Pengaruh Jangka Panjang Suplementasi Iodium dalam Minyak dan Iodium dalam Air terhadap Status Gizi dan Prevalensi Gondok Anak Sekolah Dasar di Kecamatan Ngargoyoso

Suprapto, Bambang and Dewi, Yuliana Retno (2012) Pengaruh Jangka Panjang Suplementasi Iodium dalam Minyak dan Iodium dalam Air terhadap Status Gizi dan Prevalensi Gondok Anak Sekolah Dasar di Kecamatan Ngargoyoso. .

[img] Microsoft Word - Published Version
Download (28Kb)

    Abstract

    Kata kunci: iodium dalam minyak, idoium dalam air, prevalensi gondok, status gizi Kecamatan Ngargoyoso termasuk daerah endemik berat kekurangan iodium. Air minum dari mata air yang dipakai penduduk tidak mengandung iodium, tetapi telah disalurkan melalui pipa ke rumah-rumah penduduk. Tujuan jangka panjang penelitian ini untuk melihat kemungkinan air minum penduduk dari mata air dipakai sebagai wahana untuk suplementasi iodium di kecamatan Ngargoyoso, kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah. Sementara tujuan jangka pendeknya membandingkan efektivitas suplementasi iodium dalam air minum dengan iodium dalam minyak dalam menurunkan prevalensi gondok dan perbaikan status gizi anak sekolah dasar di kecamatan Ngargoyoso, Karanganyar. Delapan ratus anak sekolah dasar di Kecamatan Ngargoyoso, Karanganyar, yang pada survei tahun 2011 menunjukkan Total Goiter Rate (TGR) sebesar 51,9% dibagi menjadi dua kelompok secara cluster random sampling. Kelompok I (N=407) diberi kapsul iodium 100 mg (Yodiol™, Kimia Farma) sekali minum dan Kelompok II (N=393) diberi air minum + KIO3 200 μg setiap hari. Kadar iodum dalam urin diukur sebelum dan setelah perlakuan. Palpasi kelenjar gondok dan pengukuran status gizi dilakukan setiap tiga bulan. Hasil penelitian menunjukkan penurunan TGR dari 51,9% menjadi 46,19% setelah tiga bulan dan 38,5% setelah enam bulan pada Kelompok I (kapsul iodium) dan 42,49 % setelah tiga bulan dan 34,35% setelah enam bulan pada Kelompok II (KIO3). Status gizi dinyatakan dalam z-score BB/U, TB/U dan BB/TB tidak mengalami perbaikan. Kadar iodium dalam urin menunjukkan peningkatan significant pada kelompok kapsul, tetapi hanya sedikit meningkat pada kelompok KIO3 meskipun keduanya termasuk cukup iodium. Dapat disimpulkan dari penelitian ini suplementasi iodium dalam air cenderung menurunkan prevalensi gondok lebih besar dibandingkan dengan kapsul iodesium, meskipun uji statistik menunjukkan penurunan prevalensi pada kedua kelompok tidak berbeda (p>0,05).

    Item Type: Article
    Subjects: R Medicine > RA Public aspects of medicine > RA0421 Public health. Hygiene. Preventive Medicine
    Divisions: Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat - LPPM
    Depositing User: Miftahful Purnanda
    Date Deposited: 26 Apr 2014 18:34
    Last Modified: 26 Apr 2014 18:34
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/13577

    Actions (login required)

    View Item