SEKOLAH INKLUSI SEBAGAI PERWUJUDAN PENDIDIKAN TANPA DISKRIMINASI (Studi Kasus Pelaksanaan Sistem Pendidikan Inklusi di SMK Negeri 9 Surakarta)

Nurjanah, (2013) SEKOLAH INKLUSI SEBAGAI PERWUJUDAN PENDIDIKAN TANPA DISKRIMINASI (Studi Kasus Pelaksanaan Sistem Pendidikan Inklusi di SMK Negeri 9 Surakarta). .

[img] PDF - Published Version
Download (202Kb)

    Abstract

    ABSTRAK : Nurjanah. K8409047. SEKOLAH INKLUSI SEBAGAI PERWUJUDAN PENDIDIKAN TANPA DISKRIMINASI (Studi Kasus Pelaksanaan Sistem Pendidikan Inklusi di SMK Negeri 9 Surakarta). Skripsi, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta. Mei 2013. Tujuan penelitian ini adalah (1) Mengetahui pelaksanaan sistem pendidikan inklusi di SMK Negeri 9 Surakarta. (2) Mengetahui kepedulian yang dibangun antar siswa dalam sebuah kelas inklusi di SMK Negeri 9 Surakarta. Penelitian ini berlokasi di SMK Negeri 9 Surakarta. Metode Penelitian menggunakan deskriptif kualitatif dengan Jenis Penelitian berupa studi kasus. Teknik sampling yang digunakan yaitu teknik purposive sampling. Sedangkan teknik pengumpulan data menggunakan wawancara mendalam, observasi langsung, dan studi dokumen. Untuk meningkatkan kesahihan data, peneliti menggunakan triangulasi yaitu triangulasi sumber. Sementara analisis dilakukan dengan model analisis interaktif yang terdiri dari pengumpulan data, reduksi data, interpretasi data, dan penarikan kesimpulan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa : (1) Pelaksanaan sistem pendidikan inklusi di SMK Negeri 9 Surakarta masih banyak terdapat kelemahan terutama dari segi pelaksanaan proses pembelajaran di kelas. Hal tersebut dikarenakan ketidakberadaan GPK (Guru Pendamping Khusus dan kurangnya perhatian pemerintah, sehingga sekolah belum bisa menyelenggarakan pendidikan yang sesuai dengan prinsip inklusif untuk memenuhi hak pendidikan anak. Akan tetapi jika dilihat dari segi penerimaan siswa ABK, keberadaan sekolah inklusif sangat baik yaitu semua siswa ABK yang mendaftar dapat diterima. Sedangkan dari segi ketersediaan sarana prasarana penunjang pendidikan, pihak sekolah masih belum dapat memenuhi kebutuhan ABK. Berkaitan dengan sistem penilaian yang diberlakukan untuk kelas inklusif masih belum memandang jenis kekhususan ABK karena sistem penilaian yang diberlakukan sama dengan kelas normatif. (2) Kepedulian yang dibangun antar siswa dalam sebuah kelas inklusi di SMK Negeri 9 Surakarta berjalan dengan baik. Hal tersebut dikarenakan pihak sekolah telah melakukan sosialisasi tentang keberadaan ABK sejak awal, sehingga antara siswa ABK dan non-ABK dapat berinteraksi dengan baik selama di sekolah.

    Item Type: Article
    Subjects: H Social Sciences > HM Sociology
    Divisions: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
    Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan > Pendidikan Sosiologi Antropologi
    Depositing User: Febrianti
    Date Deposited: 11 Jul 2013 12:11
    Last Modified: 11 Jul 2013 12:11
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/1924

    Actions (login required)

    View Item