Pengaruh computer Anxiety dan computer Attitude terhadap keahlian Akuntan pendidik dalam menggunakan komputer

Kuntardi, Dhandhung Budi (2004) Pengaruh computer Anxiety dan computer Attitude terhadap keahlian Akuntan pendidik dalam menggunakan komputer. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (300Kb)

    Abstract

    Pada era globalisasi informasi merupakan suatu hal yang sangat berharga. Informasi yang akurat dan up to date sangat dibutuhkan oleh para praktisi dalam melaksanakan kegiatannya. Perkembangan teknologi informasi sangatlah membantu untuk dapat menyediakan informasi yang akurat, tepat dan selalu up to date . Perkembangan teknologi informasi sendiri identik dengan perkembangan komputer. Komputer merupakan alat bantu yang bisa digunakan dalam berbagai aktifitas, bahkan sampai dikehidupan rumah tangga. Adanya penggunaan komputer di berbagai bidang menyebabkan terjadinya banyak perubahan, dimana seseorang maupun suatu perusahaan mampu menyelesaikan pekerjaan dengan lebih efektif dan efisien karena tenaga kerja sudah digantikan dengan sistem database. Dalam dunia pendidikan, penggunaan komputer juga sangat dibutuhkan. Misalnya di perguruan tinggi, komputer merupakan seperangkat alat yang sudah tidak asing lagi, hampir semua elemen di perguruan tinggi menggunakan komputer sebagai alat bantu dalam menyelesaikan pekerjaan mereka. Mahasiswa selalu berhadapan dengan komputer ketika mereka mengerjakan tugas mereka, baik untuk menyelesaikan suatu makalah, menghitung data ataupun mencari data melalui internet. Seorang karyawan tidak bisa lepas dengan keberadaan komputer ketika mereka menyelesaikan pekerjaan administrasi, mengolah data para mahasiswa atau bahkan menjalankan otomatisasi kampus. Bahkan dosen sebagai tenaga pengajar tidak bisa lepas dengan penggunaan komputer baik untuk menyusun suatu makalah, maupun menyampaikan presentasi di depan mahasiswanya dengan media komputer. Dalam mendapatkan data maupun informasi yang up to date, seorang dosen seringkali menggunakan media internet yang identik dengan penggunaan komputer untuk membantu mendapatkan data atau informasi tersebut. Bahkan menurut Indriantoro (2000) dengan adanya komputer memungkinkan penerapan collaborative telelearning. Dengan demikian untuk dapat meningkatkan kualitas suatu pembelajaran dan sistem pendidikan yang bagus, seorang dosen harus memiliki keahlian dalam mengoperasikan komputer. Menurut Yang (1999) bahwa teknologi komputer memiliki kapasitas untuk mempengaruhi efisiensi dan produktifitas dalam pendidikkan, sehingga untuk mendapatkan peningkatan efisiensi dan produktifitas tersebut, maka seorang tenaga pendidik harus mempelajari apa itu komputer dan apa yang dapat dilakukan oleh komputer. Dari berbagai uraian diatas terlihat jelas bahwa komputer mempunyai manfaat yang begitu besar. Hampir semua kalangan mendapatkan manfaat dengan adanya komputer. Namun demikian manfaat tersebut akan banyak dirasakan oleh mereka yang memiliki keahlian atau kemampuan dalam mengoperasikan komputer. Meskipun banyak sekali manfaat yang bisa dirasakan dengan adanya komputer namun demikian ada sebagian orang yang merasa cemas atau gelisah dengan adanya komputer yang dewasa ini hampir dapat dijumpai dalam berbagai kehidupan (computer anxiety). Sebagian orang merasa khawatir dan takut (fear) dengan adanya komputer karena mereka belum banyak menguasai teknologi komputer, sehingga mereka belum bisa mendapatkan manfaat dengan kehadiran komputer. Bahkan menurut Trisnawati (2000) menyatakan bahwa tipe stress tertentu karena computer anxiety berhubungan dengan kepercayaan yang negatif mengenai komputer, masalah-masalah dalam menggunakan komputer atau penolakan terhadap komputer. Sementara itu sebagian orang merasa perlu melakukan antisipasi terhadap kegelisahan yang muncul dengan