PENGARUH KETERAMPILAN MENGAJAR GURU DAN KEDISIPLINAN BELAJAR SISWA TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATA DIKLAT KETERAMPILAN KOMPUTER DAN PENGELOLAAN INFORMASI (KKPI) SISWA KELAS XI ADMINISTRASI PERKANTORAN SMK KANISIUS SURAKARTA TAHUN AJARAN 2009/2010

WIBAWA, RAMADHAN PRASETYA (2010) PENGARUH KETERAMPILAN MENGAJAR GURU DAN KEDISIPLINAN BELAJAR SISWA TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATA DIKLAT KETERAMPILAN KOMPUTER DAN PENGELOLAAN INFORMASI (KKPI) SISWA KELAS XI ADMINISTRASI PERKANTORAN SMK KANISIUS SURAKARTA TAHUN AJARAN 2009/2010. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (1051Kb)

    Abstract

    Suatu bangsa memerlukan sumber daya manusia yang berkualitas untuk melanjutkan pembangunan di segala bidang. Bidang pendidikan merupakan salah satu sarana untuk memajukan dan meningkatkan kualitas sumber daya manusia, sehingga pendidikan merupakan faktor penting yang harus diperhatikan dalam rangka mewujudkan pembangunan suatu bangsa. Oleh karena itu, pemerintah berupaya memberikan perhatian yang serius terhadap pendidikan, sejak dari Taman Kanak-kanak sampai jenjang Perguruan Tinggi, baik sekolah negeri maupun swasta secara formal. Semua itu merupakan upaya pemerintah untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia, sehingga mampu mengikuti pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta dapat sejajar dengan bangsa-bangsa lain dunia. Menurut Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang sistem Pendidikan Nasional fungsi dan tujuan pendidikan nasional adalah: Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradapan bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi warga Negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Tujuan pendidikan nasional dapat terwujud dengan adanya sumber daya manusia yang berkualitas, sedangkan sumber daya yang berkualitas dapat dicapai melalui pendidikan. Pendidikan merupakan usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran para peserta didik secara aktif dapat mengembangkan potensi dirinya agar memiliki kemampuan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia serta keterampilan yang diperlukan bagi dirinya sendiri, masyarakat, bangsa dan negara. Pendidikan merupakan landasan yang sangat penting bagi setiap manusia untuk berkembang. Perkembangan zaman yang ditandai dengan perkembangan peradaban manusia menuntut manusia untuk selalu maju. Hanya dengan pendidikan, manusia dapat menghadapi dan menjawab tantangan-tantangan yang ada dalam perkembangan tersebut. Menurut Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas Pendidikan di Indonesia ada 3 jalur yaitu: 1. Pendidikan formal yaitu pendidikan yang diselenggarakan di sekolah- sekolah pada umumnya. Jalur pendidikan ini mempunyai jenjang pendidikan yang jelas, mulai dari pendidikan dasar, pendidikan menengah, sampai pendidikan tinggi. 2. Pendidikan non formal yaitu pendidikan yang diselenggarakan bagi warga masyarakat yang memerlukan layanan pendidikan yang berfungsi sebagai pengganti, penambah, dan pelengkap pendidikan formal dalam rangka mendukung pendidikan sepanjang hayat. Pendidikan nonformal berfungsi mengembangkan potensi peserta didik dengan penekanan pada penguasaan pengetahuan dan keterampilan fungsional serta pengembangan sikap dan kepribadian profesional. Pendidikan nonformal meliputi pendidikan kecakapan hidup, pendidikan anak usia dini, pendidikan kepemudaan, pendidikan pemberdayaan perempuan, pendidikan keaksaraan, pendidikan keterampilan dan pelatihan kerja, pendidikan kesetaraan, serta pendidikan lain yang ditujukan untuk mengembangkan kemampuan peserta didik. 