SEJARAH HIMPUNAN KEKERABATAN MANGKUNEGARAN TAHUN 1946-1998

NOORMA SARI, DIANA (2006) SEJARAH HIMPUNAN KEKERABATAN MANGKUNEGARAN TAHUN 1946-1998. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (168Kb)

    Abstract

    Masyarakat di Indonesia umumnya beranggotakan penduduk setempat yang terdiri dari: suatu golongan suku bangsa dengan kehidupan tersendiri, para pendatang yang berasal dari luar Indonesia dan memiliki kebudayaan masing- masing yang berbeda satu sama lain. Masyarakat yang komposisi anggota demikian dinamakan masyarakat majemuk. Pengertiannya mengacu pada sebuah masyarakat yang memiliki keanekaragaman kebudayaan yang bersumber pada keanekaragaman masyarakatnya. 1 Kota-kota di Indonesia yang berpenduduk majemuk dapat dibagi dalam dua kategori. Kategori pertama, adalah kota dengan masyarakat yang majemuk dan kebudayaan yang majemuk pula, dimana terdapat satu kebudayaan yang lebih dominan dibanding kebudayaan-kebudayaan yang lainnya (dominant culture). Kota Surakarta dan Yogyakarta termasuk dalam kategori ini. Kedua, adalah kategori kota yang memiliki masyarakat yang majemuk dan kebudayaan yang majemuk, tetapi tidak ada satu kebudayaan masyarakat yang anggotanya mendominasi kebudayaan masyarakat anggota lainnya. Komponen yang menjadi indikator kategorisasi ini, komposisi sosial penduduk (the social demograpy), kebudayaan lokal (the esthablished local culture) dan distribusi kekuasaan (the focus of power). Bila ketiga komponen ini dikuasai oleh satu etnik tertentu, maka masyarakat tersebut dikatakan memiliki kebudayaan dominan. 2 Tidak adanya kebudayaan dominan menciptakan iklim kompetisi yang lebih ketat di segala bidang kehidupan dalam rangka memperoleh, merebut, dan mempertahankan sumber daya diantara anggota masyarakat, kesempatan untuk memperoleh sumber daya tidak sebesar jumlah sumber daya yang tersedia. Pada masyarakat yang komplek seperti ini, gejala perebutan sumber daya lebih kuat dibanding di daerah dimana kehidupan masyarakatnya lebih sederhana sesuai dengan pengertian “urban” yang mengacu pada sekumpulan orang dengan ukuran dan kerapatan tingkat tertentu, dimana amat sangat tergantung akan kesepakatan kerja. 3 Kompleksitas dari kebudayaan masyarakat majemuk tercermin dalam berbagai sistem, organisasi, struktur, serta tindakan- tindakan dan tingkah laku sosial anggota masyarakatnya. Gejala yang merupakan tuntutan lingkungan ini, dihadapi masyarakatnya dengan mengorganisasikan diri dalam kelompok-kelompok kepentingan baik dalam bentuk formal maupun informal. Pengorganisasi diri secara garis formal sering kali sulit dilakukan. Karena itu, organisasi kelompok kepentingan lebih banyak dijalankan menurut jalur-jalur informal dengan menggunakan kekerabatan, pertemanan, ritus-ritus, upacara-upacara, dan kegiatan-kegiatan simbolik yang dikenal sebagai gaya hidup. Atau dengan kata lain masyarakat melakukan pengorganisasi diri dengan menggunakan mekanisme budaya, yang dapat pula mengartikulasikan kelompok mereka. Bagi kelompok tertentu, pengorganisasian diri dengan menggunakan mekanisme budaya, sekaligus dapat pula merupakan cara untuk memperkukuh status sosial mereka dalam masyarakat melalui pengaktifan simbol-simbol kelompoknya. Namun sesungguhnya kedua dimensi ini (formal dan informal) tetap digunakan secara bersama-sama. Pengorganisasian dengan cara formal berdasar pada kontrak dan yang informal berdasar pada moral, kegiatan-kegiatan ritual dan adat istiadat. Bentuk yang terjadi antara kelompok-kelompok kebudayaan yang terwujud di dalam konteks sosial bersama ini merupakan gejala etnisitas yang sangat kompleks, dimana didalamnya terdapat faktor-faktor psikologi, sejarah ekonomi dan politik. Dengan kata lain, etnisitas merupakan sebuah variabel yang saling bergantung atau berkait dengan variabel-variabel lainnya. Dan kajian politik merupakan salah satu pendekatan untuk dapat menganalisis gejala dalam etnisitas dalam hubungannya dengan variabel ekonomi dan sosial. 