PENGARUH EKSTRAK ETANOL DAUN COCOR BEBEK (Kalanchoe pinnata (Lam.) Pers.) TERHADAP LUKA BAKAR DERAJAT II PADA TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus) GALUR WISTAR

SN, Putri Andriana (2015) PENGARUH EKSTRAK ETANOL DAUN COCOR BEBEK (Kalanchoe pinnata (Lam.) Pers.) TERHADAP LUKA BAKAR DERAJAT II PADA TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus) GALUR WISTAR. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (353Kb)

    Abstract

    Luka bakar dapat disebabkan oleh kontak dengan sumber panas akibat pengalihan energi dari suatu sumber panas ke tubuh, luka ini merupakan penyebab kematian ketiga akibat kecelakaan pada semua kelompok umur. Daun cocor bebek mengandung flavonoid, saponin dan tanin yang diduga dapat digunakan sebagai salah satu alternatif pengobatan luka. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh pemberian ekstrak etanol daun cocor bebek terhadap penyembuhan luka bakar derajat II pada tikus putih dan mengetahui konsentrasi efektifnya. Rancangan penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Lengkap dengan 5 macam perlakuan dan masing-masing dengan 5 ulangan. 25 tikus putih jantan yang dibagi menjadi 5 kelompok dengan 5 macam perlakuan. Ekstrakasi daun cocor bebek dilakukan menggunakan metode maserasi dengan pelarut etanol 95%. Ekrtrak tersebut dicampurkan dengan standar gel yang terbuat dari propilenglikol, gliserin dan sodium karboksimetil selulosa. Variasi konsentrasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah 0 (kontrol negatif); 1,25; 2,5; 5% dan bioplasenton(kontrol positif). Pembuatan luka bakar derajat II dilakukan pada punggung tikus menggunakan logam berdiameter 1,5 cm yang dipanaskan. Perlakuan dilakukan dengan mengoleskan masing-masing gel pada luka yang terbentuk 3x sehari selama 16 hari. Pengambilan data dilakukan setiap hari dengan mengamati warna pada daerah luka dan penentuan tingkat kekeringan dengan meraba daerah luka serta mengamati munculnya dan hilangnya eritema, edema, dan terbentuknya serabut kolagen. Pada hari terahkir perlakuan,diambil jaringan kulit yang terluka untuk dibuat sediaan histologinya. Analisis data dilakukan secara deskriptif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak etanol daun cocor bebek memiliki pengaruh dalam mempercepat proses penyembuhan luka bakar derajat II pada tikus putih. Ekstrak etanol daun cocor bebek dengan konsentrasi 5% efektif digunakan untuk mempercepat penyembuhan luka bakar derajat II. Morfologi luka pada hari ke-16 luka berwarna putih kemerahan dengan tingkat kelembaban yang hampir sama seperti permukaan kulit sebelum perlukaan namun apabila diraba permukaan tersebut tidak halus merata namun terdapat bagian yang kasar di daerah perlukaan dan luas daerah perlukaan telah mengalami pengurangan hanya menyisakan 2 titik luka pada daerah perlukaan. Secara histologis, proses epitelisasi epidermis dapat berlangsung dengan baik dan terbentuk kelenjar keringat, kelenjar minyak dan folikel rambut. Kata Kunci: Ekstrak, Daun Cocor Bebek, Luka Bakar

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: Q Science > QK Botany
    R Medicine > RV Botanic, Thomsonian, and eclectic medicine
    Divisions: Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
    Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam > Biologi
    Depositing User: Igor M. Farhan
    Date Deposited: 09 Sep 2015 20:54
    Last Modified: 09 Sep 2015 20:54
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/18498

    Actions (login required)

    View Item