Prarancangan Pabrik Benzene dari Toluene dan Hidrogen Kapasitas 400.000 Ton/Tahun

BROTO, DANANG SETYO (2016) Prarancangan Pabrik Benzene dari Toluene dan Hidrogen Kapasitas 400.000 Ton/Tahun. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img]
Preview
PDF
Download (90Kb) | Preview

    Abstract

    Anandya Putra Widyantoro dan Danang Setyo Broto, 2015, Prarancangan Pabrik Benzene dari Toluene dan Hidrogen Kapasitas 400.000 Ton/Tahun, Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknik, Universitas Sebelas Maret, Surakarta. Benzene banyak digunakan sebagai bahan pelarut dalam ekstraksi maupun distilasi, juga digunakan sebagai bahan baku pembuatan senyawa lain seperti styrene, phenol, aniline, dan chlorobenzene. Untuk pemenuhan kebutuhan dalam negeri, maka dirancang pabrik benzene dengan kapasitas 400.000 ton setiap tahun dengan bahan baku toluene 1,491 kg/kg produk dan gas hidrogen 0,171 m3/kg produk dengan bahan pendukung propane 0,0006 m3/kg produk dan CO2 0,01 m3/kg produk menghasilkan produk samping berupa diphenyl 0,075 kg/kg produk dan CH4 0,333 m3/kg produk. Beberapa faktor, seperti aspek penyedia bahan baku, transportasi, tenaga kerja, pemasaran, serta utilitas menjadi alasan pabrik ini dibangun di Kawasan Industri Cilegon, Banten. Peralatan proses yang ada antara lain vaporizer, kompresor, furnace, reaktor, kondenser parsial, menara distilasi, heat exchanger, absorber, stripper dan pompa. Benzene dihasilkan dari reaksi toluene dan hidrogen dalam Reaktor Alir Pipa (RAP) multitube pada kondisi non isotermal non adiabatik pada suhu 621 - 648 oC dan tekanan 25 bar. Produk gas dari reaktor masuk kondenser parsial untuk diembunkan sebagian menjadi campuran uap dan cair sekaligus dipisahkan, kemudian hasil atas kondenser parsial diumpankan ke dalam absorber dan stripper sebagai pemisah gas hidrogen dan gas metana dari campuran tersebut. Produk cair yang mengandung benzene, sisa toluene dan diphenyl dipisahkan dalam menara distilasi sehingga didapatkan benzene dengan kemurnian 99,93% berat. Sisa toluene dan diphenyl dipisahkan lagi dengan menara distilasi sehingga didapatkan produk samping diphenyl dengan kemurnian 98,67% berat. Sisa toluene di-recycle untuk bereaksi lagi membentuk benzene. Kebutuhan utilitas meliputi air sanitasi sebanyak 1,59 x 10-5 m3/kg produk, air pendingin sebanyak 0,025 m3/kg produk, energi listrik sebesar 0,011 kWh/kg produk, bahan bakar (gas alam) sebanyak 2,127 x 10-8 m3/kg produk, udara tekan (P=7 bar, T=35 oC) sebanyak 0,0008 m3/kg produk. Perusahaan berbentuk Perseroan Terbatas (PT). Jumlah kebutuhan tenaga kerja sebanyak 182 orang yang terdiri atas karyawan shift dan non shift. Pabrik akan didirikan tahun 2018, dan akan beroperasi pada tahun 2020. Harga bahan baku toluene US$ 0,747/kg, harga bahan baku hidrogen US$ 2,228/m3, harga bahan pendukung propane US$ 1,21/kg, harga bahan pendukung CO2 US$ 2,99/m3, harga jual produk benzene US$ 1,253/kg, harga jual produk samping diphenyl US$ 2,977/kg, dan harga fuel gas US$ 2,5/mmBTU. Hasil analisis ekonomi terhadap prarancangan pabrik benzene diperoleh total investasi sebesar US$ 597.255.876 dan total biaya produksi US$ 539.260.402. Hasil analisis kelayakan menunjukkan Return of Investment (ROI) sebelum pajak 59,76% dan setelah pajak 44,82%, Pay Out Time (POT) sebelum pajak 1,4 tahun dan setelah pajak 1,8 tahun, Break Even Point (BEP) 59,10%, Shut Down Point (SDP) 49,04% dan Discounted Cash Flow (DCF) sebesar 26,67%. Berdasar analisis ekonomi dapat disimpulkan bahwa pendirian pabrik benzene dengan kapasitas 400.000 ton/tahun layak dipertimbangkan untuk direalisasikan pembangunannya.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: T Technology > TP Chemical technology
    Divisions: Fakultas Teknik
    Fakultas Teknik > Teknik Kimia
    Depositing User: faizah sarah yasarah
    Date Deposited: 22 Jan 2016 06:46
    Last Modified: 22 Jan 2016 06:46
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/22999

    Actions (login required)

    View Item