PENGARUH PARTISIPASI DALAM PENGEMBANGAN UKURAN KINERJA TERHADAP KINERJA MANAJERIAL DENGAN FAIRNESS PERCEPTION SEBAGAI VARIABEL MEDIATING

Abqori, Mahanani (2010) PENGARUH PARTISIPASI DALAM PENGEMBANGAN UKURAN KINERJA TERHADAP KINERJA MANAJERIAL DENGAN FAIRNESS PERCEPTION SEBAGAI VARIABEL MEDIATING. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (3552Kb)

    Abstract

    Dalam menghadapi era globalisasi yang semakin kompetitif, suatu organisasi dituntut untuk mampu menyusun manajemen strategis dalam rangka mengembangkan organisasinya agar mampu bertahan bahkan memenangkan persaingan. Untuk menyusun suatu manajemen strategis,organisasi harus mengetahui tingkat kinerjanya secara tepat. Oleh karena itu, diperlukan suatu sistem pengukuran kinerja yang terstruktur sehingga dapat membantu organisasi dalam meningkatkan kinerjanya. Pengukuran kinerja diperlukan oleh setiap organisasi baik organisasi yang bersifat profit oriented, maupun organisasi yang bersifat non-profit oriented. Menurut Suprapto (2009), sistem pengukuran kinerja memungkinkan organisasi untuk merencanakan, mengukur dan mengendalikan kinerjanya berdasarkan strategi yang telah direncanakan sebelumnya.Pengukuran kinerja tidak hanya diperlukan dan dilakukan dalam dunia bisnis tetapi juga dalam dunia pendidikan. Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi memasukkan pengukuran kinerja dalam format manajemen baru yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas pendidikan secara berkelanjutan.Peningkatan kualitas pendidikan secara berkelanjutan dilakukan dengan memasukkan penilaian, akreditasi dan evaluasi diri institusi yang dilakukan terhadap perguruan tinggi baik negeri maupun swasta (Soehendro, 1996). Brodjonegoro ( 1999 ) dalam makalah pada Teaching Improvement Workshop, menekankan agar perguruan tinggi di Indonesia menyusun rencana strategis jangka panjang untuk merealisasikan visi dan misi yang telah ditetapkan. Dari rencana strategis tersebut kemudian diturunkan menjadi rencana operasional yang diimplementasikan setiap tahun. Dengan adanya rencana tersebut maka keterkaitan antara program dengan target pencapaian dapat diketahui dan ini yang merupakan salah satu indikator kinerja perguruan tinggi. Dewasa ini pengukuran kinerja keuangan saja tidaklah cukup mencerminkan kinerja organisasi yang sesungguhnya karena hanyaberorientasi pada keuntungan jangka pendek dan cenderung mengabaikan kelangsungan hidup perusahaan. Kinerja keuangan tidak mampu sepenuhnya menuntun perusahaan ke arah yang lebih baik (Kaplan dan Norton, 1996). Sebagai respon terhadap kritikan tersebut, munculah inovasi-inovasi baru dalam pengukuran kinerja. Beberapa dari inovasi-inovasi tersebut meliputi activity based costing, activity based budgeting, activity based cost management, economic value added, dan balanced scorecard (BSC)yang dikembangkan oleh Kaplan dan Norton (Otley, 2001 dalam Aryani, 2009). Dari berbagai inovasi tersebut, BSC memiliki perkembangan yang paling signifikan dalam akuntansi manajemen (Aryani, 2009). BSC telah dikembangkan untuk menyediakan suatu kombinasi superior atas ukuran keuangan dan non-keuangan dalam rangka memenuhi keterbatasan sistem pengendalian manajemen dan pengukuran kinerja tradisional (Kaplan dan Norton, 1992). Akan tetapi, dalam prakteknya, pengimplementasian BSC bukanlah pekerjaan yang mudah. Beberapa penelitian sebelumnya mengidentifikasi masalah potensial dalam pengembangan dan penerapan BSC. Implementasi BSC dapat menimbulkan konflik antarmanajer (Ittner dan Larcker, 2003) .Lipe dan Salterio (2000)menemukan bahwa mahasiswa M.B.A yang berperan sebagai superior managers mengabaikan ukuran unik BSC ketika mengevaluasi kinerja divisi. Permasalahan lain yang ditemukan yaitu keberadaan fenomena common-measure bias dalam BSC. Penelitian Aryani (2009) yang dilakukan pada 300 perusahaan terbesar yang listing di Australian Stock Exchange menemukan bukti bahwa adanya partisipasi dalam pengembangan ukuran kinerja secara signifikan dapat mengurangi adanya bias dalam pengukuran kinerja. Selanjutnya partisipasi dapat diketahui secara signifikan mempengaruhi persepsi keadilan(Aryani, 2009). Di Indonesia, pengaruh ukuran kinerja keuangan dan non-keuangan terhadap kepuasan kerja dengan fairness dan trust sebagai variabel mediating pernah diteliti oleh Lau dan Sholihin (2005)pada perusahaan manufaktur yang listing di Indonesian Capital Market Directory. Tidak hanya di sektor swasta, penelitian tentang ukuran kinerja keuangan dan non-keuangan, khususnya BSC untuk sektor publik di Indonesia juga telah banyak dilakukan, seperti di rumah sakit (Prasetyono dan Nurul, 2007; Suprapto, 2009)maupun pemerintah daerah (Fadillah dan Muhtar, 2004; Purnomo, 2008; dan Azhar, 2008).

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HC Economic History and Conditions
    Divisions: Fakultas Ekonomi
    Fakultas Ekonomi > Akuntansi
    Depositing User: Ardhi Permana Lukas
    Date Deposited: 11 Jul 2013 23:01
    Last Modified: 11 Jul 2013 23:02
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2010

    Actions (login required)

    View Item