PENGARUH FAKTOR DEMOGRAFI, PERSONALITY DAN STRES KERJA DALAM PENGGUNAAN SISTEM INFORMASI BERBASIS KOMPUTER TERHADAP KINERJA KARYAWAN

Prasetya, Heri (2010) PENGARUH FAKTOR DEMOGRAFI, PERSONALITY DAN STRES KERJA DALAM PENGGUNAAN SISTEM INFORMASI BERBASIS KOMPUTER TERHADAP KINERJA KARYAWAN. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (3865Kb)

    Abstract

    Aksesbilitas dan kapabilitas dalam pengintegrasian informasi menjadi faktor penting pengambilan keputusan strategis. Informasi adalah salah satu aset penting di dalam sebuah perusahaan. Bagi perusahaan, untuk memajukan usahanya maka diperlukan perbaikan secara berkelanjutan dalam pemenuhan informasi baik dari segi manajemen maupun teknologi khususnya teknologi komputer. Perusahaan harus mampu mendesain dan mengembangkan sistem informasi yang berkualitas untuk menunjang kinerja. Perbaikan sistem informasi berbasis komputer memberikan manfaat kemudahan dalam proses kerja, mempercepat proses kerja, meningkatkan kemampuan sumber daya, mengurangi biaya pekerjaan, meningkatkan kuantitas, dan kualitas hasil pekerjaan. Guimaraes et al ( dalam Widi, 2007 ) menyatakan bahwa bisnis mempunyai ketergantungan yang tinggi terhadap sistem informasi yang dikembangkan. Lebih jauh dinyatakan bahwa perlu dilakukan upaya yang terus-menerus dalam menjaga dan memperbaiki kualitas sistem yang saat ini dikembangkan ( Person et al, dalam Widi, 2007 ) . Pengadopsian dan pengembangan sistem informasi merupakan investasi yang sangat mahal, namun demikian sistem yang mahal belum tentu merupakan sistem berkualifikasi sesuai dengan harapan. Hal ini tentu saja menjadi pertanyaan menarik, bagaimanakah suatu sistem informasi dinilai berkualitas? Untuk menjawab pertanyaan ini tentu saja tidak mudah mengingat bergantung pada berbagai faktor, baik faktor internal maupun eksternal. Faktor internal dapat menyangkut manajemen, personalia maupun pengembang dari sistem informasi itu sendiri. Sedangkan faktor eksternal lebih menyangkut para stakeholder yang merasakan dampak dari implementasi sistem informasi. Sistem yang berkualitas akan mendorong keberhasilan ( implementasi ) sistem, implikasi selanjutnya adalah adanya peningkatan kinerja secara keseluruhan, baik menyangkut karyawan, pimpinan, pemilik, maupun organisasi itu sendiri. Dalam hal inilah suatu sistem dinilai berjalan secara efektif, sehingga dapat memenuhi kebutuhan dan keinginan berbagai konstituen yang ada dalam organisasi, baik secara individual maupun secara kelompok. Pengembangan sistem informasi merupakan sebuah keputusan yang sangat strategis. Selain menyangkut investasi yang cukup besar, terdapat banyak faktor lain yang harus dipertimbangkan. Seringkali suatu perusahaan yang memiliki sistem informasi berbasis komputer yang baik gagal dalam penerapannya, tetapi tidak jarang perusahaan yang memiliki sistem yang lemah berhasil dalam penerapannya. Kompleksitas sistem bukanlah merupakan jaminan perbaikan kinerja, bahkan bisa jadi kontraproduktif bila dalam tahapan implementasi ternyata tidak didukung dengan kesiapan sumber daya manusia ( SDM ) yang dikuasai perusahaan. Hal ini dikarenakan operasionalisasi dari teknologi komputer masih menggunakan aspek manusia yang merupakan personil end-user computing. Pengertian dari end-user computing adalah pengetahuan dan keahlian dalam menggunakan komputer ( Harrison dan Rainer, 1992 ) . End- user computing akan memberikan manfaat bagi perusahaan maupun bagi personil end-user computing itu sendiri. Keuntungan tersebut diantaranya dengan memberikan keunggulan kompetitif bagi perusahaan dan peningkatan kerja personilnya ( Harrison dan Rainer, 1992 ) . Dalam konteks end-user computing, keahlian dalam menggunakan komputer sangat penting dalam penentuan kinerja, sehingga diperlukan dukungan yang lebih efektif terhadap end-user computing suatu perusahaaan, dan harus lebih melibatkan hubungan individual dengan keahlian yang dimiliki oleh personil end-user computing. Di dalam memberikan dukungan formal terhadap end-user computing terdapat permasalahan yang sangat kompleks. Hal ini disebabkan karena personil end-user computing berbeda satu sama lainnya baik dari segi karakteristik individual, sikap ( attitudes ) , kecemasan ( anxiety ) , maupun cara berpikir ( cognitive style ) ( Harrison dan Rainer, 1992 ) . Di era globalisasi seperti sekarang ini perusahaan-perusahaan