Rancang Model Atap Dan Bukaan Rumah Susun Dengan Konsep Ekologi Untuk Mencapai Kenyamanan, Kesehatan Dan Produktivitas Hunian Masyarakat Berpenghasilan Rendah

Yuliani, Sri and Sunoko, Kahar and Soedwiwahjono, (2011) Rancang Model Atap Dan Bukaan Rumah Susun Dengan Konsep Ekologi Untuk Mencapai Kenyamanan, Kesehatan Dan Produktivitas Hunian Masyarakat Berpenghasilan Rendah. .

[img] Microsoft Word (model atap dan bukaan, rumah susun, kenyamanan, kesehatan, produktivitas, konsep Ekologi Arsitekur) - Published Version
Download (27Kb)

    Abstract

    Rumah susun yang dibangun secara vertikal sementara ini cukup ideal untuk memenuhi kebutuhan masyarakat berpenghasilan rendah akan tempat tinggal, namun untuk memotivasi produktivitas hunian harus memperhatikan aspek kesehatan dan kenyamanan. Desain model atap menjadi begitu diperhatikan karena bagian ini adalah selubung bangunan paling atas yang berperan terhadap 60% faktor keamanan, kenyamanan dan kesehatan hunian. Posisi bagian atas bangunan ini melindungi bangunan yang diatapi, di sisi lain, terutama di daerah Tropis, bagian ini cukup strategis kalau dimanfaatkan untuk kegiatan yang berhubungan langsung dengan matahari sebagai contoh berkebun, berjemur atau kegiatan lain yang produktif. Demikian juga fungsi bukaan yang dapat memberikan kesegaran dan kelancaran sirkulasi udara dalam ruangan, sehingga membuat udara dalam ruang segar dan sehat yang pada akhirnya akan tercapailah kenyamanan hunian. Tujuan dari penelitian ini adalah memperoleh solusi yang tepat pada bagian model atap dan bukaan rumah susun sehingga permasalahan permukiman untuk masyarakat berpenghasilan rendah dapat dipecahkan melalui konsep Ekologi Arsitektur. Metode penelitian melalui tiga tahapan, melakukan studi komparasi kasus bangunan rumah susun di Surakarta untuk mewakili model rumah susun kondisi eksisting yang akan dibandingkan model rancangan dengan variabel material atap dan sistem bukaan melalui simulasi Software Ecotect 5.5 2010, melakukan uji model secara detail atap dan bukaan yang nyaman, sehat dan produktif melalui software CFD program secara lebih detail serta tahap terakhir menyimpulkan model dasar dan prinsip teknis komponen atap dan bukaan. Hasil yang diharapkan dari tahun kedua ini adalah menemukan rancangan dasar model atap dan bukaan yang dapat dikembangkan melalui beberapa pengujian secara simulasi yang sesuai dengan karakter iklim, lingkungan dan penghuni bagi masyarakat berpenghasilan rendah. Penelitian di Indonesia tentang kasus ini tentu sangatlah bermanfaat, terutama di lingkungan perkotaan padat dengan penduduk berpenghasilan rendah yang membutuhkan papan hunian, untuk itu sebagai kasus, penelitian dilakukan di Surakarta yang mengoptimalisasikan peran atap dan bukaan dalam bangunan rusun yang mempunyai nilai produktif dan berpotensi meningkatkan kualitas hidup penghuninya, terutama masyarakat berpenghasilan rendah.

    Item Type: Article
    Subjects: G Geography. Anthropology. Recreation > GF Human ecology. Anthropogeography
    Divisions: Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat - LPPM
    Depositing User: Miranda Nur Q. A.
    Date Deposited: 15 Apr 2014 03:14
    Last Modified: 15 Apr 2014 03:14
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/11072

    Actions (login required)

    View Item