3. Pendidikan informal yaitu pendidikan yang dilakukan oleh keluarga dan lingkungan berbentuk kegiatan belajar secara mandiri. Terciptanya siswa lulusan sekolah yang berkualitas menunjukkan adanya perkembangan di bidang pendidikan. Terkait dengan masalah tersebut, siswa dan guru selalu menginginkan prestasi belajar yang baik. Oleh karena itu guru dan siswa harus mengetahui bagaimana prestasi belajar yang baik itu diperoleh, bagaimana prosesnya dan faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi tercapainya prestasi belajar yang optimal. Proses belajar siswa merupakan rangkaian kegiatan yang menyangkut banyak faktor dan situasi sekitarnya. Keberhasilan siswa dalam meraih prestasi belajar tidak terlepas dari faktor-faktor yang mempengaruhinya. Faktor-faktor tersebut dapat digolongkan menjadi dua yaitu faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal adalah faktor yang berasal dari dalam diri seseorang itu sendiri seperti bakat, minat, kecerdasan, cara belajar, kematangan, dan sebagainya. Faktor eksternal adalah faktor yang berasal dari luar individu seperti faktor lingkungan belajar. Seperti pendapat Suparno (2001) menyebutkan bahwa ada dua faktor yang berperan dalam pencapaian prestasi, yang terdiri atas faktor internal dan faktor eksternal. 1. Faktor internal antara lain: a. Kesulitan memahami pelajaran, terjadi karena pelajaran yang disampaikan tidak cukup ditunjang oleh pengetahuan sebelumnya. b. Kehilangan semangat belajar karena nilai yang diperolehnya rendah. Ini membuktikan bahwa umpan balik yang diberikan pada akhir masa pelajaran tidak memberikan kesempatan memberikan nilai. c. Kesulitan untuk mendisiplinkan diri dalam belajar. Hal ini berhubungan dengan kemampuan seseorang untuk mengatur diri, waktu, memacu semangat belajar dan memahami cara yang cocok untuk diri sendiri. d. Ketidakmampuan untuk berkonsentrasi. Hal ini bisa saja disebabkan kondisi jasmani dan banyaknya pikiran yang mengganggunya. e. Ketekunan dalam mendalami pelajaran. f. Konsep diri yang negatif. g. Gangguan emosi. 2. Faktor eksternal antara lain: a. Kemampuan atau keadaan sosial ekonomi. b. Keterampilan mengajar guru. c. Tugas-tugas non akademik yang dapat menyita waktu belajar. d. Kurang memperoleh dukungan oleh orang sekitar. e. Lingkungan fisik yang mempengaruhi kualitas belajar siswa. f. Kesulitan belajar yang berasal dari lembaga pendidikan sendiri. Faktor yang mempengaruhi prestasi belajar siswa yang berasal dari luar diri siswa adalah lingkungan sekolah. Salah satu unsur dalam lingkungan sekolah yang mempengaruhi prestasi belajar siswa adalah guru. Guru merupakan seorang fasilitator bagi siswa dalam belajar. Keterampilan guru dalam menyampaikan pelajaran dapat mempengaruhi tingkat pemahaman siswa terhadap pelajaran tersebut, dan pada akhirnya akan mempengaruhi prestasi belajar siswa. Keterampilan mengajar guru adalah kecakapan atau kemampuan guru dalam menyajikan materi pelajaran. Dengan demikian seorang guru harus mempunyai persiapan mengajar antara lain, guru harus menguasai bahan pengajaran mampu memilih metode yang tepat dan penguasaan kelas yang baik. Terlebih pada mata diklat Keterampilan Komputer dan Pengelolaan Informasi (KKPI) yang menuntut seorang guru untuk memiliki keterampilan yang lebih, karena mata diklat Keterampilan Komputer dan Pengelolaan Informasi (KKPI) apabila disampaikan dengan metode ceramah dengan memberikan petunjuk pengerjaan tiap tahapnya, dan siswa melaksanakan atau mencontoh yang diberikan guru, hasilnya kurang bisa dipahami oleh para siswa, sehingga proses pembelajaran hanya bersifat monoton dan kemampuan siswa kurang berkembang optimal. Oleh karena itu, guru harus senantiasa meningkatkan wawasan ilmu pengetahuan dan meningkatkan keterampilan mengajarnya. Menurut Hasibuan dan Moedjiono (2010:58) keterampilan mengajar guru meliputi: 1. Keterampilan memberi penguatan. 2. Keterampilan bertanya. 3. Keterampilan menggunakan variasi. 4. Keterampilan menjelaskan. 5. Keterampilan membuka dan menutup pelajaran. 6. Keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan. 7. Keterampilan mengelola kelas. 