LUKISAN ANAK SEBAGAI IDE DASAR PERANCANGAN MOTIF TEKSTIL UNTUK PAKAIAN REMAJA PUTRI

W Prisilia, Ajeng (2010) LUKISAN ANAK SEBAGAI IDE DASAR PERANCANGAN MOTIF TEKSTIL UNTUK PAKAIAN REMAJA PUTRI. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (4Mb)

    Abstract

    A. Latar Belakang Masalah Mengamati lukisan anak-anak, kesan yang pertama kali dilihat dan tangkap dari suatu coretan-coretan yang mereka buat terlihat lucu dan naïf. Coretan-coretan gambar yang mereka buat tersebut sering kali tidak pernah direncanakan sebelumnya, namun merupakan akibat yang sepontan dari ekspresi yang bebas, goresan polos dengan bentuk-bentuk dan warna-warna yang selaras dengan kata hatinya. Kebebasan dan kemurnian yang dimiliki anak-anak sangat dominan, baik dalam segi bentuk, objek, warna dan komposisinya, sehingga sering dikatakan bahwa seni lukis anak merupakan lukisan yang paling murni dikatakan murni karena tidak ada konsepnya dan belum terpengaruh banyak hal seperti halnya orang dewasa. Dibalik lukisan-lukisan yang mereka buat tersebut bila diperhatikan secara teliti akan didapati nilai-nilai artistik dan estetis, bahkan mempunyai sifat dan ciri yang khas. Ada ciri-ciri yang mendasari dan mendominasi dunia anak-anak yaitu : 1. Adanya rasa kebahagian pada diri anak-anak, yaitu kondisi ketika batin masih merasa tentram. 2. Adanya kebebasan pada diri anak-anak, yaitu dimana anak-anak tidak ada atau tidak memiliki ketergantungan psikologis baik pada seseorang maupun kepada masyarakat, tentang nilai-nilai, tentang kebenaran dan tentang keindahan yang harus diikuti. 3. Adanya subyek “aku” pada diri anak-anak, yaitu karena adanya kebahagiaan dan kebebasan dalam diri anak-anak secara total, maka diri mereka menjadi lebih penting, sehingga kepribadian mereka dapat menentukan penuh. Agus Purwantoro< http://www.senirupa.net/.htm> (Di akses Minggu, 12 Februari 2006 pukul 10:46:16). Dengan adanya ketiga ciri tersebut diatas, kebahagiaan, kebebasan dan adanya subjek “aku” pada diri anak-anak, maka melukis bagi seorang anak merupakan pencerminan pribadinya, sarana untuk mengekspresikan pikiran dan perasaan dari kemurnian jiwanya. Melukis bagi anak-anak merupakan kegembiraan dan kepuasan tersendiri sehingga tercermin perkembangan dan pertumbuhan jiwa anak, melalui lukisan, anak mulai menggembleng dirinya untuk percaya diri dan berani mengungkapkan perasaan dan keinginan mereka. Melukis bagi seorang anak merupakan bahasa untuk berfikir, karena dari sana mereka bisa mengungkapkan ide atau perasaan yang mereka tangkap dan rasakan pada waktu itu. Hal ini dapat di amati pada hasil dan proses pembuatan lukisan yang mereka buat. Hasil akhir lukisan bukan menjadi sesuatu yang utama, namun yang terpenting adalah bagaimana anak dapat mengungkapkan dirinya, keinginannya sesuai dengan apa yang mereka hayati dan yakini dalam situasi atau kondisi pada waktu tertentu. Kepuasan berkarya pada anak-anak diperolehnya dari hasil keyakinan diri yang kemudian berkembang sebagai dasar untuk meningkatkan kualitas hasil karyanya. Pembinaan seni lukis mencakup aspek psikologis yang berkaitan dengan perkembangan jiwa anak, tidak hanya secara rasional saja tetapi juga secara intuitif mencakup unsur perasaan dan emosi anak yang lebih besar dari penalaranya. Perkembangan jiwa anak melalui melukis dapat menumbuhkan daya kreasi dan fantasi, sehingga anak semakin diberkaya dengan imajinasi yang dapat merangsang daya kreativitas dalam menyalurkan bakat-bakatnya. Agus Purwantoro < http://www.senirupa.net/.htm > (Minggu, 12 Februari 2006 pukul 10:46:16). Pengetahuan mengenai Lukisan anak tersebut akan di jadikan sebagai landasan dalam perancangan motif tekstil untuk pembuatan pakaian remaja putri, mengingat masa remaja adalah masa seorang individu dituntut untuk lebih mandiri dan memiliki rasa tanggung jawab dalam menentukan pilihan hidup ( walaupun pada saat itu, kebebasan yang mereka miliki tidak bisa mereka lakukan secara penuh) di usia remaja keadaan mereka sudah mulai terbatasi dengan aturan dan tanggung jawab sebagai manusia yang mulai beranjak dewasa, masa remaja adalah masa mengekspersikan diri, masa bagi seorang remaja bisa menemukan jadi diri. Berpakaian atau berpenampilan sangat penting artinya bagi seorang remaja karena mereka juga mulai tertarik terhadap lawan jenisnya dan mulai mencoba untuk bisa diterima dalam sebuah komunitas/kelompok pertemanan. Bagi remaja, kehidupan merupakan suatu campuran yang komplek antara tugas-tugas sekolah, belajar tentang sesutu keahlian, dan usaha untuk mengetahui sebanyak mungkin manusia di sekitarnya. Dalam perancangan tekstil ini, sebuah lukisan anak yang polos dan jujur, dipadukan pada perancangan desain pakaian remaja putri. Hal ini cukup menarik untuk di angkat dalam sebuah konsep perancangan, karena dalam perancangan ini menggabungkan dua karakter yang berbeda. Sebuah kepolosan, kemurnian dan kejujuran yang tidak dibatasi oleh aturan nilai dan tanggung jawab kemudian dipadukan dengan keceriaan, kemandirian dan ekspresi kebebasan dari seorang remaja guna menentukan atau menemukan jati dirinya.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: N Fine Arts > NK Decorative arts Applied arts Decoration and ornament
    Divisions: Fakultas Sastra dan Seni Rupa
    Fakultas Sastra dan Seni Rupa > Kriya Seni
    Depositing User: Ardhi Permana Lukas
    Date Deposited: 11 Jul 2013 23:50
    Last Modified: 11 Jul 2013 23:50
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2097

    Actions (login required)

    View Item