adanya komputer. Antisipasi tersebut dapat dilakukan dengan menerapkan ide-ide pembelajaran yang menyenangkan (anticipation) terhadap komputer. Berbagai sikap muncul dan ditunjukkan oleh individu terhadap kehadiran komputer di dunia mereka (computer attitude). Computer attitude menunjukkan reaksi atau penilaian seseorang terhadap komputer berdasarkan kesenangan atau ketidaksenangannya terhadap komputer. Dengan kata lain secara umum attitude menunjukkan perasaaan kesenangan atau ketidaksenangan seseorang terhadap obyek stimulus (Rifa dan Gudono, 1999). Sebagian orang merasa optimis atas kehadiran komputer, mereka merasa bahwa kehadiran komputer mampu meringankan setiap pekerjaan dan memberikan berbagai manfaat. Sebagian lagi merasa pesimis terhadap kehadiran komputer, mereka menganggap dengan adanya komputer akan mengendalikan dan mendomisasi kehidupan manusia. Dan terlebih lagi terdapat kemungkinan timbulnya perasaan terintimidasi dengan adanya komputer yang mungkin bagi sebagian orang komputer adalah alat yang sangat komplek, rumit dan sulit untuk mengendalikannya. Sikap pemakai komputer merupakan faktor yang mempengaruhi kinerja (keahlian) individual dalam penggunaan komputer (Webster et. al (1990) dalam Indriantoro, 2000). Fenomena yang muncul adalah bahwa kegelisahan seseorang terhadap komputer (computer anxiety) dan sikap seseorang terhadap adanya komputer (computer Attitude) dapat mempengaruhi keahlian seseorang dalam menggunakan atau mengoperasikan komputer. Beberapa penelitian yang meneliti mengenai fenomena tersebut telah banyak dilakukan. Harrison (1992) menguji pengaruh perbedaan individual (demografi dan personality) terhadap keahlian EUC terhadap 213 karyawan suatu universitas. Rifa dan Gudono (1999) melakukan penelitian yang sama dengan Harrison (1992) yaitu meneliti pengaruh faktor demografi dan personality terhadap keahlian komputer pada karyawan perusahaan perbankan. Trisnawati dan Permatasari (2000) meneliti mengenai pengaruh faktor personality (computer anxiety, computer attitude dan math anxiety) terhadap keahlian komputer pada karyawan administrasi UMS Surakarta. Indriantoro (2000) dengan sample dosen di universitas swasta di Yogyakarta, melakukan penelitian mengenai bagaimana pengaruh computer anxiety terhadap keahlian dosen akuntansi. Astuti (2003) meneliti mengenai pengaruh dukungan organisasi terhadap hubungan antara computer anxiety dengan keahlian komputer dengan menggunakan sampel auditor pada berbagai tingkat jabatan. Penelitian kali ini mencoba meneliti mengenai bagaimana pengaruh faktor computer anxiety dan computer attitude terhadap keahlian akuntan pendidik dalam menggunakan komputer. Menurut Yang (1999) bahwa teknologi komputer memiliki kapasitas untuk mempengaruhi efisiensi dan produktifitas dalam pendidikkan, sehingga untuk mendapatkan peningkatan efisiensi dan produktifitas tersebut, maka seorang tenaga pendidik harus mempelajari apa itu komputer dan apa yang dapat dilakukan oleh komputer. Akuntan pendidik yang dipilih dalam penelitian ini adalah dosen akuntansi yang ada di perguruan tinggi baik swasta maupun negeri di kota Jakarta dan Yogyakarta. Hal ini disebabkan karena Jakarta dan Yogyakarta merupakan kota-kota di Indonesia yang sangat merespon terhadap perkembangan teknologi informasi, disamping terdapat beberapa kota seperti Bandung dan Surabaya yang juga memiliki respon yang baik terhadap perkembangan teknologi informasi.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HF Commerce > HF5601 Accounting
    H Social Sciences > HG Finance
    Divisions: Fakultas Ekonomi > Akuntansi
    Depositing User: Saputro Bagus
    Date Deposited: 12 Jul 2013 06:19
    Last Modified: 12 Jul 2013 06:19
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2478

    Actions (login required)

    View Item