DESAIN INTERIOR SEKOLAH TAMAN KANAK KANAK CUYPERS GLOBAL SCHOOL DI SURAKARTA (Dengan Pendekatan Konsep Modern)

Adi Purnomo, Kresna (2010) DESAIN INTERIOR SEKOLAH TAMAN KANAK KANAK CUYPERS GLOBAL SCHOOL DI SURAKARTA (Dengan Pendekatan Konsep Modern). Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (6Mb)

    Abstract

    Dewasa ini kesadaran masyarakat terlebih para orang tua dalam memberikan perhatian kepada tumbuh kembang anak-anak sangat meningkat.hal ini tercermin pula dalam peningkatan kesadaran dan kepedulian para orang tua untuk mendapatkan pendidikan yang terbaik untuk anak-anak.Hal ini sudah dimulai dari jenjang pendidikan yang paling awal yaitu play group dan taman kanak-kanak,Menyadari pentingnya pendidikan anak usia dini sebagai bekal,sekolah anak usia dini dengan berbagai macam sistem memberikan pembelajaran yang terbaik untuk anak,namun sistem pendidikan anak usia dini di Indonesia terlalu komplek dan kurang manusiawi untuk anak anak usia dini.karena hal ini diperlukan sebuah sistem pendidikan dengan kurikulum yang dapat memeksimalkan potensi anak di usia-usia ini dan akan menciptakan suatu bentuk alat pembelajaran baik itu suasana ruang maupun elemenelemen pendukungnya sesuai dengan sistem yang diberlakukan. Hurlock (1993:38) mengatakan masa usia prasekolah (3-6 tahun) merupakan periode keemasan (golden age) dalam proses perkembangan anak, karena di usia ini anak. mengalami kemajuan fisik, intelektual, sosial maupun emosional yang menakjubkan. (Kartono,1990:107) Masa kanak-kanak usia 1-5 tahun merupakan periode estetis, karena anak-anak mengalami masa transisi atau peralihan dari satu masa pertumbuhan (perubahan secara fisiologis sebagai hasil dari proses pematangan fungsi-fungsi fisik) melompat ke masa perkembangan lainnya.Pada umumnya periode ini ditandai oleh ledakan-ledakan tingkah laku yang kuat dan bersifat revolusioner. 50% dari potensi inteligensi anak sudah terbentuk diusia 4 tahun,kemudian mencapai 80% ketika anak berusia 8 tahun. Usia prasekolah merupakan masa genting dalam kehidupan anak, masa yang sangat menentukan, karena merupakan masa “keemasan” baginya dalam belajar, masa anak berada dalam keadaan yang sangat peka untuk menyerap segala informasi yang ada di sekitarnya, lingkungan terdekatnya dan menerima rangsangan-rangsangan dari luar. Dengan demikian terlihat betapa pentingnya memberikan perhatian khusus terhadap anak-anak yang sedang mengalami fase pertama didalam perkembangannya menjadi orang dewasa dalam hal ini dapat diwujudkan dalam pendidikan formal pertamanya. Baik buruknya pengalaman dimasa kanak-kanak akan menentukan sikap mental anak tersebut setelah ia menjadi dewasa, karena itu perlu memperhatikan tingkah laku dan sikap mental ataupun kebiasaannya, agar dapat dihindarkan hal-hal yang tidak diinginkan. Untuk itu perlu adanya bimbingan dan pendidikan yang baik, sehingga dapat membantu dalam mengembangkan dirinya ke arah yang positif.Anak-anak sangat sukar beradaptasi atau menyesuaikan diri dengan suasana atau lingkungan yang belum dikenal sama sekali. Sifat sukar beradaptasi dengan lingkungan baru sering dijumpai pada waktu pertama kali anak mengenyam pendidikan di luar rumah, dalam hal ini di sekolah taman kanak-kanak. Banyak diantara mereka yang enggan dan takut untuk memasuki lingkungan yang baru baginya, sehingga sering terjadi anak-anak harus ditunggui selama dirinya mengikuti pelajaran yang diberikan, bahkan ada yang merasa