PERANCANGAN PROGRAM APLIKASI PENJADWALAN PROSES PRODUKSI BUKU TULIS PADA JALUR MESIN 321 DI PT. SOLO MURNI DENGAN MENGGUNAKAN PENDEKATAN DRUM-BUFFER-ROPE (DBR)

PUWARA SITHORESMI, AJENG RACHMI (2010) PERANCANGAN PROGRAM APLIKASI PENJADWALAN PROSES PRODUKSI BUKU TULIS PADA JALUR MESIN 321 DI PT. SOLO MURNI DENGAN MENGGUNAKAN PENDEKATAN DRUM-BUFFER-ROPE (DBR). Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (4Mb)

    Abstract

    Bottleneck dalam sistem penjadwalan produksi merupakan suatu sumber daya terbatas yang terdapat pada sistem sehingga dapat mempengaruhi penjadwalan produksi (Sipper dan Bulfin, 1997). Permasalahan bottleneck ini sering terjadi di perusahaan. Hal ini bisa terjadi karena adanya mesin yang memiliki kapasitas terbatas, pekerja atau karyawan yang terbatas jumlahnya, adanya kebijakan (policy) untuk tidak diperbolehkan lembur ataupun karena permintaan pasar yang kurang dari kapasitas produksi (Sipper dan Bulfin, 1997). Bottleneck harus segera diatasi agar perusahaan memiliki daya kompetisi yang baik di era persaingan bisnis saat ini yang semakin menggila. Hal diatas juga terjadi di PT. Solo Murni sebagai perusahaan percetakan yang menghasilkan produk stationary dengan kualitas ”Take The Best” atau ”Pilihan Terbaik”. Bottleneck yang terjadi di sana karena adanya stasiun kerja Vurnish Cover yang memiliki kapasitas paling rendah dari stasiun kerja yang lainnya. Akibatnya, di stasiun kerja tersebut terjadi penumpukan work in process (WIP) kertas. Penumpukan WIP kertas di lantai produksi ini, akan menimbulkan masalah kerusakan pada kertas karena ditumpuk terlalu lama, sehingga perlu dilakukan pengaturan agar masalah ini dapat teratasi. Salah satu cara pengaturan tersebut dengan melakukan penjadwalan produksi yang tepat dan akurat dengan memperhatikan aliran proses dan kapasitas yang tersedia. Jadwal produksi tersebut dibuat oleh bagian Departemen PPIC PT. Solo Murni. Produk di PT. Solo Murni dikelompokkan menjadi enam golongan yaitu school supplies, office supplies, writing papers, envelopes, gift wrapping set, dan others. Produk andalannya adalah produk buku tulis yang termasuk golongan school supplies. Produk buku tulis ini merupakan produk yang repetitive, yaitu tidak melibatkan unsur perancangan dalam proses manufaktur dan pemesanan model yang sama dimungkinkan terjadi dalam waktu singkat (PT. Solo Murni, 2009). Pada proses produksi buku tulis (school supplies) tersebut dibagi menjadi dua jalur produksi yaitu jalur mesin 321 (melalui mesin jahit kawat miller martini) dan jalur tebalan (melalui mesin jahit benang dan mesin monoblok) (PT. Solo Murni, 2009). Diantara kedua jalur tersebut, pada jalur mesin 321 itu yang terjadi penumpukan work in process (WIP) kertas. Oleh karena itu maka pada jalur mesin 321 ini dilakukan pengaturan agar masalah yang terjadi di jalur tersebut dapat diatasi. Selama ini metode penjadwalan yang digunakan adalah forward scheduling (PT. Solo Murni, 2009). Metode forward scheduling yaitu penjadwalan produksi dilakukan mulai dari stasiun kerja awal berurut-urut hingga stasiun kerja akhir. Penjadwalan di perusahaan dilakukan dengan menjadwalkan order-order yang masuk yang diperhitungkan per bagian kerja sesuai target perminggu. Bagian-bagian tersebut adalah bagian D303 untuk proses cetak isi, cetak cover, vurnish cover dan embosst cover; bagian D304 untuk proses lipat isi dan potong cover; dan bagian D305 untuk proses mesin 321. Karena penjadwalan dihitung perbagian kerja sesuai target per minggu, maka menyebabkan hasil penjadwalan tidak rinci padahal dalam bagian kerja tersebut terdapat beberapa proses yang dilakukan. Selain itu juga menimbulkan flowtime penyelesaian order yang besar. Untuk mengatur hal tersebut, maka perlu metode yang dapat meminimasi mean flowtime order pada penjadwalan produksi buku tulisnya. Seperti pernyataan Baker (1974) bahwa meminimasi mean flowtime berarti juga akan meminimasi WIP. Selain mengendalikan WIP, untuk mengatur penjadwalan produksi buku tulis dengan sistem bottleneck juga diperlukan suatu metode penjadwalan produksi yang mampu mengatur hal tersebut di lantai produksi. Penjadwalan produksi dengan sistem bottleneck untuk produk buku tulis yang melewati jalur mesin 321 dapat dipecahkan dengan pendekatan Drum- Buffer-Rope (DBR) (Sipper dan Bulfin, 1997). Penjadwalan produksi buku tulis dengan pendekatan DBR ini digunakan karena pendekatan tersebut mengakomodasi keberadaan SKB dan menjadikannya sebagai titik kontrol dalam penjadwalan produksi. Dalam pendekatan DBR ini, penjadwalan produksi buku tulis yang pertama dilakukan di SKB dahulu, selanjutnya untuk stasiun kerja sebelum SKB (SK non-bottleneck upstream) dan stasiun kerja sesudah SKB (SK non-bottleneck downstream) dijadwalkan sesuai dengan jadwal di SKB. Penjadwalan produksi pada SKNB upstream menggunakan backward scheduling dan SKNB downstream menggunakan forward scheduling. Untuk menerapkan penjadwalan produksi buku tulis maka dibutuhkan suatu program aplikasi penjadwalan produksi yang dapat membantu Departemen PPIC di PT. Solo Murni. Program aplikasi bertujuan untuk mempermudah dan mempercepat proses penjadwalan produksi buku tulis, karena penjadwalan produksi dengan DBR ini sulit untuk diterapkan secara manual. Program aplikasi tersebut dibuat menggunakan rancangan model penjadwalan produksi buku tulis di jalur mesin 321 dengan menggunakan pendekatan DBR.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: T Technology > TA Engineering (General). Civil engineering (General)
    Divisions: Fakultas Teknik
    Fakultas Teknik > Teknik Industri
    Depositing User: Budhi Kusumawardana Julio
    Date Deposited: 12 Jul 2013 03:09
    Last Modified: 12 Jul 2013 03:09
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2440

    Actions (login required)

    View Item