiah pada tahun 2000, 8.598.967,96 juta rupiah pada tahun 2001, 8.667.627,13 juta rupiah pada tahun 2002, dan 8.593.295,01 juta rupiah pada tahun 2003. Namun sumbangan sektor pertanian ini masih berada dibawah sumbangan sektor industri pengolahan, dan sumbangan sektor perdagangan, hotel dan restoran. Lebih jelasnya dapat dilihat dalam tabel 1.1 berikut ini. Tabel 1.1. Produk Domestik Regional Bruto Menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan Tahun 1993 di Jawa Tengah Tahun 1999-2003 (Dalam juta Rupiah) Usaha 1999 2000 2001 2002 2003 Pertanian 8.184.670,67 8.455.973,17 8.598.967,96 8.667.627,13 8.593.295,01 Pertambangan Galian 575.612,99 589.963,73 642.027,09 667.593,55 703.109,51 Industri Pengolahan 12.036.861,68 12.421.426,24 12.819.594,90 13.374.259,62 14.210.959,35 Listrik, Gas, Air Bersih 450.221,11 493.724,43 509.108,39 564.173,77 574.766,33 Bangunan 1.626.238,40 1.650.463,27 1.693.045,33 1.767.960,23 1.837.807,02 Perdagangan, Hotel, Restoran 9.026.900.22 9.632.603,63 10.092.087,90 10.459.420,57 11.088.351,92 Pengangkutan Komunikasi 1.946.926,99 2.053.018,42 2.219.896,60 2.339.634,18 2.487.687,39 Keuangan, Persewaan, Jasa Perusahaan 1.559.305,07 1.605.968,13 1.622.747,76 1.674.959,71 1.723.100,52 Jasa-Jasa 3.987.776,61 4.038.526,07 4.107.700,47 4.260.064,32 4.338.031,40 PDRB 39.394.513,74 40.941.667,09 42.305.176,40 43.775.693,08 45.557.108,45 Sumber : Badan Pusat Statistik Jawa Tengah Apabila dilihat secara prosentase sumbangan sektor pertanian dalam membentuk produk domestik regional bruto (PDRB) berdasarkan harga konstan tahun 1993 di Jawa Tengah dari tahun 1999 sampai dengan tahun 2003. Prosentase sumbangan sektor pertanian cenderung terjadi penurunan yaitu masing-masing sebesar 20,78% pada tahun 1999, 20,65% pada tahun 2000,, 20,33% pada tahun 2001, 19,80% pada tahun 2002, dan 18,86% pada tahun 2003. (BPS Jawa Tengah, 2004: 531). Dalam menyusun kontribusi produk domestik regional bruto (PDRB) sektor pertanian di Propinsi Jawa Tengah, sub sektor tanaman bahan makanan merupakan salah satu sub sektor yang paling penting dalam kontribusinya terhadap produk domestik regional bruto (PDRB), karena sumbangan sub sektor tanaman bahan makanan dalam sektor pertanian menempati urutan pertama. Besarnya kontribusi tanaman bahan makanan tidaklah mengherankan, karena pangan merupakan kebutuhan pokok dalam menunjang kelangsungan hidup bagi manusia. Berdasarkan sumbangannya terhadap produk domestik regional bruto (PDRB) berdasarkan harga konstan tahun 1993 di Jawa Tengah dari tahun 1999 sampai dengan tahun 2003, yang lebih jelas dapat dilihat dalam tabel 1.2 dibawah ini: Tabel 1.2. Produk Domestik Regional Bruto Menurut Lapangan Usaha Pertanian Atas Dasar Harga Konstan Tahun 1993 di Jawa Tengah Tahun 1999-2003 (Dalam juta Rupiah). Sektor 1999 2000 2001 2002 2003 Tanaman Pangan 5.517.339,49 5.413.544,95 5.284.475,59 5.429.359,64 5.458.816,96 Tanaman Perkebunan 419.596,94 503.154,30 506.897,71 500.028,25 495.321,63 Peternakan 1.352.280,12 1.613.449,84 1.820.013,42 1.731.292,57 1.737.268.22 Kehutanan 347.942,23 317.086,46 331.408,36 348.794,21 232.952,67 Perikanan 547.511,89 608.737,62 656.172,88 658.152,46 668.935,59 Pertanian 8.184.670,67 8.455.973,17 8.598.967,96 8.667.627,13 8.593.295,01 Sumber : Badan Pusat Statistik Jawa Tengah Sub sektor tanaman bahan makanan terjadi fluktuasi namun cenderung mengalami peningkatan yaitu 5.517.339,49 juta rupiah pada tahun 1999, 5.413.544,95 juta rupiah pada tahun 2000, 5.284.475,59 juta rupiah pada tahun 2001, 5.429.359,64 juta rupiah pada tahun 2002, dan 5.458.816,96 juta rupiah pada tahun 2003. meskipun ada sedikit penurunan pada tahun 2001, namun secara rata-rata sub sektor tanaman pangan ini mengalami gejala peningkatan (BPS Jawa Tengah, 2004: 531). Sampai saat ini pangan sering diidentikkan