UPAYA PENINGKATAN PEMAHAMAN KONSEP TENTANG LAPISAN BUMI MELALUI MEDIA VISUAL DALAM PEMBELAJARAN IPA SISWA KELAS V SD NEGERI 2 SIDOMULYO TAHUN PELAJARAN 2009 / 2010

Wijayanti, Unin (2010) UPAYA PENINGKATAN PEMAHAMAN KONSEP TENTANG LAPISAN BUMI MELALUI MEDIA VISUAL DALAM PEMBELAJARAN IPA SISWA KELAS V SD NEGERI 2 SIDOMULYO TAHUN PELAJARAN 2009 / 2010. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (4Mb)

    Abstract

    Sumber daya manusia yang handal sebagai modal dasar untuk semua upaya pembangunan suatu negara, untuk itu manusia dituntut menjadi manusia yang berkualitas. Tuntutan manusia yang berkualitas hanya dapat dipenuhi oleh dunia pendidikan. Upaya pemenuhan tersebut merupakan suatu proses yang panjang yang dimulai sejak anak belajar di Sekolah Dasar (SD). Salah satu unsur yang turut menentukan Sumber Daya Manusia yaitu penguasaan IPA. Salah satu mata pelajaran yang ada di SD yang perlu ditingkatkan kualitasnya adalah IPA. SD merupakan tempat pertama kali siswa mengenal konsep-konsep dasar IPA, karena itu pengetahuan yang diterima siswa hendaknya menjadi dasar yang dapat dikembangkan di tingkat sekolah yang lebih tinggi. IPA merupakan konsep pembelajaran alam dan mempunyai hubungan sangat luas terkait dengan kehidupan manusia. Pembelajaran IPA sangat berperan dalam proses pendidikan dan juga perkembangan teknologi, karena IPA memiliki kekuatan untuk membangkitkan minat siswa serta kemampuan dalam mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi serta pemahaman tentang alam semesta yang mempunyai banyak fakta yang belum terungkap dan masih bersifat rahasia sehingga fakta penemuannya dapat dikembangkan menjadi ilmu pengetahuan alam yang baru dan dapat diterapkan dalam kehidupan sehari- hari. Tujuan pembelajaran IPA di Sekolah Dasar seperti yang diamanatkan dalam kurikulum KTSP tidaklah hanya sekedar siswa memiliki pemahaman tentang alam semesta saja, melainkan melalui pendidikan IPA siswa juga diharapkan memiliki kemampuan, (1) mengembangkan pengetahuan dan pemahaman konsep-konsep IPA yang bermanfaat dan dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, (2) mengembangkan rasa ingin tahu, sikap positif dan kesadaran tentang adanya hubungan yang saling mempengaruhi keterampilan proses untuk menyelidiki alam sekitar, memecahkan masalah dan membuat keputusan, (3) meningkatkan kesadaran untuk berperan serta dalam memelihara, menjaga dan melestarikan lingkungan alam. Oleh karena itu IPA merupakan salah satu mata pelajaran yang penting bagi siswa karena perannya sangat penting dan berguna dalam kehidupan sehari-hari. (Sri Sulisyorini, 2007 : 42) Berdasarkan hasil observasi yang telah dilakukan, kenyataan yang terjadi di SD Negeri 2 Sidomulyo khususnya kelas V, mata pelajaran IPA tidak begitu diminati dan kurang disukai siswa. Bahkan siswa beranggapan mata pelajaran IPA sulit untuk dipelajari. Akibatnya rata-rata hasil belajar siswa lebih rendah dibanding mata pelajaran lainnya. Dalam proses pembelajaran, peserta didik cenderung masih pasif, selain itu penyampaian informasi dan aktivitas belajar mengajar masih didominasi guru (teacher centered). Siswa belum merasakan, mencoba, mempraktekkan sendiri, sebagai seorang pencari kebenaran. Akibatnya, siswa merasa bosan belajar IPA. IPA menjadi salah satu mata pelajaran yang kurang menarik. Bahkan untuk sejumlah siswa, IPA merupakan salah satu mata pelajaran yang sukar dipelajari. Dalam proses pembelajaran siswa kurang bisa mengembangkan pemikirannya, dan ketika guru memberikan suatu permasalahan, 65% siswa tidak bisa menjawab pertanyaan yang diberikan oleh guru, hal ini disebabkan karena guru hanya memberikan konsep IPA melalui penjelasan lisan (ceramah) sehingga siswa sulit untuk memahami konsep yang telah diberikan. Dalam pelaksanaan proses belajar mengajar IPA, ada sebagian siswa yang kadang kala tidak sesuai dengan harapan guru, seperti bergurau dengan teman saat diterangkan, tidak mengerjakan PR, tidak membuat catatan, tidak memperhatikan saat diterangkan dan lain sebagainya. Hal ini dikarenakan, dalam pembelajaran IPA belum menggunakan media yang menarik