5 Kelompok etnik merupakan perwujudan dari gejala etnisitas, sebagai sekumpulan orang yang bersama-sama tunduk pada pola perilaku-perilaku normatif, dan merupakan bagian dari masyarakat yang lebih besar. Pola perilaku normatif yang dimaksud adalah bentuk-bentuk dan kegiatan simbolik seperti kekerabatan dan perkawinan, pertemanan, ritus-ritus dan berbagai upacara yang merupakan kebiasaan, adat-istiadat, bahkan kebudayaan. 6 Dalam kondisi seperti masyarakat di kota-kota di Indonesia yang bersifat majemuk inilah etnik menjadi sangat penting. Ini dapat dilihat dari gejala adanya kelompok-kelompok etnik yang tetap mempertahankan pola dari kelakuan tradisionalnya di daerah urban. Salah satu bentuk etnik adalah asosiasi kekerabatan yaitu sebuah kelompok yang terorganisasi yang didasari atas hubungan kekerabatan anggota- anggotanya. Asosiasi kekerabatan merupakan kelompok kepentingan yang timbul di perkotaan dalam rangka mengatasi berbagai masalah dan tujuan perorangan maupun kelompok secara keseluruhan. Sebab pada dasarnya kelompok kepentingan adalah sejumlah orang yang memiliki kesamaan sifat, sikap, kepercayaan dan atau tujuan, yang sepakat mengorganisasikan diri untuk melindungi dan mencapai tujuannya. Anggota-anggota memiliki kepentingan yang sama, pada umumnya menggunakan cara-cara pendekatan informal terhadap pemerintah dalam memperjuangkan kepentingan. Sedangkan asosiasi kekerabatan adalah kelompok non asosiasi. Kelompok kepentingan non-asosiasi ini hanya dibentuk bila terdapat kepentingan yang sama untuk diperjuangkan. Dengan kata lain keberadaannya hanya bersifat sementara, setelah itu mereka akan membubarkan diri. Pada kenyataannya, tanpa adanya kegiatan-kegiatan yang sama pun kelompok ini tetap ada dan kecenderungan untuk membubarkan diri tampaknya tidak terjadi. Bisa jadi hal ini akibat kondisi perkotaan masyarakatnya yang sangat kompetitif dalam segala bidang kehidupan. Sehingga tidak semua kelompok kekerabatan merasa perlu untuk membubarkan diri. Kepentingan yang akan dan harus diperjuangkan selalu ada. Dengan begitu tidak selalu kelompok kekerabatan merupakan kelompok kepentingan non-asosiasi, ada kalanya mereka adalah kelompok kepentingan asosiasi. Mengkaji hubungan kekerabatan di masyarakat kompleks, kita akan dapat menemukan unit-unit hubungan kekerabatan dalam sebuah korporasi. 7 Sehubungan dengan ini terdapat dua unit hubungan kekerabatan yaitu pertama, kelompok lokal yang berlandaskan pada keturunan yang seringkali diasosiasikan dengan hak yang dimiliki oleh anak sulung. Kedua, unit korporasi yang berdasarkan pada garis unilinial, yang dapat menjangkau melebihi lokal dan melebihi pada generasi ketiga dan keempat. Asosiasi dan kekerabatan yang timbul diperkotaan dengan masyarakat majemuk ini dilihat dari hubungan yang didasari anggota-anggotanya dapat dibagi atas dua kategori dasar yaitu pertama, suatu organisasi kekerabatan dimana hubungan antara anggota-anggotanya atau kemungkinan untuk menjadi anggotanya, ditentukan atas dasar kekerabatan atau