PREDIKSI NERACA AIR PERTANIAN DENGAN METODE MOCK PADA DAERAH ALIRAN SUNGAI KEDUANG

JAYANTI, VICKY TRI (2013) PREDIKSI NERACA AIR PERTANIAN DENGAN METODE MOCK PADA DAERAH ALIRAN SUNGAI KEDUANG. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img]
Preview
PDF - Published Version
Download (1051Kb) | Preview

    Abstract

    Pengelolaan suatu DAS dan tata guna lahan yang tidak terpadu dan perencanaan yang kurang baik dapat menimbulkan dampak negatif diantaranya banjir dan kekeringan. Salah satu DAS yang memerlukan pengelolaan sumber daya air dan pengolahan lahan yang baik adalah DAS Keduang. Tujuan dari penelitian ini adalah (1) Mengetahui prediksi data hujan pada kurun waktu 2012- 2015, (2) Mengetahui debit ketersediaan air di sawah tadah hujan (Q80) pada kurun waktu prediksi 2012-2015, (3) Mengetahui neraca air di DAS Keduang yang berfungsi untuk perbandingan antara ketersediaan air dengan kebutuhan air di DAS Keduang. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif kuantitatif yang memusatkan perhatian pada masalah yang bersifat aktual dan diterapkan dengan menggunakan rumus statistik untuk membantu dalam menganalisis data dan fakta yang diperoleh. Tahapan penelitian yang dilaksanakan dengan pengumpulan data curah hujan dan data klimatologi pada tahun 2000-2011, peta topografi. Hasil hujan wilayah menggunakan metode polygon thiessen dan untuk hujan simulasi menggunakan metode jaringan syaraf tiruan (JST) backpropagation dengan bantuan software Matlab. Hasil hujan simulasi digunakan untuk menghitung debit yang tersedia di sawah tadah hujan dan debit andalan yang ada di waduk dengan metode Mock serta untuk menghitung kebutuhan air irigasi. Nilai debit ketersediaan air di petak sawah tadah hujan (Q80) dihitung dengan metode basic month setelah sebelumnya diketahui besarnya debit yang tersedia. Selanjutnya dibuat neraca air dari hasil debit yang tersedia dengan kebutuhan air irigasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa awal bulan basah terjadi pada bulan Desember dan debit ketersediaan air di sawah tadah hujan (Q80) paling tinggi adalah pada bulan Desember 2 minggu pertama yaitu sebesar 3,57 m3/detik. Berdasarkan rencana pola tanam padi-padi-palawija (kacang tanah) dan grafik neraca air DAS Keduang mengalami surplus pada bulan September I dan November II, sedangkan pada bulan lainnya terjadi defisit air. Untuk mengurangi defisit air yang terjadi di DAS Keduang maka rencana pola tanam dirubah menjadi padi-palawija (jagung)-palawija (jagung). Pada grafik neraca air dengan rencana pola tanam padi-palawija (jagung)-palawija (jagung) menunjukkan tidak adanya perubahan yang signifikan pada neraca air di DAS Keduang. Surplus air terjadi pada bulan Agustus II, September I, Oktober II sampai dengan Februari II, sedangkan defisit air terjadi pada bulan Maret I sampai dengan Agustus II, serta bulan September II dan Oktober I. Kata Kunci : DAS Keduang, Neraca Air.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: T Technology > TH Building construction
    Divisions: Fakultas Teknik > Teknik Sipil
    Depositing User: Vera Suryaningsih
    Date Deposited: 09 May 2014 20:11
    Last Modified: 09 May 2014 20:11
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/15534

    Actions (login required)

    View Item