USULAN RENCANA PEMASARAN PERUSAHAAN JASA KURIR EKSPOR-IMPOR BERDASARKAN KONSEP SEGMENTASI, POSITIONING DAN TARGETING (STUDI KASUS DHL EXPRESS SOLO)

LAVITRIN, ILLA BIDRIYA (2007) USULAN RENCANA PEMASARAN PERUSAHAAN JASA KURIR EKSPOR-IMPOR BERDASARKAN KONSEP SEGMENTASI, POSITIONING DAN TARGETING (STUDI KASUS DHL EXPRESS SOLO). Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (3819Kb)

    Abstract

    Perkembangan industri jasa, khususnya industri jasa pengiriman telah bertumbuh dengan pesat. Banyaknya perusahaan, baik berasal dari penanaman modal asing, swasta maupun milik pemerintah turut menunjang kondisi yang menggairahkan bagi usaha ini. Salah satu alasan penggunaan jasa industri pengiriman ialah untuk pengurusan ekspor dan impor, karena proses pengurusan dokumen menjadi lebih mudah jika mereka menggunakan jasa pengiriman. DHL Express sebagai perusahaan jasa kurir menawarkan beberapa layanan untuk pengiriman internasional maupun domestik. Paket-paket layanan yang ditawarkannya ada beberapa macam yaitu Dox, Wpx, Jumbo Junior, Jumbo box serta Express pallet. Setiap paket layanan memiliki harga yang bervariasi sesuai dengan berat maupun negara yang akan dituju. Penetapan tarif untuk biaya pengiriman menggunakan kurs dollar, sehingga terdapat kesetaraan untuk seluruh biaya pengiriman DHL di seluruh dunia. Hingga sekarang DHL telah mampu mengirimkan, baik barang maupun dokumen ke seluruh negara-negara di dunia, namun khusus untuk beberapa daerah yang terpencil dan sulit djangkau akan dikenakan biaya tambahan yang disebut biaya remote area. Besarnya biaya ini tergantung pada berat produk yang dikirim. Untuk mendukung aktivitas bisnisnya, DHL menggunakan scanner yang berfungsi untuk memberikan informasi status keberadaan paket kiriman. Dengan bantuan alat itu, memungkinkan DHL untuk dapat mengawasi keberadaan produk yang dikirimkan setiap saat. Scanner ini juga menjadi sebuah nilai tambah bagi perusahaan, karena dapat membantu konsumen untuk melacak keberadaan produk kiriman melalui layanan high tracking dan tracing. Selain itu, layanan pendukung berupa fasilitas layanan bebas pulsa 24 jam dari kantor pusat juga mempermudah konsumen untuk memesan layanan pengantaran setiap saat tanpa perlu datang ke kantor DHL. Layanan door to door, membuat konsumen tidak perlu khawatir dengan kerahasiaan barang dan dokumen karena paket kiriman akan diantar langsung pada penerima. Secara umum strategi pemasaran yang dilakukan oleh DHL masih belum terfokus. Segmen yang dituju masih difokuskan pada perusahaan- perusahaan besar, hal ini dikarenakan tarif DHL yang cenderung mahal hanya bisa dijangkau oleh segmen tersebut. Namun belum dilakukan penggolongan karakteristik perusahaan secara lebih spesifik baik dari segi perilaku maupun dari segi bidang usaha. Kondisi ini seringkali membuat DHL kesulitan dalam menangani pelanggannya, karena akibat belum adanya segmen yang fokus karakteristik setiap pengguna pun masih sukar dibedakan. Tanpa adanya pembedaan service/pelayanan kadangkala keinginan dari pelanggan kurang dapat terpenuhi dengan baik. Selain itu kendala-kendala lain yang dihadapi oleh DHL akibat tidak adanya segmen yang lebih fokus tersebut antara lain DHL kurang bisa mengelola pelanggannya dengan baik. Akibatnya seringkali pindahnya pelanggan ke kompetitor agak lambat disadari oleh DHL sehingga penanganan yang diambil pun seringkali agak lambat. Hingga kini hanya ada 10 perusahaan saja yang rutin melakukan pengiriman melalui DHL. Akibatnya pendapatan yang diterima, menjadi sangat bergantung dari aktivitas pengiriman kesepuluh perusahaan tersebut, sehingga manakala terjadi penurunan jumlah pengiriman, pendapatan DHL akan sangat terpengaruh. Dengan adanya penelitian ini, diharapkan