ANALISIS PENYEBAB LOSSES ENERGI LISTRIK AKIBAT GANGGUAN JARINGAN DISTRIBUSI MENGGUNAKAN METODE FAULT TREE ANALYSIS DAN FAILURE MODE AND EFFECT ANALYSIS DI PT. PLN (PERSERO) UNIT PELAYANAN JARINGAN SUMBERLAWANG

SURASA, HERU AGUS (2007) ANALISIS PENYEBAB LOSSES ENERGI LISTRIK AKIBAT GANGGUAN JARINGAN DISTRIBUSI MENGGUNAKAN METODE FAULT TREE ANALYSIS DAN FAILURE MODE AND EFFECT ANALYSIS DI PT. PLN (PERSERO) UNIT PELAYANAN JARINGAN SUMBERLAWANG. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF
Download (817Kb)

    Abstract

    Listrik merupakan salah satu komoditi strategis dalam perekonomian Indonesia, karena selain digunakan secara luas oleh masyarakat terutama untuk keperluan penerangan, listrik juga merupakan salah satu sumber energi utama bagi sektor industri. Di dalam penyediaan tenaga listrik, dapat dibedakan secara jelas tiga proses penyampaian tenaga listrik, yaitu pembangkitan, transmisi, dan distribusi yang dapat dianggap sebagai produksi atau pembuatan, pengangkutan, dan penjualan eceran tenaga listrik (Arismunandar, 1995). Pembangkitan atau produksi tenaga listrik, dilakukan dalam pusat-pusat tenaga listrik dengan menggunakan generator-generator. Transmisi atau penghantaran adalah memindahkan tenaga listrik dari pusat-pusat tenaga listrik secara besar-besaran ke tempat-tempat tertentu yang dinamakan gardu-gardu induk. Dari gardu-gardu induk ini, tenaga listrik didistribusikan ke gardu-gardu distribusi, kemudian ke para pemakai atau konsumen. Perusahaan listrik negara (PLN) adalah perusahaan yang bergerak pada bidang ketenagalistrikan. PLN membentuk unit-unit cabang pendistribusian sampai ke pelosok-pelosok desa, agar semua lapisan masyarakat dapat menikmati tenaga listrik, yang dinamakan Unit pelayanan jaringan (UPJ),. Secara manajerial, Unit pelayanan jaringan berada dibawah manajemen area pelayanan jaringan (APJ), yang mencakup wilayah tertentu. Pendistribusian listrik di UPJ Sumberlawang sering mengalami masalah losses energi listrik, losses disini diartikan sebagai adanya energi yang hilang baik secara teknis maupun non teknis. Hal ini dapat dilihat dari adanya selisih yang cukup besar antara energi listrik yang dikirimkan dari gardu induk dengan energi listrik yang didapatkan dari konsumsi pelanggan Persentase standar yang ditetapkan oleh pihak UPJ Sumberlawang tentang besarnya losses adalah 15% dari total energi listrik yang dikirimkan dari gardu induk, tetapi standar tersebut belum terpenuhi sampai bulan Agustus 2006, karena losses aktual yang terjadi selalu diatas losses standar yang ditetapkan. Berdasarkan data losses bulan September 2005 sampai dengan bulan Agustus 2006, losses paling tinggi terjadi pada bulan Februari 2006 yaitu sebanyak 2.193.872 KWh atau 24.02%, sedangkan losses paling rendah terjadi pada bulan Desember 2006 yaitu 755.303 KWh atau 13.41%, karena losses aktual sudah melebihi jauh standar yang telah ditetapkan, pihak PLN harus mencari faktor penyebab losses yang terjadi, agar kerugian yang dialami dapat ditekan. Faktor yang diduga sebagai penyebab losses antara lain adanya kerusakan jaringan distribusi. Energi listrik yang dikirimkan dari gardu induk tidak akan sampai ke pelanggan karena dalam pendistribusiannya terjadi kerusakan jaringan, sehingga daya listrik tersebut akan berubah menjadi energi panas. Selain hilangnya energi listrik, kerusakan jaringan distribusi juga dapat menyebabkan pemadaman listrik. Jika terjadi pemadaman listrik, maka potensi pendapatan listrik akan berkurang karena konsumsi listrik oleh pelanggan tidak ada. Selain kerusakan jaringan, faktor yang diduga memberikan kontribusi dalam peningkatan losses adalah adanya pelanggaran yang dilakukan oleh pelanggan. Pelanggaran tersebut dapat berupa pelanggaran dalam pemasangan pengukur daya atau meteran yang menyebabkan konsumsi energi listrik tidak terukur dengan baik, ataupun pelanggaran karena masalah administrasi pembayaran rekening listrik. Untuk mengatasi masalah pelanggaran tersebut, pihak PLN melakukan pemeriksaan dan penertiban ke pelanggan. Operasi penertiban tersebut diberi nama operasi P2TL (pemeriksaan pemakaian tenaga listrik). Dari operasi P2TL tersebut, dapat diketahui pelanggan mana saja yang melakukan pelanggaran, dan segera dilakukan penertiban terhadap pelanggan yang bersangkutan. Semakin banyak pelanggaran pelanggan yang ditemukan, maka losses yang terjadi dapat semakin ditekan. Faktor lain yang diduga dapat meningkatkan losses adalah maraknya penerangan jalan umum (PJU) illegal. Banyak dijumpai baik diperkotaan maupun dipedesaan adanya penerangan jalan umum illegal yang selalu menyala setiap waktu yang dipasang oleh oknum yang tidak bertanggung jawab. Pembongkaran dilakukan oleh pihak PLN untuk penerangan jalan umum illegal, dengan harapan energi listrik yang hilang akan dapat ditekan. Faktor kerusakan jaringan distribusi listrik selain menyebabkan kerugian terhadap pihak PLN, karena menyebabkan losses energi listrik, juga dapat merugikan pihak konsumen karena meyebabkan pelayanan penggunaan tenaga listrik oleh konsumen menjadi terganggu, untuk itu perlu dianalisis mengenai sebab-sebab kerusakan jaringan distribusi listrik sehingga kerugian baik dipihak PLN maupun konsumen dapat dikurangi.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: T Technology > T Technology (General)
    Divisions: Fakultas Teknik > Teknik Industri
    Depositing User: Saputro Bagus
    Date Deposited: 12 Jul 2013 05:57
    Last Modified: 12 Jul 2013 05:57
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2474

    Actions (login required)

    View Item