dengan beras. Menyamakan pangan dengan beras tidaklah sepenuhnya tepat. Pangan harus diartikan secara lebih luas termasuk sumber pangan yang lain seperti jagung, ubi kayu, ubi jalar, gandum, dan sebagainya. Dalam rangka swasembada pangan bagi masyarakat, khususnya yang mengandung karbohidrat, yaitu dengan kandungan karbohidrat sebanyak 2.100 kal/kapita/hari diharapkan masyarakat akan terhindar dari kelaparan. Jagung sebagai salah satu jenis palawija, pada dasarnya merupakan bahan pangan sebagai sumber karbohidrat kedua sesudah beras bagi penduduk Indonesia pada umumnya dan Jawa Tengah pada khususnya. Masalah konsumsi jagung erat kaitannya dengan masalah permintaan dan penawaran jagung beserta faktor-faktor yang mempengaruhinya. Perkembangan permintaan dan penawaran jagung masyarakat Jawa Tengah dari tahun 1999-2003 yang dapat dilihat dalam tabel 1.3 di bawah, bahwa dalam kurun waktu 1999-2003 Jawa Tengah mengalami surplus penawaran komoditi jagung. Pada tahun 2000 terjadi peningkatan penawaran, namun dalam dua tahun berikutnya mengalami penurunan. Pada tahun 2003 penawaran jagung kembali mengalami peningkatan. Di sisi lain pada kurun waktu 1999 hingga 2003 terdapat gejala peningkatan permintaan jagung, sehingga patutlah jika komoditi jagung Jawa Tengah menjadi sorotan. Meskipun di Jawa Tengah terjadi surplus penawaran jagung, namun konsumsi masyarakat Jawa Tengah terhadap jagung belum bisa mengimbangi penawaran yang ada. Untuk itu maka diperlukan penelitian terhadap faktor- faktor yang mempengaruhi permintaan jagung. Tabel 1.3. Permintaan dan Penawaran Jagung Masyarakat Jawa Tengah Tahun 1999-2003. Penawaran Permintaan Surplus Penawaran Thn Jumlah (kg) Pertumb (%) Jumlah (kg) Pertumb (%) Jumlah (kg) Pertumb (%) 1999 1.220.224.800 - 507.867.759 - 712.357.041 - 2000 1.371.045.600 0,1236 508.109.217 0,0005 862.936.383 0,2114 2001 1.243.136.000 -0,0933 512.863.635 0,0094 730.272.365 -0,1537 2002 1.204.566.400 -0,0310 523.232.708 0,0202 681.333.692 -0,0670 2003 1.540.994.400 0,2793 529.192.388 0,0114 1.011.802.012 0,4850 Sumber : Dinas Pertanian Jawa Tengah. Besar kecilnya permintaan jagung dipengaruhi oleh harga jagung itu sendiri, tingkat pendapatan konsumen, harga barang lain, dan jumlah penduduk serta faktor lain seperti selera konsumen. Faktor-faktor tersebut secara bersama-sama akan mempengaruhi jumlah jagung yang diminta masyarakat. Baik harga jagung, tingkat pendapatan konsumen, maupun harga barang lain akan mengalami perubahan dari waktu ke waktu. Sebagai akibat jumlah jagung yang diminta masyarakat juga mengalami perubahan dari waktu ke waktu. Jumlah permintaan jagung yang diakibatkan oleh perubahan dari faktor-faktor di atas dapat diperkirakan apabila diketahui nilai koefisien elastisitasnya. Untuk itu diperlukan suatu analisis elastisitas terhadap faktor- faktor yang mempengaruhi permintaan jagung. Dengan diketahui nilai koefisien elastisitas dari masing-masing faktor yang mempengaruhi permintaan jagung, maka kita dapat mengetahui pola konsumsi atau perilaku masyarakat terhadap permintaan jagung apabila faktor-faktor yang berpengaruh tersebut mengalami perubahan. Berdasarkan hal-hal di atas maka penyusun berusaha untuk mengetahui pola konsumsi masyarakat Jawa Tengah terhadap jagung dengan menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan jagung. Berangkat dari latar belakang masalah, studi ini akan mengkaji Analisis Elastisitas Permintaan Jagung di Jawa Tengah.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HV Social pathology. Social and public welfare
    Divisions: Fakultas Ekonomi > Ekonomi Pembangunan
    Depositing User: Ferdintania Wendi
    Date Deposited: 25 Jul 2013 16:20
    Last Modified: 25 Jul 2013 16:20
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2578

    Actions (login required)

    View Item