ANALISIS PROSES PO (PURCHASE ORDER) PADA PT. KUSUMAHADI SANTOSA DI KARANGANYAR

Febriana , Ineke (2009) ANALISIS PROSES PO (PURCHASE ORDER) PADA PT. KUSUMAHADI SANTOSA DI KARANGANYAR. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (777Kb)

    Abstract

    Perkembangan perdagangan internasional antarnegara di era globalisasi semakin hari semakin meningkat, manusia dengan kemampuan, ide, bakat, kecanggihan IPTEK beserta barang dan jasa yang dihasilkan dapat begitu dengan mudah dan transparan melewati batas geografis suatu negara. Pergerakan era globalisasi yang relative bebas dan dinamis mampu menimbulkan keterkaitan dan saling ketergantungan antarnegara serta persaingan global yang menyebabkan hampir semua aspek kehidupan dalam suatu negara tidak lepas dari pengaruh ekonomi perdagangan internasional. Perdagangan internasional atau disebut juga kegiatan ekspor-impor terjadi karena kebutuhan negara akan suatu barang yang lebih baik mutunya, sehingga memungkinkan melakukan kegiatan perdagangan internasional. Dengan kata lain tidak ada negara yang bersifat “autarki”, yuaitu suatu negara yang hidup terisolasi tanpa ada hubungan ekonomi, keuangan, maupun perdagangan internasional atau ekspor-impor (Hamdi Hady, 2001:17). Transaksi perdagangan luar negeri yang lebih dikenal dengan istilah ekspor- impor pada hakikatnya adalah suatu transaksi sederhana dan tidak lebih dari membeli dan menjual barang antara pengusaha-pengusaha yang bertempat di negara-negara yang berbeda. Namun dalam pertukaran barang dan jasa yang menyeberangi laut dan darat ini tidak jarang timbul berbagai masalah yang xvkompleks antara pengusaha-pengusaha yang mempunyai bahasa, kebudayaan, adat istiadat dan cara yang berbeda-beda ( Roselyne Hutabarat, 1992:1). Perdagangan lintas negara atau disebut juga ekspor-impor tidak hanya memperdagangkan barang sebagai komoditas perdagangan tetapi juga jasa. Pertukaran barang dan jasa ini terjadi karena kebutuhan barang atau jasa yang tidak terdapat pada suatu negara atau negara tersebut dapat memperoleh barang atau jasa yang lebih murah dan lebih baik mutunya dari negara lain. Pelaksanaan perdagangan lintas negara atau disebut juga ekspor-impor berbeda dengan perdagangan dalam negeri. Perbedaan tersebut antara lain dalam peraturan kepabean, standar mutu produk, ukuran takaran dan timbangan serta peraturan perdagangan luar negeri yang diterapkan oleh pemerintah setempat (Amir MS, 2000:3). Di Surakarta tepatnya di daerah Karanganyar terdapat perusahaan tekstil yang bernama “PT. Kusumahadi Santosa “. Perusahaan ini memproduksi jenis catton dan rayon. Untuk bahan baku diperoleh dari dalam negeri dan sebagian kecil di luar negeri. Proses awal pembuatan produk adalah dari benang atau lebih dikenal dengan spinning yang dihasilkan oleh anak perusahaan PT. Kusumahadi Santosa yaitu PT. Kusumaputra Santosa. Tahapan berikutnya adalah proses benang menjadi kain grey (kain mentah/ proses weaving) dan bisa diubah lagi menjadi kain putih dengan pemberian PO (pemutih optik). Tahapan ketiga adalah perubahan kain grey menjadi kain cetak (printing) dan kain celup (dying). Kain cetak dengan memberikan gambar/desain pada kain sedangkan kain celup dengan pemberian warna celup. xviDari tahap-tahap perubahan kain diatas maka kita dapat memberikan gambaran mengenai produk yang dihasilkan oleh PT. Kusumahadi Santosa yaitu benang, kain grey (cambric), kain celup dan kain cetak. Keempat produk tersebut dihasilkan dari bahan kain catton dan rayon. Untuk mempermudah produk tersebut dibentuklah depatemen-departemen yang menagani produk tersebut meliputi: 1. Pembuatan benang dilakukan oleh Departemen Spinning PT. Kusumaputra Santosa. 2. Pembuatan benang menjadi kain grey ditangani Departemen Weaving PT. Kusumahadi Santosa. 3. Pembuatan kain grey menjadi kain cetak dan kain celup ditangani Departemen Printing PT. Kusumahadi Santosa. Produk kain diatas dipasarkan di lingkup lokal dan luar negeri (ekspor) yang semuanya sudah mempunyai pansa pasar yang memasarkannya. Untuk daerah pemasaran lokal yaitu: Surakarta, Surabaya, Jakarta dan Bali, dan untuk pasar ekspor yaitu UEA, Dubai, Italy, Turki, Swiss, Arab Saudi, Belanda, Jepang, Korea, Taiwan, Jerman serta negara Eropa lainnya. Untuk pemasaran ekspr produk tekstil di PT. Kusumahadi Santosa ditangani oleh Departemen Pemasaran yang terbagi atas 2 divisi penjualan yaitu Divisi I dan Divisi II yang keduanya sama-sama menagani penjualan lokal dan ekspor. Perbedaanya hanya pada penjualan produk yang ditangani. Untuk Divisi Pemasaran I menangani benang dan kain grey, sedangkan Divisi Pemasaran II menangani penjualan kain cetak xviidan kain celup. Dimana khusus untuk pemasaran ekspor di PT. Kusumahadi Santosa sudah berlangsung 17 tahun sejak tahun 1992. Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam proses ekspor impor salah satunya adalah Purchase Order (PO) dikirim oleh pembeli pada penjual yang berisi tentang: uraian barang dan harga barang, jumlah barang yang dipesan, sistem pembayaran yang akan dilakukan dan yang paling penting adalah penyerahan barang yang memuat tentang tempat dan lokasi penyerahan barang. Dalam pelaksanaannya dilapangan banyak perusahaan yang kehilangan peluang untuk mengikat pembeli karena proses penentuan tempat penyerahan barang dilakukan oleh pembeli yaitu dengan tidak mengisi Purchase Order pada kolom “condition”. Akibatnya penjual akan kebingungan untuk melaksanakan pekerjaan yang tercantum di PO, dengan demikian proses PO akan terhenti/ gagal. Ada beberapa sebab mengapa PO ditolak/ gagal antara lain: 1. Harga tidak sepakat. 2. Kapasitas tidak tercukupi. 3. Sistem pembayaran tidak sepakat. 4. Waktu penyelesaian pesanan sempit. 5. Kesulitan desain yang diminta tidak dapat terpenuhi. 6. Syarat penyerahan barang tidak ada kata sepakat. Terkait dengan permasalahan tersebut studi ini ditujukan untuk mengetahui dan mempelajari mengenai proses PO disuatu perusahaan dengan mengaplikasikan studi kasus dari PT. Kusumahadi Santosa yang mengandalkan transaksi ekspor dengan Kopperman & Co. GmbH, Jerman. Dari hal itu penulis xviiiingin mengangkatnya menjadi pokok permasalahan yang berjudul “ANALISIS PROSES PO (PURCHASE ORDER) PADA PT. KUSUMAHADI SANTOSA KARANGANYAR”

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HF Commerce > HF5601 Accounting
    Divisions: Fakultas Ekonomi
    Depositing User: neno sulistiyawan
    Date Deposited: 12 Jul 2013 00:13
    Last Modified: 12 Jul 2013 00:13
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2207

    Actions (login required)

    View Item