gelisah selama mengikuti pelajaran. Program kegiatan yang sudah dipersiapkan dengan matang, didukung guru-guru berkualitas akan menemui kegagalan didalam pelaksanaannya apabila ada kesalahan dalam menciptakan suatu suasana dan lingkungan yang disenangi oleh anak-anak didalam menuntut pelajaran.Seringkali dilupakan bahwa yang mempengaruhi perkembangan dan pendidikan seorang anak, bukan hanya pada lingkungan psikis saja, tetapi lingkungan fisik juga memiliki andil yang cukup besar..Bagaimana seorang anak dapat bermain sambil belajar dengan nyaman, bila kondisi ruang kelas gelap dan terlalu padat sehingga anak tidak dapat bergerak bebas. Hal ini akan berpengaruh pada perkembangan yang sangat cepat dari segi fisik, kognitif, emosi maupun sosial sangat berpengaruh pada masa depan anak kelak. Taman kanak-kanak sebagai lembaga pendidikan formal pertama merupakan salah satu sarana untuk membantu memberi rangsangan dan dukungan dalam masa pertumbuhan dan perkembangan anak sesuai dengan sifat-sifat alam. Faktor-faktor yang berperan dalam menunjang perkembangan anak di taman kanak-kanak adalah kualitas guru, program kegiatan dan lingkungan fisik. Agar program kegiatan dapat berjalan dengan baik dan perkembangan anak optimal, maka perlu didukung oleh ruang kelas sebagai bagian dari lingkungan fisik, yang sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan anak. Warna dan furniture yang cocok serta kenyamanan ruang dapat berperan dalam mendukung kondisi interior kelas yang menunjang program kegiatan belajar sesuai kebutuhan anak agar perkembangan mereka dapat optimal. Pentingnya penciptaan lingkungan kelas juga dikemukakan oleh Maria Montessori dalam The Absorbent Mind (1995) yang mengatakan bahwa selain guru harus kreatif dan tersedianya bahan-bahan untuk pengembangan anak, lingkungan belajar yang responsifpun dipersiapkan untuk kebutuhan anak, termasuk pengaturan interior dan perabot, yang secara fisik dan mental membuat anak tertarik. Montessori menjelaskan bahwa dalam mendesain ruang-ruang kelas adalah dengan merubah bentuk seperti rumah dan perlengkapannya dalam ukuran anak-anak, merefleksikan dunia anak meja, kursi dengan ukuran yang disesuaikan dengan ukuran anak-anak. Sebuah rumah bagi anak adalah indah dan menyenangkan karena dapat mendorong anak menjadi kreatif dan bekerja, perabot didesain bersih, simple, menyenangkan dan harmonis dalam garis dan warna, dicat dalam warna-warna terang, dan menjadi “indah dan inspiratif”.Dalam menciptakan suasana yang menyenangkan, peran warna interior sangat penting, karena dengan komposisi warna tertentu dapat diciptakan suasana yang menyenangkan dan dapat meningkatkan kualitas proses belajar anak. Suasana yang menyenangkan dalam konteks desain interior kelas di TK adalah suasana yang timbul dari bentuk, warna dan elemen-elemen interior lainnya yang secara psikologis dapat memberi motivasi belajar atau rangsangan kepada anak didik sehingga menunjang perkembangannya dengan sistem pembelajaran yang mampu menggali segala kemapuan anak.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: N Fine Arts > NC Drawing Design Illustration
    Divisions: Fakultas Sastra dan Seni Rupa
    Fakultas Sastra dan Seni Rupa > Desain Interior
    Depositing User: Budhi Kusumawardana Julio
    Date Deposited: 11 Jul 2013 23:54
    Last Modified: 11 Jul 2013 23:54
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2123

    Actions (login required)

    View Item