keturunan yang sama, masuk dalam kelompok ini yaitu perkumpulan keluarga atau Trah. 8 Kedua, suatu organisasi kekerabatan dimana hubungan antara anggota anggotanya tidak ditentukan berdasarkan kekerabatan atau keturunan yang sama, tetapi didasarkan pada kesamaan daerah asal anggota. Pada orang Jawa di kota, kelompok Trah ini mula-mula ada pada awal abad-20, didirikan oleh keturunan seorang bangsawan dari Kraton Yogyakarta 9 , dimana trah itu berupa organisasi masa kini yang bersifat formal, lengkap dengan suatu lambang, suatu anggaran dasar dan anggaran rumah tangga, serta daftar anggota yang resmi, seorang ketua, seorang sekretaris, seorang bendahara dan sebagainya. Kesamaan adat-istiadat, nilai-nilai dan asal usul (baik darah maupun daerah) merupakan hal lain yang mengikat. Kemudian muncul perkumpulan-perkumpulan trah lain semacam itu, dimana diantara beberapa keluarga bangsawan lainnya, tetapi juga diantara beberapa keluarga priyayi. 10 Kelompok priyayi merupakan suatu elit kelompok budaya, yang basis kekuasaan terakhir terletak pada pengawasan mereka atas pusat sumber-sumber simbolis masyarakat yakni agama, filsafat, seni, dan penulisan. Dimana lebih terperinci kelompok ini masih dapat dibagi lagi menjadi dua yaitu priyayi berdasarkan darah atau keturunan (raja serta para bendara) dan priyayi berdasarkan pada pekerjaan atau pendidikannya yang sesungguhnya tetap saja dianggap sebagai kawula atau rakyat. Kelompok pertama juga sering disebut sebagai priyayi tradisional, sedangkan yang kedua disebut priyayi modern. Mengacu pada pengertian di atas, Himpunan Kekerabatan Mangkunegaran (HKMN) dapat dikategorikan sebagai kelompok priyayi dalam arti umum, dan kelompok yang berdasarkan darah atau keturunan dalam arti yang lebih khusus. Dalam masyarakat Jawa terutama pada masyarakat strata priyayi lebih dikenal dengan istilah Trah. Walaupun sesungguhnya istilah ini juga dikenal dan digunakan oleh kalangan diluar masyarakat priyayi. Himpunan Kekerabatan Mangkunegaran (HKMN) adalah sebuah asosiasi kekerabatan yang menghimpun keturunan para adipati, kepala Kadipaten Mangkunegaran dari Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Aryo (KGPAA) Mangkunagoro I sampai dengan Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Aryo Mangkunagoro VIII ditambah dengan keturunan Punggawa Baku yang berjumlah 40 orang. Berdasar pada kekerabatan atau keturunan yang sama, terorganisasi dengan baik, dan memiliki kelengkapan organisasi seperti layaknya sebuah organisasi modern. Di luar itu keturunan para Mangkunagoro ini membentuk kelompok-kelompok sendiri berdasar dan bermuara pada salah satu Mangkunagoro yang dikenal dengan sebutan Trah atau Paguyuban Trah . Sehingga ada Trah Mangkunagoro (disingkat MN) I, Trah MN II, dan seterusnya. Sedang Trah Punggawa Baku MN I dihimpun dalam Paguyuban Tri Darmo. Masing-masing trah memiliki kelengkapan organisasi dan kegiatan sendiri-sendiri pula. Gabungan trah inilah yang dihimpun dan dilembagakan dalam bentuk sebuah organisasi kekerabatan HKMN. Anggota Trah secara otomatis menjadi anggota organisasi kekerabatan HKMN.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: C Auxiliary Sciences of History > CB History of civilization
    Divisions: Fakultas Sastra dan Seni Rupa > Ilmu Sejarah
    Depositing User: Users 834 not found.
    Date Deposited: 25 Jul 2013 16:21
    Last Modified: 25 Jul 2013 16:21
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2452

    Actions (login required)

    View Item