UJI TOKSISITAS TERHADAP Artemia salina Leach. dan TOKSISITAS AKUT KOMPONEN BIOAKTIF Pandanus conoideus var. conoideus Lam. SEBAGAI KANDIDAT ANTIKANKER

Nisfi Ramdhini, Rizki (2010) UJI TOKSISITAS TERHADAP Artemia salina Leach. dan TOKSISITAS AKUT KOMPONEN BIOAKTIF Pandanus conoideus var. conoideus Lam. SEBAGAI KANDIDAT ANTIKANKER. Masters thesis, Universitas Sebelas Maret Surakarta.

[img] PDF - Published Version
Download (1631Kb)

    Abstract

    Kanker merupakan salah satu penyakit penyebab kematian utama di dunia. Berbagai macam senyawa telah dikembangkan untuk melawan kanker, akan tetapi tak satupun jenis senyawa-senyawa tersebut menghasilkan efek yang memuaskan dan tanpa efek samping yang merugikan. Buah merah merupakan salah satu sumber senyawa baru berasal dari Papua yang memiliki aktivitas farmakologis dan telah terbukti secara empiris memiliki aktivitas sebagai antikanker karena memiliki kandungan karoten, beta karoten dan α- tokoferol yang cukup tinggi. Pada penelitian ini dilakukan uji toksisitas hasil fraksinasi buah merah (P. conoideus Lam.) menggunakan metode Brine Shrimp Lethality Test (BST) untuk mengetahui potensinya sebagai obat antikanker dan dilakukan pengujian toksisitas akut untuk mengetahui potensi ketoksikan akut, menilai berbagai gejala klinis, dan kematian hewan uji akibat pemejanan sediaan uji. Pengujian toksisitas akut komponen bioktif hasil partisi ekstrak etanolik buah merah pada hewan uji mencit. Sediaan uji diberikan secara oral dengan tingkat dosis yang berbeda yaitu 1,687, 2,687, 3,687, 4,687 dan 5,687g/kgBB. Efek toksik yang dievaluasi berdasarkan pengamatan terhadap perilaku hewan (profil farmakologi) setelah pemberian dosis tunggal bahan uji, perkembangan berat badan dan jumlah kematian hewan uji setiap hari selama 7-14 hari. Nilai LC50 fraksi II (dua) terhadap Artemia salina Leach. sebesar 138,05 μg/mL. Hasil pengujian BST yang diperoleh menunjukkan bahwa fraksi tersebut bersifat toksik dan berpotensi sebagai antikanker. Hasil uji toksisitas akut menunjukkan bahwa hingga dosis tertinggi 5,687g/kgBB tidak menyebabkan efek toksik yang bermakna serta tidak ada kematian. Kemudian dilakukan pengujian dengan meningkatkan dosis menjadi 6,687 dan 7,687 g/kg BB secara akut. Hasil pengujian menunjukkan tidak adanya gejala toksik dan tidak adanya kematian. Dengan demikian LD50 semu dari partisi buah merah pada mencit lebih besar dari 7,687 g/kgBB. Kata Kunci: Pandanus conoideus Lam., Kanker, LC50, Toksisitas akut, LD50

    Item Type: Thesis (Masters)
    Subjects: Q Science > QH Natural history > QH301 Biology
    Divisions: Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam > Biologi
    Depositing User: muhammad majaduddin
    Date Deposited: 24 Aug 2013 04:41
    Last Modified: 24 Aug 2013 04:41
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/10595

    Actions (login required)

    View Item