bagi siswa. Dalam proses pembelajaran, guru sering kali menggunakan media yang sudah tersedia, yaitu text book. Gejala tersebut sedikit banyak mempengaruhi proses pembelajaran di kelas. Kurangnya kreatifitas dan inovasi guru dalam mengembangkan dan menciptakan media pembelajaran, membuat proses pembelajaran di kelas membosankan bagi siswa. Penggunaan media yang kurang menarik, tidak bervariasi, dan monoton, mengakibatkan rendahnya kesempatan peserta didik untuk berinteraksi secara aktif dalam pembelajaran. Peran guru cenderung dominan sehingga partisipasi siswa dalam proses pembelajaran rendah dan siswa cenderung kurang tertarik untuk mendengarkan penjelasan-penjelasan yang monoton. Sehingga pencapaian hasil belajar tidak sesuai dengan tujuan yang telah ditentukan. Rata-rata hasil belajar IPA khususnya kelas V SDN 2 Sidomulyo rendah, karena hingga kini proses pembelajaran masih menggunakan paradigma absolutisme yaitu proses dimulai dari merancang kegiatan pembelajaran, mengajar, belajar, dan melakukan evaluasi yang mengalir secara linier. Guru lebih banyak berfungsi sebagai instruktur yang sangat aktif dan siswa sebagai penerima pengetahuan yang pasif. Siswa datang ke sekolah duduk, mendengarkan, mencatat, dan mengulang kembali di rumah serta menghafal untuk menghadapi ulangan. Pembelajaran seperti ini membuat siswa pasif karena siswa berada pada rutinitas yang membosankan sehingga pembelajaran kurang menarik. Sehubungan dengan hal tersebut di atas, berdasarkan kenyataan di lapangan, khususnya jumlah jam mata pelajaran IPA di kelas V SD Negeri 2 Sidomulyo yaitu 6 jam pelajaran/ minggu dan harus menguasai serta memahami 6 kompetensi dasar yang terdiri dari 22 indikator di semester 2. Hal ini mengakibatkan penguasaan dan pemahaman konsep terhadap mata pelajaran IPA masih relatif rendah, terutama pada indikator lapisan bumi. Selama ini guru hanya menyajikan konsep lapisan bumi dalam bentuk abstrak, tanpa menggunakan media, sehingga siswa kelas V SD Negeri 2 Sidomulyo hanya membayangkan konsep lapisan-lapisan bumi yang diceritakan oleh guru. Terkait belum optimalnya pemahaman siswa terhadap konsep lapisan bumi, maka peneliti berupaya menerapkan penggunaan media pembelajaran yang menarik sebagai salah satu alternatif pembelajaran yang bermuara pada pembelajaran yang aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan. Selain itu konsep yang abstrak harus dikonkritkan dengan media yang tentunya menarik minat peserta didik mengikuti pelajaran sekaligus untuk mendalaminya. Media yang digunakan peneliti dalam penelitian ini adalah media visual (gambar dan LCD Proyektor). Menurut Arief S. Sadiman (2006: 28) media visual adalah media yang berfungsi untuk menyalurkan pesan dari sumber ke penerima pesan. Saluran yang dipakai menyangkut indera penglihatan dan pesan yang disampaikan dituangkan ke dalam simbol-simbol. Digunakannya media visual karena media visual memiliki banyak manfaat, antara lain (a) menimbulkan daya tarik bagi siswa, (b) memperjelas penyajian pesan agar tidak terlalu bersifat verbalistis (dalam bentuk kata-kata tertulis atau lisan belaka) (c) mempermudah pengertian siswa dalam menjelaskan materi yang bersifat abstrak agar lebih mudah untuk dipahami (d) memperjelas bagian-bagian yang penting (e) konsep yang terlau luas dapat divisualisasikan dalam bentuk gambar. Oleh karena itu peneliti tertarik untuk melakukan penelitian tindakan kelas dengan judul “Upaya Peningkatan Pemahaman Konsep tentang Lapisan Bumi melalui Media Visual dalam Pembelajaran IPA Siswa Kelas V SD Negeri 2 Sidomulyo Tahun Pelajaran 2009/ 2010”.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: L Education > LB Theory and practice of education > LB1501 Primary Education
    Divisions: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
    Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan > Pendidikan Guru Sekolah Dasar
    Depositing User: Budhi Kusumawardana Julio
    Date Deposited: 12 Jul 2013 00:29
    Last Modified: 12 Jul 2013 00:29
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2292

    Actions (login required)

    View Item