8. Keterampilan membimbing diskusi kelompok kecil . Di samping keterampilan mengajar guru, faktor yang turut menentukan prestasi belajar di sekolah adalah faktor yang berasal dari dalam diri siswa. Faktor yang dapat mempengaruhi prestasi belajar dari dalam diri siswa adalah kedisiplinan. Kedisiplinan yang dimaksudkan adalah disiplin belajar siswa. Kedisiplinan belajar siswa adalah kondisi yang tercipta dan terbentuk melalui proses dari serangkaian sikap dan perilaku yang menunjukan nilai-nilai ketaatan, kesetiaan, keteraturan dan kepatuhan siswa dalam melakukan suatu kegiatan yang dilakukan di sekolah maupun di rumah. Disiplin dalam kehidupan sehari hari sangat diperlukan karena dengan disiplin akan menciptakan lingkungan dan kondisi yang kondusif. Dengan adanya sikap disiplin dalam melaksanakan suatu kegiatan antara lain belajar, maka secara langsung siswa akan terlatih untuk membiasakan dirinya untuk belajar baik di sekolah maupun di rumah. Berdasarkan studi awal di SMK Kanisius Surakarta, guru dalam mengajar mata diklat Keterampilan Komputer dan Pengelolaan Informasi (KKPI) masih menggunakan media yang konvensional, yaitu guru memberikan petunjuk tentang pengerjaan setiap tahapannya, kemudian siswa melaksanakan atau meniru contoh yang diberikan guru tersebut. Selain itu guru juga kurang memperhatikan keaktifan siswa untuk menemukan langkah-langkah pengerjaan yang lain, sehingga proses belajar mengajar hanya bersifat monoton dan kemampuan siswa kurang berkembang optimal. Oleh karena itu, guru di SMK Kanisius Surakarta diharapkan dapat memiliki keterampilan mengajar yang baik dalam proses pembelajaran agar dapat meningkatkan prestasi belajar siswa. Dengan adanya keterampilan mengajar guru yang baik, siswa akan terdorong atau termotivasi untuk belajar. Adanya keterampilan mengajar guru yang tepat dan didukung oleh kedisiplinan belajar yang timbul dari dalam diri siswa, diharapkan dapat mendorong siswa untuk belajar dengan baik dan tepat waktu sehingga dapat memacu untuk meningkatkan prestasi belajar secara optimal khususnya pada mata diklat Keterampilan Komputer dan Pengelolaan Informasi (KKPI). Berdasarkan hasil penelitian Anitaningtyas, Santi (2008) tentang “Pengaruh Persepsi siswa tentang keterampilan mengajar guru dan motivasi belajar terhadap prestasi belajar kelas 2 SMA Negeri 1 Semarang”. Dapat dikatakan bahwa persepsi siswa tentang keterampilan mengajar guru berpengaruh positif yang signifikan terhadap prestasi belajar kelas 2 SMA Negeri 1 Semarang, dan motivasi belajar berpengaruh positif yang signifikan terhadap prestasi belajar kelas 2 SMA Negeri 1 Semarang. Menurut penelitian lain menurut Dian Purwirasari (2008) tentang “Pengaruh keterampilan mengajar guru dan disiplin guru terhadap prestasi belajar komputer siswa kelas XI Ilmu Pengetahuan Sosial di SMA Negeri 2 Temanggung”. Bahwa keterampilan mengajar guru berpengaruh positif yang signifikan terhadap prestasi belajar komputer siswa kelas XI Ilmu Pengetahuan Sosial di SMA Negeri 2 Temanggung, dan disiplin guru berpengaruh positif yang signifikan terhadap prestasi belajar komputer siswa kelas XI Ilmu Pengetahuan Sosial di SMA Negeri 2 Temanggung. Berdasarkan uraian di atas, penulis tertarik mengadakan penelitian dengan judul “PENGARUH KETERAMPILAN MENGAJAR GURU DAN KEDISIPLINAN BELAJAR SISWA TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATA DIKLAT KETERAMPILAN KOMPUTER DAN PENGELOLAAN INFORMASI (KKPI) KELAS XI ADMINISTRASI PERKANTORAN SMK KANISIUS SURAKARTA TAHUN AJARAN 2009/2010.”

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: L Education > L Education (General)
    Divisions: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
    Depositing User: Budianto Erwin
    Date Deposited: 15 Jul 2013 15:15
    Last Modified: 15 Jul 2013 15:15
    URI: http://eprints.uns.ac.id/id/eprint/5107

    Actions (login required)

    View Item