(B. Teknologi) Perilaku Kegagalan Sambungan Las Titik (Resistance Spot Weld) Logam Tak Sejenis antara Baja Karbon dan Baja Tahan Karat

Triyono, (2012) (B. Teknologi) Perilaku Kegagalan Sambungan Las Titik (Resistance Spot Weld) Logam Tak Sejenis antara Baja Karbon dan Baja Tahan Karat. .

[img] Microsoft Word (sambungan logam tak sejenis, baja karbon, baja tahan karat, interfacial fracture, pullout fracture, korosi, resistance spot weld) - Published Version
Download (31Kb)

    Abstract

    Sambungan las logam tak sejenis antara baja karbon dengan baja tahan karat sering menjadi pilihan untuk penghematan biaya material suatu struktur yang mensyaratkan ketahanan korosi. Struktur ini terdiri dari baja karbon sebagai frame dan baja tahan karat sebagai sheeting dan disambung dengan las titik (spot weld). Karena frame dan sheeting mempunyai perbedaan ketebalan dan perbedaan sifat fisik-mekanik yang signifikan, dan dalam pemilihan arus listrik pengelasan hanya berdasarkan ketebalan total material yang disambung, maka sering terjadi permasalahan dalam proses pengelasan. Arus yang dipilih mungkin terlalu besar untuk material yang tipis atau mungkin terlalu kecil untuk material yang tebal. Kondisi ini menyebabkan sambungan las titik mempunyai kekuatan terlalu rendah sehingga terjadi kegagalan antarmuka (interfacial fracture/IF) atau terlalu kuat melebihi kekuatan plat yang disambung sehingga terjadi kegagalan pada plat yang disambung (pullout fracture/PF). Karena korosi mempengaruhi kekuatan material, maka perilaku kegagalan ini akan berbeda jika sambungan dalam kondisi terkorosi. Penelitian ini bertujuan untuk meneliti perilaku kegagalan IF (interfacial fracture) dan PF (pullout fracture) dalam pengelasan titik (resistance spot weld) logam tak sejenis dan beda tebal pada kondisi normal dan kondisi terkorosi yang dapat digunakan untuk menentukan arus listrik pengelasan yang optimum sebagai fungsi dari dimensionless number perbandingan tebal plat yang disambung. Titik optimum merupakan titik perubahan dari IF (interfacial fracture) menjadi PF (pullout fracture) yang mengindikasikan kekuatan sambungan las titik sama dengan kekuatan plat yang disambung. Material penelitian adalah material gerbong kereta api yaitu baja karbon SS400 dan baja tahan karat SUS304 yang disambung dengan las titik (Resistance Spot Weld). Kondisi pengelasan adalah gaya tekan konstan 6 kN, weld time 20 siklus, hold time 40 siklus dan arus pengelasan bervariasi. Tebal sambungan total adalah 10 mm dengan variasi tebal plat yang disambung sedemikian hingga membentuk dimensionless number (perbandingan tebal SS400 dan SUS304) bervariasi 0,13 (sambungan SS400 1 mm dengan SUS304 8 mm) sampai dengan 8,0 (sambungan SS400 8 mm dengan SUS304 1 mm). Spesimen uji geser mengacu pada standar French Standard A87-001. Hasil penelitian menunjukkan bahwa untuk semua level rasio ketebalan, kekuatan sambungan dan diameter nugget meningkat dengan meningkatnya arus listrik pengelasan. Pada nilai arus listrik tertentu, kekuatan sambungan menjadi maksimum pada nilai rasio ketebalan tertentu pula. Arus listrik kritis dan diameter nugget kritis menunjukkan ketergantungan terhadap nilai rasio tebal plat baja karbon dengan tebal plat baja tahan karat (rasio tebal CS/tebal SS), dengan grafik berbentuk parabolik dimana arus listrik kritis dan diameter nugget kritis kecil pada rasio tebal CS/tebal SS rendah, kemudian meningkat dengan meningkatnya rasio ketebalan sampai titik maksimum dan jika rasio ketebalan bertambah maka arus listrik kritis dan diameter nugget kritis menjadi turun. Sambungan dengan perbedaan tebal plat yang disambung cukup besar akan mempunyai diameter kritis yang lebih besar daripada diameter kritis rekomendasi ANSI/AWS/SAE baik pada kondisi normal maupun pada kondisi terkorosi. Sambungan dengan perbedaan tebal plat yang disambung cukup besar akan mempunyai diameter kritis pada kondisi terkorosi yang lebih besar daripada diameter kritis pada kondisi normal sedangkan pada rasio tebal mendekati 1, kedua kondisi mempunyai diameter kritis yang relatif sama.

    Item Type: Article
    Subjects: T Technology > T Technology (General)
    Divisions: Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat - LPPM
    Depositing User: Miranda Nur Q. A.
    Date Deposited: 26 Apr 2014 14:55
    Last Modified: 03 May 2014 23:02
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/13353

    Actions (login required)

    View Item