Analisis network dalam perencanaan dan penjadwalan proyek pembangunan perumahan Fajar Indah Permata pada PT. Fajar Bangun Raharja Surakarta

Suyanti, (2006) Analisis network dalam perencanaan dan penjadwalan proyek pembangunan perumahan Fajar Indah Permata pada PT. Fajar Bangun Raharja Surakarta. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (5Mb)

    Abstract

    Kebutuhan akan tempat tinggal merupakan salah satu kebutuhan pokok bagi setiap orang. Sebagaimana kita ketahui bahwa kebutuhan pokok adalah kebutuhan yang harus dipenuhi oleh setiap orang untuk dapat tetap melangsungkan hidup. Banyak orang menilai bahwa sejahtera atau tidaknya seseorang atau keluarga bisa dilihat dari keadaan tempat tinggalnya. Semakin bagus tempat tinggal (rumah) seseorang maka semakin sejahtera kehidupan orang tersebut. Dewasa ini banyak bermunculan perusahaan industri perumahan atau pengembang perumahan. Hal tersebut dipengaruhi oleh permintaan rumah yang selalu meningkat dari tahun ke tahun. Sasaran penjualan perumahan adalah semua lapisan masyarakat, baik ekonomi bawah, menengah maupun atas. Karena peluang tersebut, maka para pengembang perumahan bersaing untuk dapat memenuhi permintaan masyarakat yaitu dengan membangun perumahan sesuai kebutuhan dan selera mereka. Ketatnya persaingan dalam bisnis perumahan ini, menuntut para pengelola perusahaan untuk dapat lebih hati-hati dalam menjalankan usaha. Perlu adanya perencanaan yang baik dalam menjalankan usahanya. Perusahaan harus membuat suatu perencanaan yang matang sebelum menjalankan proyek. Mulai dari pemilihan lokasi perumahan, desain perumahan, sasaran yang dituju, sampai perencanaan mengenai pelaksanaan proyek. Awal timbulnya proyek pembangunan perumahan berasal dari pengamatan developer (pengembang) yang menunjukkan adanya kebutuhan masyarakat akan rumah yang bergaya arsitektur tertentu. Dari hasil pengamatan tersebut muncul ide untuk membangun perumahan dengan model minimalis yang diwujudkan dalam bentuk gambar desain rumah. Perumahaan model minimalis merupakan model rumah yang memanfaatkan lahan dengan ukuran yang lebih diminimalkan. Setelah desain rumah yang dibuat telah disepakati maka proyek pembangunan perumahan dapat direalisasikan. Dalam pelaksanaan proyek, PT. FAJAR BANGUN RAHARJA biasanya menyerahkan sepenuhnya kepada pemborong dengan pembayaran sesuai dengan kesepakatan. Pemborong merupakan pihak luar yang dipilih oleh perusahaan untuk melaksanakan proyek pembangunan Perumahan Fajar Indah Permata. Karena dalam proyek tersebut melibatkan dua pihak yaitu pemborong (mandor) dan developer, maka perlu adanya koordinasi dari kedua belah pihak untuk menjalankan proyek tersebut. Koordinasi antara pemborong dan developer akan lebih terarah jika sebelumnya dibuat suatu perencanaan mengenai pelaksanaan proyek. Perencanaan adalah penetapan tujuan perusahaan dan penentuan strategi, kebijaksanaan, proyek, program, prosedur, metode, sistem, anggaran dan standar yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan (Handoko, 2000:21). Perencanaan proyek memuat prosedur atau urutan kegiatan yang akan dilaksanakan dan waktu penyelesaian proyek. Perusahaan juga perlu membuat perencanaan mengenai perkiraan kebutuhan bahan yang digunakan dalam proyek tersebut sehingga dapat diketahui jumlah masing-masing bahan yang harus disediakan dan jumlah biaya untuk menangani proyek. Dari perencanaan tersebut, dapat disusun penjadwalan proyek. Penjadwalan proyek meliputi pengurutan dan pembagian waktu untuk seluruh kegiatan proyek (Render dan Heizer, 2005:77). Penjadwalan proyek berguna untuk mengetahui rangkaian kegiatan proyek dan jangka waktu kegiatan proyek. Disamping itu, juga memudahkan dalam persiapan kegiatan proyek, terutama dalam mempersiapkan kebutuhan proyek. Perusahaan dapat memperkirakan kapan suatu bahan akan digunakan sehingga dapat merencanakan waktu pemesanan atau pembelian bahan. Tujuan penjadwalan proyek adalah agar waktu pelaksanaan proyek dapat lebih efisien dan resiko keterlambatan proyek dapat diatasi. Sehingga perusahaan tidak perlu mengeluarkan biaya untuk menangani keterlambatan. Dalam perencanaan dan penjadwalan proyek biasanya dipergunakan bantuan teknik seperti diagram Gantt (sesuai dengan penemunya Henry Gantt) atau diperluas dengan menggunakan analisis network. Tujuan utama penggunaan teknik tersebut adalah untuk membantu pihak perencana agar lebih mudah memperkirakan kapan suatu proyek terselesaikan. Berdasarkan uraian diatas, maka disusun Tugas Akhir dengan judul: ANALISIS NETWORK DALAM PERENCANAAN DAN PENJADWALAN PROYEK PEMBANGUNAN PERUMAHAN FAJAR INDAH PERMATA PADA PT. FAJAR BANGUN RAHARJA SURAKARTA.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD28 Management. Industrial Management
    Divisions: Fakultas Ekonomi > D3 - Manajemen Perdagangan
    Depositing User: Users 834 not found.
    Date Deposited: 25 Jul 2013 16:20
    Last Modified: 25 Jul 2013 16:20
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2561

    Actions (login required)

    View Item