(B. Ekonomi) IbM Peningkatan Kapasitas Produksi, Desain dan Manajemen Melalui Penerapan Eco Eficiency pada Klaster Batik di Kabupaten Sukoharjo

Suherlan, Yayan and ADI, R. KUNTO (2012) (B. Ekonomi) IbM Peningkatan Kapasitas Produksi, Desain dan Manajemen Melalui Penerapan Eco Eficiency pada Klaster Batik di Kabupaten Sukoharjo. .

[img] Microsoft Word (Ipteks bagi Masyarakat, Produksi, Batik, Pewarnaan alam, Desain, Manajemen, Eco Eficiency, Klaster) - Published Version
Download (29Kb)

    Abstract

    Permasalahan UKM batik di Sukoharjo umumnya masih lemah pada pengelolaan limbah industri batik, manajemen pengelolaan usaha, serta variasi desain/motif batik. Kasus di UKM Adi Busana dan Kedung Batik Sukoharjo menjadi fokus utama kegiatan pengabdian kepada masyarakat guna peninngkatan Kapasitas Produksi, Desain dan Manajemen Melalui Penerapan Eco Eficiency. Masalah-masalah yang dihadapi oleh kedua UKM sasaran, antara lain (1). Peralatan masih tradisional dan sudah berumur tua; (2). Pengelolaan limbah produksi buruk, instalasi pembuangan limbah produksi dan peralatan pengolahan limbah produksi kurang memadai; (3). Akses pasar dan pemasaran produk batik terbatas; (4). Variasi desain motif dan pewarnaan alam belum optimal; (5). Manajemen usaha masih lemah. Solusi yang dilaksanakan adalah : (1) Introduksi teknologi pengolahan limbah produksi batik yang dirancang sesuai kebutuhan dan masalah mitra, meliputi saluran pembuangan limbah padat (lilin) dan limbah cair. (2) Introduksi teknologi produksi batik meliputi peralatan pembatikan berupa kompor, wajan dan canting listrik, kenceng, alat cap batik, dan dudukan wajan dari besi, (3) Peningkatan kemampuan SDM melalui pelatihan desain motif dan pewarnaan alam, dan (4) Peningkatan akses pemasaran, melalui fasiltasi pembuatan leaflet produk, dan fasilitasi pameran serta pelatihan manajemen pengelolaan produksi dan pengolahan limbah produksi. Kegiatan yang telah dilaksanakan : pelatihan manajemen usaha, desain motif batik dan pewarnaan alam, pengelolaan produksi secara efisien dan pengolahan limbah produksi batik, dengan hasil : (1). Meningkatnya pemahaman peserta pelatihan tentang motivasi organisasi, manajemen keuangan dan pembukuan sederhana, peningkatan 40%, (2). Meningkatnya pemahaman tentang Manajemen Pemasaran (Promosi Produk), sebesar 40%, (3). Meningkatnya kemampuan UKM pada desain motif Batik dan Pewarnaan Alam, sebesar 40% (4). Meningkatnya kemampuan peserta pelatihan tentang pengelolaan produksi secara efisien (Eko-Efisiensi), sebesar 50%, dan (5). Mencetak SDM yang mampu mengelola limbah produksi batik. Hasil kegiatan lain adalah (1) telah dibangun teknologi pembuangan dan pengolahan limbah produksi batik di kedua lokasi yaitu di UKM Batik Adi Busana, Desa Bekonang, Kecamatan Mojolaban, dan UKM Batik Kedung Batik, di Desa Kedunggudel, Kecamatan Tawangsari, Kabupaten Sukoharjo, (2). Telah diintroduksikan peralatan produksi batik, berupa kompor, wajan, dan canting listrik, kenceng, panci stainless steel, alat cap dan dudukan tempat wajan dan kompor dari besi. (3). Fasilitasi akses pemasaran bagi UKM Batik berupa leaflet klaster batik sebanyak 500 eksemplar. Pameran dilaksanakan di Carefour Sukoharjo pada bulan Oktober 2012.

    Item Type: Article
    Subjects: G Geography. Anthropology. Recreation > GF Human ecology. Anthropogeography
    H Social Sciences > HC Economic History and Conditions
    H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor
    Divisions: Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat - LPPM
    Depositing User: Miranda Nur Q. A.
    Date Deposited: 01 May 2014 16:42
    Last Modified: 01 May 2014 16:42
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/14183

    Actions (login required)

    View Item