PERAN PAKU BUWONO X DALAM PERGERAKAN NASIONAL

SUTOPO, INDRI RETNO (2010) PERAN PAKU BUWONO X DALAM PERGERAKAN NASIONAL. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (970Kb)

    Abstract

    Indri Retno Sutopo. PERAN PAKU BUWONO X DALAN PERGERAKAN NASIONAL. Skripsi, Surakarta : Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta, Juli 2010. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui: (1) Usaha-usaha yang dilakukan Paku Buwono X untuk membangun kehidupan politik di Surakarta; (2) Peran Paku Buwono X dalam Pergerakan Kebangsaan di Surakarta tahun 1909- 1939; (3) Reaksi Belanda terhadap peran Paku Buwono X dalam Pergerakan Kebangsaan di Surakarta. Penelitian ini menggunakan metode sejarah (historis). yaitu prosedur dari cara kerja para sejarawan untuk menghasilkan kisah masa lampau berdasarkan jejak-jejak yang ditinggalkan oleh masa lampau tersebut. Langkah- langkah dalam metode sejarah adalah heuristik, kritik, interpretasi, dan historiografi. Teknik pengumpulan data dilakukan melalui studi pustaka. Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini adalah sumber tertulis. Sesuai dengan jenis penelitiannya, maka teknik analisis data yang dipakai dalam penelitian ini adalah teknik analisis historis. Teknik analisis historis yaitu teknik analisis yang mengutamakan ketajaman dalam interpretasi sejarah. Langkah-langkah analisis data dilakukan dengan cara: (1) menyediakan sumber sejarah yang mendukung penelitian proses perbandingan sumber; (2) mengklasifikasikan data yang sudah terkumpul dengan pendekatan kerangka berpikir atau kerangka referensi yang mencakup berbagai konsep atau teori politik, ekonomi dan sosial sehingga didapatkan suatu fakta sejarah yang dapat dipercaya kebenarannya; (3) mempertinggi kredibilitas penulis. Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan: (1) Kondisi politik yang dibangun oleh Paku Buwono X Surakarta dipengaruhi oleh kondisi politik sebelum abad ke-20 yang sarat dengan peristiwa yang berhubungan dengan pemerintah kolonial Belanda. Usahanya membangun landasan politik di Surakarta dilakukan Sunan dengan cara mendirikan madrasah Mamba’ul Ulum pada tahun 1905 dan Sekolah-sekolah bagi rakyat dan bagi para sentana yaitu sekolah Kasatrian, Sekolah Pamardi Siwi, Pamardi Putri, sekolah pertanian dan perkebunan, serta melakukan suatu perjalanan incognito yang dinamakan dengan politik Ngideri Buwono.; (2) Timbulnya dinamika politik lokal di Surakarta tidak bisa dilepaskan dari peranan Sunan Paku Buwono X. Paku Buwono X merangkul kaum nasionalis, karena merasa jengkel atas campur tangan Belanda dalam pemerintahannya di Surakarta. Kaum nasionalis dalam gerakannya melawan kekuasaan Belanda, melaui gerakan kebangsaan, seperti yang dilakukan Boedi Oetomo atau melalui gerakan perbaikan ekonomi dan sosial seperti yang dilakukan oleh Sarekat Islam; (3) Reaksi Pemerintah Belanda terhadap peran Paku Buwono X yaitu membatasi gerakan politik Paku Buwono X dengan tidak leluasa berhubungan dengan bangsa atau negara lain kecuali pada pemerintah Belanda. RM. Woerjaningrat kemenakan dan bahkan menantu Paku Buwono X yang duduk dalam pimpinan Sarekat Islam dan pangeran Hangabehi, salah seorang putra Paku Buwono X diangkat menjadi pelindung Sarekat Islam diminta untuk meletakkan jabatannya. Banyak kritik dari pejabat Belanda tentang perjalanan Ngideri Buwono yang dilakukan oleh Paku Buwono X. Belanda memikirkan masalah uang yang dikeluarkan maupun mengenai efek politik dari invasi ini.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: C Auxiliary Sciences of History > C Auxiliary sciences of history (General)
    C Auxiliary Sciences of History > CT Biography
    Divisions: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan > Pendidikan Sejarah
    Depositing User: Users 865 not found.
    Date Deposited: 20 Aug 2013 22:21
    Last Modified: 20 Aug 2013 22:21
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/10148

    Actions (login required)

    View Item