Eksperimentasi Model Pembelajaran Numbered Head Together (NHT) dan Thinking Aloud Pair Problem Solving (TAPPS) dengan Pendekatan Saintifik pada Materi Operasi Aljabar Ditinjau dari Adversity Quotient (AQ) Siswa Kelas VIII SMP Negeri di Surakarta Tahun Pelajaran 2014/2015

HIDAYAT, EDISUT TAUFIK (2015) Eksperimentasi Model Pembelajaran Numbered Head Together (NHT) dan Thinking Aloud Pair Problem Solving (TAPPS) dengan Pendekatan Saintifik pada Materi Operasi Aljabar Ditinjau dari Adversity Quotient (AQ) Siswa Kelas VIII SMP Negeri di Surakarta Tahun Pelajaran 2014/2015. Masters thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img]
Preview
PDF
Download (890Kb) | Preview

    Abstract

    Edisut Taufik Hidayat. S851308070. 2015. Eksperimentasi Model Pembelajaran Numbered Head Together (NHT) dan Thinking Aloud Pair Problem Solving (TAPPS) dengan Pendekatan Saintifik pada Materi Operasi Aljabar Ditinjau dari Adversity Quotient (AQ) Siswa Kelas VIII SMP Negeri di Surakarta Tahun Pelajaran 2014/2015. Tesis. Pembimbing I: Prof. Drs. Tri Atmojo K, M.Sc., Ph.D. Pembimbing II: Dr. Riyadi, M.Si. Program Studi Pendidikan Matematika, Program Pascasarjana, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Universitas Sebelas Maret, Surakarta. ABSTRAK Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui: 1) model pembelajaran mana yang memberikan prestasi belajar lebih baik diantara model pembelajaran NHT saintifik, TAPPS saintifik, atau klasikal saintifik, 2) siswa dengan kategori AQ mana yang mempunyai prestasi belajar lebih baik diantara siswa dengan AQ tinggi, sedang atau rendah, 3) pada masing-masing model pembelajaran mana yang mempunyai prestasi belajar yang lebih baik diantara siswa dengan AQ tinggi, sedang, atau rendah, 4) pada masing-masing kategori AQ, model pembelajaran mana yang memberikan prestasi belajar lebih baik diantara model pembelajaran NHT saintifik, TAPPS saintifik, atau klasikal saintifik. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental semu dengan rancangan penelitian 3×3 faktorial. Populasinya adalah seluruh siswa kelas VIII SMP Negeri di Kota Surakarta tahun pelajaran 2014/2015. Teknik pengambilan sampel menggunakan stratified cluster random sampling. Instrumen pengumpulan data menggunakan tes prestasi belajar dan angket Adversity Quotient (AQ). Pengujian hipotesis menggunakan analisis variansi (anava) dua jalan sel tak sama. Kesimpulan penelitian ini sebagai berikut. 1) Model pembelajaran NHT saintifik menghasilkan prestasi yang lebih baik daripada TAPPS saintifik dan klasikal saintifik, sedangkan TAPPS saintifik menghasilkan prestasi belajar yang lebih baik daripada klasikal saintifik. 2) Siswa dengan AQ tinggi memiliki prestasi belajar yang lebih baik daripada siswa dengan AQ sedang dan rendah, sedangkan siswa dengan AQ sedang memiliki prestasi belajar yang lebih baik daripada siswa dengan AQ rendah. 3) Pada model pembelajaran NHT saintifik, siswa dengan AQ tinggi, sedang, dan rendah memiliki prestasi belajar yang sama baiknya. Pada model pembelajaran TAPPS saintifik, siswa dengan AQ tinggi memiliki prestasi belajar yang sama dengan siswa dengan AQ sedang, sedangkan siswa dengan AQ tinggi dan sedang memiliki prestasi belajar yang lebih baik daripada siswa dengan AQ rendah. Pada model pembelajaran klasikal saintifik, siswa dengan AQ tinggi memiliki prestasi belajar lebih baik daripada siswa dengan AQ sedang dan rendah, sedangkan siswa dengan AQ sedang memiliki prestasi belajar yang sama dengan siswa dengan AQ rendah. 4) Pada siswa dengan AQ tinggi, model pembelajaran NHT saintifik dan klasikal saintifik menghasilkan prestasi belajar yang sama dengan TAPPS saintifik, sedangkan NHT saintifik menghasilkan prestasi belajar yang lebih baik daripada klasikal saintifik. Pada siswa dengan AQ sedang, model pembelajaran NHT saintifik menghasilkan prestasi belajar yang sama dengan TAPPS saintifik, sedangkan NHT saintifik dan TAPPS saintifik menghasilkan prestasi belajar yang lebih baik x daripada klasikal saintifik. Pada siswa dengan AQ rendah, model pembelajaran NHT saintifik menghasilkan prestasi belajar yang lebih baik daripada TAPPS saintifik dan klasikal saintifik, sedangkan TAPPS saintifik menghasilkan prestasi belajar yang sama dengan klasikal saintifik. Kata kunci: NHT saintifik, TAPPS saintifik, klasikal saintifik, Adversity Quotient (AQ), prestasi belajar

    Item Type: Thesis (Masters)
    Subjects: L Education > LB Theory and practice of education
    Q Science > QA Mathematics
    Divisions: Pasca Sarjana
    Pasca Sarjana > Magister > Pendidikan Matematika - S2
    Depositing User: Nadia Nur Fitriani
    Date Deposited: 02 Sep 2015 10:22
    Last Modified: 02 Sep 2015 10:22
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/17322

    Actions (login required)

    View Item