MAKNA TRADISI ZIARAH MAKAM KYAI AGENG BALAK DALAM ERA MODERNISASI (Studi Kasus Makam Kyai Ageng Balak, Desa Mertan, Kecamatan Bendosari, Kabupaten Sukoharjo, Periode Tahun 2012-2013)

Susanti, Dwi (2013) MAKNA TRADISI ZIARAH MAKAM KYAI AGENG BALAK DALAM ERA MODERNISASI (Studi Kasus Makam Kyai Ageng Balak, Desa Mertan, Kecamatan Bendosari, Kabupaten Sukoharjo, Periode Tahun 2012-2013). .

[img] PDF - Published Version
Download (635Kb)

    Abstract

    ABSTRAK : Dwi Susanti. K8405014. MAKNA TRADISI ZIARAH MAKAM KYAI AGENG BALAK DALAM ERA MODERNISASI (Studi Kasus Makam Kyai Ageng Balak, Desa Mertan, Kecamatan Bendosari, Kabupaten Sukoharjo, Periode Tahun 2012-2013). Skripsi, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan. Universitas Sebelas Maret Surakarta, April 2013. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui makna dari tradisi ziarah makam yang dilihat dari (1) motivasi peziarah datang ke Makam Kyai Ageng Balak dalam era modernisasi, (2) pandangan peziarah mengenai makna dan nilai-nilai yang terkandung dalam tradisi ziarah Makam Kyai Ageng Balak dalam era modernisasi, (3) dampak tradisi ziarah Makam Kyai Ageng Balak dalam era modernisasi bagi peziarah. Penelitian ini dilakukan di area Makam Kyai Ageng Balak, Desa Mertan, Kecamatan Bendosari, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah. Penelitan ini menggunakan bentuk pendekatan deskriptif kualitatif dengan jenis penelitian studi kasus tunggal terpancang. Sumber data diperoleh dari nara sumber, aktivitas informan dan juga dokumentasi atau arsip. Teknik Sampling diambil dengan teknik purposive sampling yang dilakukan dengan memilih informan yang dianggap mengetahui informasi dan masalah yang hendak diteliti secara mendalam dan dapat dipercaya untuk menjadi sumber data yang mantap dan juga menggunakan Time Sampling. Teknik pengumpulan data dengan observasi langsung, wawancara mendalam dan dokumentasi. Validitas data menggunakan triangulasi sumber. Teknik analisis data menggunakan model analisis interaktif yaitu dengan tahapan sebagai berikut: reduksi data, penyajian data, penarikan kesimpulan dan verifikasi. Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan: (1) Motivasi peziarah datang ke Makam Kyai Ageng Balak dalam era modernisasi yaitu motivasi ekonomi, motivasi keselamatan lahir batin, motivasi perjodohan, motivasi kelanggengan kekuasaan, motivasi ketenangan batin (2) Makna dan nilai yang terkandung dalam tradisi ziarah Makam Kyai Ageng Balak dalam era modernisasi meliputi penghormatan pada leluhur yang di dalamnya terdapat nilai religi, sebagai ajang silaturahmi yang di dalamnya terdapat nilai sosial, sebagai pelestarian tradisi yang di dalamnya terdapat nilai adat budaya Jawa (3) Dampak yang diperoleh dari peziarahan di makam Kyai Ageng Balak dalam era modernisasi adalah peziarah mendapatkan berkah ekonomi dan hidup jadi tenang. Kesimpulan dari penelitian ini adalah tradisi ziarah Makam Kyai Ageng Balak dalam era modernisasi mempunyai makna yang sangat luas dan mendalam bagi yang mempercayainya dan faktanya pada era modernisasi ziarah telah menjadi suatu tradisi atau bentuk kebudayaan bagi masyarakat Jawa yang menjadi sebuah kearifan lokal, peziarahan di maknai dalam tiga aspek yaitu motivasi yang beragam, nilai-nilai yang terkandung serta dampaknya. Terlepas dari perbedaan pendapat mengenai motivasi masyarakat dalam melakukan ziarah, tetaplah ziarah memiliki nilai positif yang kemudian dirasakan peziarah.

    Item Type: Article
    Subjects: H Social Sciences > HM Sociology
    Divisions: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
    Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan > Pendidikan Sosiologi Antropologi
    Depositing User: Febrianti
    Date Deposited: 11 Jul 2013 12:23
    Last Modified: 11 Jul 2013 12:23
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/1927

    Actions (login required)

    View Item