dapat ditemukan segmen yang paling efektif bagi DHL agar DHl tidak terlalu bergantung pada kesepuluh perusahaan tersebut. Teknik Pemasaran dilakukan oleh DHL dengan cara melakukan kunjungan pada setiap perusahaan satu persatu, sambil memberikan brosur. Penawaran yang dilakukan terhadap setiap perusahaan pun tidak berbeda. Baik ketika menawarkan jasa pada perusahaan manufaktur, tekstil, garmen, bank maupun jasa kargo, tidak ada pembedaan. Ada beberapa perusahaan jasa pengiriman lain yang bergerak pada segmen yang sama dengan DHL antara lain UPS, TNT dan FEDEX di Indonesia. Ketiga perusahaan tersebut, merupakan pesaing utama DHL. Peluang pasar yang semakin menjanjikan, membuat persaingan menjadi semakin ketat. Strategi tarif yang dilakukan oleh kompetitor, merupakan ancaman terbesar yang harus selalu dihadapi. Untuk mengatasinya, DHL selalu berupaya dengan berusaha memberikan layanan yang superior bagi setiap pelanggannya. Disamping itu, untuk memperluas bisnisnya, DHL melakukan ekspansi dengan membuka beberapa kantor di Indonesia antara lain di Surabaya, Balikpapan, Bandung, Medan, Palembang, Makassar dan hampir seluruh kota besar di Indonesia termasuk di Solo. DHL Express Solo merupakan salah satu kantor cabang DHL yang telah beroperasi sejak tahun 1983. Dalam kurun waktu tersebut DHL Solo telah melayani jasa pengiriman lokal maupun internasional bagi beberapa perusahaan yang beroperasi di wilayah Surakarta. Hingga sekarang DHL telah memiliki 100 perusahaan yang terdaftar sebagai konsumen tetap. Dari data DEPERINDAG kota Solo diketahui bahwa ada 152 perusahaan pelaku kegiatan ekspor-impor yang beroperasi di wilayah Surakarta. Perusahaan yang mendominasi ialah perusahaan mebel dengan jumlah perusahaan terdaftar sejumlah 65. Sedangkan perusahaan yang menempati urutan kedua yaitu perusahaan tekstil sejumlah 27. Selain itu dari data DEPERINDAG juga dapat diketahui bahwa komoditi ekspor unggulan terbesar selama tahun 2005 adalah produk tekstil dengan nilai perolehan devisa mencapai 38,24% dari total nilai keseluruhan yaitu sebesar US$ 11,952,938,3. Komoditi ekspor yang menempati urutan kedua adalah produk mebel dengan nilai perolehan devisa mencapai 32,17 % dari total nilai perolehan yaitu sebesar US$ 10,055,971.94 Strategi-strategi yang dilakukan oleh DHL dalam memasarkan layanan jasanya di indonesia antara lain: 1. Mengajak para pengusaha indonesia untuk memahami portfolio produk- produk DHL terutama import express dengan menggelar forum bisnis bertema expanding your business into international market di Jakarta. 2. Penanaman investasi sampai sebesar US$ 4 milyar di Asia Pacifik untuk membangun infrastruktur 3. Pembangunan hub di Thailand sebagai bagian dari strategi investasi jangka panjang DHL di kawasan Asia Pasific. 4. Memperluas pangsa pasar dengan membuka banyak kantor cabang di beberapa wilayah strategis. Dengan melihat berbagai kendala pemasaran yang telah disebutkan di atas maka akan dilakukan penelitian segmentasi, targeting dan positioning Riset pemasaran tersebut perlu dilakukan, agar DHL dapat memahami karakteristik pengguna jasa mereka. Dengan riset ini maka diharapkan perusahaan akan lebih mengenal pelanggan dan dapat lebih mengerti bagaimana keinginan mereka. Sehingga atribut-atribut yang menjadi fokus utama dapat diperhatikan dengan lebih baik agar konsumen mengerti makna value for money yang menjadi semboyan DHL.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: T Technology > TS Manufactures
    Divisions: Fakultas Teknik > Teknik Industri
    Depositing User: Saputro Bagus
    Date Deposited: 12 Jul 2013 00:44
    Last Modified: 12 May 2014 17:25
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2354

    Actions (login required)

    View Item