Respon Masyarakat Tergadap Pengembangan BUMP

Mardikanto, Totok and , Widiyanto and Utami, Bakti Wahyu and Wibowo, Agung (2014) Respon Masyarakat Tergadap Pengembangan BUMP. Dikti.

[img]
Preview
PDF - Published Version
Download (18Kb) | Preview

    Abstract

    Badan Usaha Milik Petani (BUMP) merupakan sebuah inovasi kelembagaan yang dikembangkan oleh FACILITATOR di Kabupaten Sukoharjo. Sebagai inovasi kelembagaan, BUMP merupakan Badan Usaha berbentuk Perseroan, tetapi dalam operasionalisasinya merupakan hybriddari Lembaga Bisnis dan Lembaga Pemberdayaan Masyarakat. Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji respon masyarakat tergadap pengembangan BUMP (Badan Usaha Milik Petani) di Kabupaten Sukoharjo, kaitannya dengan: 1. Seberapa banyak GAPOKTAN yang bekerjasama dengan BUMP, untuk melakukan kegiatan-kegiatan on-farm(budidaya tanaman-padi) dan off-farm (pengadaan sarana produksi dan pembelian gabah/beras ang dihasilkan) 2. Seberapa banyak pengelola Rice Milling Unit(RMU) yang bekerjasama dengan BUMP untuk membeli dan memasarkan gabah/beras yang dihasilkan oleh GAPOKTAN 3. Seberapa banyak GAPOKTAN yang memanfaatkan layanan/pendampingan yang disediakan oleh BUMP, kaitannya dengan kegiatan-kegiatan: budidayatanaman, perlindungan tanaman, perbaikan kesuburan lahan dan pengairan, serta penyelenggaraan sekolah lapang. Sedang luaran penelitian adalah: Publikasi Ilmiah di Jurnal-Terakreditasi, Rekayasa Sosial-Ekonomi/Kebijakan Publik, dan Buku-Ajar. Kaji-tindak ini merupakan riset-gabungan, yaitu penelitian kualitatif yang didukung penelitian kuantitatif yang dirancang sebagai studi kasus contoh tunggal, dengan cuplikan (sampling) dilakukan secara pilihan (purposive) menggunakan teknik bola-salju (snow ball sampling). Subyek penelitian terdiri dari: pengurus BUMP, serta Pengurus GAPOKTAN (Gabungan Kelompok-tani) dan Pengelola RMU (Ricemill Unit) yang telah menjalin kerjasama dengan BUMP. Sebagai informan, ditetapkan para penyuluhpertanian, tokoh masyarakat, dan aparat pemerintah. Pengumpulan data dilakukan melalui: wawancara, pengamatan lapang, dan diskusi terarah (focus group discussion). Untuk memperoleh Validitas data, dilakukan triangulasi data/sumber dan triangulasi metoda. Analisis data dilakukan secara kualitatif didukung dengan analisis kuantitatif menggunakan statistika deskriptif, Kegiatan penelitian diawali dengan Sosialisai Program Penelitian yang melibatkan 24 Pengurus GAPOKTAN (2 Orang/GAPOKTAN) dan 12 PPL terkait (1 PPL/Kecamatan), Pertemuan Persiapan Penyelenggaran Demplot (1 Demplot/Kecamatan) dengan Pengurus GAPOKTAN, dan Persiapan Pendampingan oleh PPL terkait. Kegiatan aksi terdiri dari: pelaksanaan Demplot, Pelatihan Estimator (Juru Taksir Produksi) dan Sekolah-lapang setiap minggu yang diselenggarakan oleh GAPOKTAN difasilitasi oleh PPL. Pengumpulan data dilakukan melalui penyelenggaraan FGD (Focus Group Discussiion) yang terbagi dari 2 kelompok, yaitu FGD dengan GAPOKTAN dan FGD dengan dilanjutkan dengan pengamatan lapang dan wawancara mendalam dengan subyek dan ingorman terpilih. Dari data hasil dapat disimpulkan bahwa: (1) BUMP yang dilaunchingpada 11 Maret 2009, dan mulai aktivitasnya dengan menjalin KSO (kerjasama operasi) dengan PT. PEN (Padi Energi Nusantara), telah melakukan kegiatan-kegiatan: a) Sosialisasi Kegiatan, di Kantor BUMP (Pondok, Grogol-Sukoharjo), maupun bekerjasaman dengan koordinator PPL Kabupaten Sukoharjo di Bulu, Polokarto, dan Tawangsari. b) Melakukan kegiatan off-farm (pemasaran beras) bekerjasama dengan pengelola RMU Di Kabupaten Sukoharjo. (2) Semua GAPOKTAN berminat untuk menjalin kerjasama/kemitraan dengan BUMP, baik dalam kegiatan on-farm (budidaya-padi), maupun off-farm (pemasaran produk). (3) Sebagian besar RMU yang pernah bermitra (sekitar 10 RMU) saat ini menghentikan kerjasamanya, baik karena tidak mampu memenuhi persyaratan yang ditertapkan BUMP, maupun yang dihentikan oleh BUMP karena dinilai nakal. Meskipun demikian terdapat 1 (satu)RMU yang sejak awal hingga sekarang masih tetap dan terus mengembangkan kemitraannya dengan BUMP, bahkan terus berkembang karena merasa memperoleh manfaat yang berupa: a) Uang-muka untuk pembelian gabah b) Jaminan pemasaran berdasarkan kontrak-mingguan c) Pengalaman belajar pengelolaan RMU Di samping itu, dari kalangan pengelola RMU yang baru mengenal keberadaan BUMP, sangat berminat untuk menjalin kerjasama, bahkan mengharapkan agar BUMP melakukan sosialisasi dengan semua pengelola RMU yang tergabung dalam PERPPADI (Perhimpunan Pengusaha Pernggilingan Padi) Kecamatan se Kabupaten Sukoharjo. (4) Dari kalangan PPL, ada permintaan perluasan sosialisasi keberadaan BUMP, baik melalui pertemuan dengan KTNA/GAPOKTAN, maupun melalui penyebaran informasi tercrtak (leaflet, dll). Lebih lanjut, terkait dengan penelitian ini, dapat diinformasikan hal-hal sebagai berikut: (1) Publikasi ke jurnal ilmiah nasional dan internasional, sedang dalam proses (2) Kebijakan Publik sedang dikonsultasikan dengan Pemerintah Kabupaten Sukoharjo (3) Untuk mengembangkan kemitraan BUMP dan GAPOKTAN, telah dijalin kerjasama dengan BUMN/Swasta produsen sarana produksi (4) Pengembangan BUMP telah diminati olehInstitusi Pemerintah (Badan SDM Pertanian) maupun akademisi (UNLAM, UNILA, dan UNSRI

    Item Type: Article
    Subjects: H Social Sciences > HG Finance
    H Social Sciences > HJ Public Finance
    Divisions: Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat - LPPM
    Depositing User: Lia Primadani
    Date Deposited: 15 Apr 2014 02:18
    Last Modified: 17 Mar 2017 12:17
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/11044

    Actions (login required)

    View Item