harus mau bersaing untuk mengikuti perkembangan teknologi informasi melalui sistem informasi berbasis komputer agar tidak tereliminasi dari persaingan yang sangat ketat. Dengan adanya sistem informasi berbasis komputer, manusia seringkali beranggapan bahwa hal tersebut merupakan ancaman bagi mereka. Anggapan tersebut beralasan karena mereka merasa ketakutan akan kehilangan pekerjaan yang akan tergantikan dengan teknologi komputer dan seringkali mereka juga merasa tidak mampu atau takut salah dalam menggunakan komputer. Apabila hal ini terus-menerus terjadi maka akan menyebabkan stres kerja sehingga akan menurunkan kinerja karyawan. Namun karena masing-masing individu memiliki persepsi yang berbeda, individu yang berpikir maju dan mudah menyesuaikan diri dengan perubahan akan merasa komputer bukan sebuah ancaman tetapi merupakan sebuah manfaat bagi mereka, meskipun mereka belum bisa untuk mengoperasikannya tetapi mereka akan berusaha. Dengan demikian perusahaan harus selalu mempertimbangkan keberadaaan faktor Sumber Daya Manusia ( SDM ) dalam penerimaan teknologi. Pada penelitian tentang pengaruh umur terhadap keahlian dalam menggunakan komputer menunjukkan hasil yang berbeda-beda. Penelitian yang dilakukan oleh Oktariani ( 2004 ) meneliti pengaruh umur terhadap keahlian dalam menggunakan komputer pada mahasiswa akuntansi. Hasil penelitian ini menunjukan bahwa umur berpengaruh positif terhadap keahlian dalam menggunakan komputer. Penelitian mengenai keahlian dalam menggunakan komputer juga dilakukan oleh Oktariani ( 2004 ) yang mengambil sampel penelitian akuntan pendidik dan mahasiswa akuntansi yang menunjukkan bahwa jenis kelamin berpengaruh positif terhadap keahlian dalam menggunakan komputer. Sedangkan untuk hasil penelitian mengenai sikap pessimism dan intimidation dalam penelitian Rifa dan Gudono ( 1999 ) menunjukkan pengaruh yang positif terhadap keahlian dalam menggunakan komputer. Hasil tersebut berbeda dengan penelitian yang dilakukan oleh Nurcahyo ( 2004 ) dan Oktariani ( 2004 ) yang menunjukkan bahwa sikap pessimism dan intimidation berpengaruh negatif terhadap keahlian menggunakan komputer. Sedangkan penelitian yang dilakukan oleh Wijaya ( 2005 ) terhadap dosen akuntansi menunjukkan bahwa pemakai yang mempunyai computer anxiety rendah akan cenderung memiliki keahlian komputer yang tinggi dibanding dengan yang memiliki computer anxiety tinggi. Sebagai investasi yang mahal, pengambilan keputusan untuk mengembangkan sistem informasi perlu dipertimbangkan secara matang. Ada berbagai faktor lain ( selain kemampuan finansial ) yang harus dianalisis agar sistem dapat berjalan efektif, salah satunya adalah faktor sumber daya manusia ( SDM ) . SDM merupakan faktor strategis penentu keberhasilan sistem. Pengembangan sistem informasi yang mengabaikan kesiapan SDM- nya dapat mengakibatkan sistem menjadi tidak efektif bahkan cenderung kontraproduktif. Berdasarkan beberapa uraian di atas, peneliti mencoba meneliti tentang “Pengaruh Faktor Demografi, Personality Dan Stres Kerja Dalam Penggunaan Sistem Informasi Berbasis Komputer Terhadap Kinerja Karyawan PT Indomarco Adi Prima”. Pada penelitian ini peneliti mengambil obyek penelitian pada karyawan PT Indomarco Adi Prima, dimana perusahaan ini telah mempunyai sistem di setiap bagian/karyawan. Perbedaan penelitian ini dengan penelitian sebelumnya adalah sebagai berikut: a. Pada penelitian ini mengambil objek perusahaan yang telah mengimplementasikan sistem berbasis komputer yaitu pada PT Indomarco Adi Prima. b. Pada penelitian ini menambah variabel yang diindikasikan dapat mempengaruhi kinerja karyawan pada perusahaan yang telah mengimplementasikan sistem berbasis komputer, yaitu stres kerja. c. Pada penelitian terdahulu yang diuji hanya untuk menguji kemampuan atau keahlian karyawan dalam menggunakan komputer, sedangkan pada penelitian ini yang akan diuji adalah apakah perusahaan yang telah mengimplementasikan sistem berbasis komputer mempengaruhi kinerja karyawan tersebut.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HB Economic Theory
    Divisions: Fakultas Ekonomi
    Fakultas Ekonomi > Akuntansi
    Depositing User: Ardhi Permana Lukas
    Date Deposited: 12 Jul 2013 00:22
    Last Modified: 12 Jul 2013 00:22
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2258

    Actions (login required)

    View Item