PERBEDAAN PENGARUH PENDEKATAN PEMBELAJARAN DAN PERSEPSI KINESTETIK TERHADAP HASIL TEMBAKAN LAY UP BOLABASKET ( Studi Eksperimen Praktik Padat dan Terdistribusi Pada Mahasiswa Putra Jurusan Pendidikan Olahraga dan Kesehatan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Tunas Pembangunan Surakarta )

Herywansyah, (2010) PERBEDAAN PENGARUH PENDEKATAN PEMBELAJARAN DAN PERSEPSI KINESTETIK TERHADAP HASIL TEMBAKAN LAY UP BOLABASKET ( Studi Eksperimen Praktik Padat dan Terdistribusi Pada Mahasiswa Putra Jurusan Pendidikan Olahraga dan Kesehatan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Tunas Pembangunan Surakarta ). Masters thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (2368Kb)

    Abstract

    Memasukkan bola ke dalam keranjang merupakan salah satu tolok ukur keberhasilan dalam memainkan bolabasket yang amat penting, karena menjadi penentu menang kalahnya pertandingan yang dialami oleh suatu tim. Ada beberapa cara memasukkan bolabasket ke dalam keranjang yang diantaranya adalah tembakan lay up, lemparan bebas, menembak di tempat, jump shot yang perlu dipelajari dan dikuasai bila ingin menjadi penembak bolabasket yang handal. Bolabasket adalah suatu permainan yang dimainkan secara tim yang setiap tim terdiri dari 5 orang sehingga diperlukan suatu kerjasama tim dan keterampilan dari masing-masing individu yang mana di dalamnya terkandung beberapa unsur kondisi fisik yang harus diperlukan dalam permainan bolabasket seperti kekuatan, daya tahan, koordinasi, keseimbangan, daya ledak, dan lain-lain. Selain unsur kondisi fisik, seorang pemain bolabasket juga harus menguasai berbagai teknik dasar dalam bermain bolabasket seperti menembak, menggiring, merayah, pivot. Cara memasukkan bolabasket ke keranjang memiliki tingkat kerumitan dan kompleksitas yang berbeda-beda, baik dari keterampilan yang mudah sampai keterampilan yang semakin sulit, dan dari keterampilan yang sederhana sampai pada keterampilan yang kompleks. Dipandang dari tingkat kesulitan dan kompleksitas, tembakan lay up memiliki tingkat kesulitan dan kompleksitas yang tinggi karena mencakup unsur-unsur; koordinasi mata tangan dan kaki, timing, tempo, irama langkah, keseimbangan dinamis dan akurasi. Agar dapat melakukan tembakan lay up yang baik diperlukan upaya pelatihan yang sistematis, kontinyu, progresivitas dari seorang mahasiswa dan pembinaan yang terarah dengan jelas. Sebagai tuntutan bentuk pembinaan yang terarah dengan jelas tampak pada penyusunan program yang sistematis, pemilihan metode latihan yang tepat, pelaksanaan yang intensif dan evaluasi kegiatan yang syahih dari pembina atau pelatih. Pembina atau pelatih yang professional harus memenuhi tuntutan secara ideal, namun adanya keterbatasan manusia tidak setiap pembina atau pelatih dapat mewujudkan tuntutan ideal. Adanya keraguan atau kebimbangan pengaturan mana yang tepat untuk melatih teknik tertentu akan mengganggu pencapaian tujuan yang diinginkan. Demikian juga dalam melatih tembakan lay up, pembina atau pelatih tidak bisa menjawab secara tegas pengaturan mana yang sesuai baik menggunakan pelatihan berurutan atau pelatihan terus menerus. Mahasiswa Putra Jurusan Pendidikan Olahraga dan Kesehatan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Tunas Pembangunan Surakarta dalam melakukan tembakan lay up sering kurang maksimal sehingga banyak peluang untuk menciptakan point terbuang dengan percuma dan juga sering terjadi kesulitan dalam melakukan tembakan lay up. Seringnya pemain bolabasket gagal dalam melakukan tembakan lay up hendaknya perlu dicari dan ditelusuri faktor- faktor penyebabnya. Tembakan lay up adalah tembakan yang sangat penting ( mendasar ) dalam permainan bolabasket. Tembakan lay up merupakan teknik dasar dalam permainan bolabasket namun sulit dipelajari, lebih-lebih untuk mahasiswa yang belum terampil. Upaya meningkatkan kemampuan tembakan lay up harus dilakukan latihan dengan menerapkan pendekatan pembelajaran yang baik dan tepat. Karenanya perlu dirancang sebuah pendekatan pembelajaran yang sesuai supaya mahasiswa mudah mempelajarinya, mengelola mahasiswa dan mengemas pendekatan pembelajaran dengan bahan ajar secara menarik yang bisa merangsang minat belajar mahasiswa dan mahasiswa tidak merasa jenuh. Agar pendekatan pembelajaran yang akan diterapkan dapat dirancang dengan baik, terlebih dahulu perlu dikaji faktor-faktor yang mempengaruhi hasil tembakan lay up bolabasket perlu ditelusuri faktor penyebabnya. Dimana faktor-faktor yang mempengaruhi hasil tembakan lay up bolabasket diperlukan unsur-unsur kondisi fisik seperti: kekuatan, kecepatan, kelenturan, keseimbangan, ketepatan, daya tahan, kelincahan, dan koordinasi. Berdasarkan pengalaman peneliti selama mengajar Mata Kuliah Bolabasket, keberhasilan pembelajaran lay up bolabasket rata-rata kurang dari lima puluh persen. Banyak mahasiswa yang mengalami kesulitan dalam mengikuti materi perkuliahan. Banyak faktor yang menjadi penyebab ketidakberhasilan mahasiswa dalam menempuh mata kuliah tersebut, diantaranya adalah kemampuan fisik mahasiswa yang belum optimal, serta pendekatan latihan yang tidak sesuai dengan cabang olahraga bolabasket. Pendekatan pembelajaran adalah suatu cara penyajian materi pembelajaran yang dilakukan secara sistematis untuk mendorong tercapainya tujuan pengajaran dalam suatu proses membuat orang belajar atau manipulasi lingkungan. Dalam pendekatan pembelajaran tembakan lay up bolabasket ada beberapa macam pendekatan pembelajaran yang digunakan yaitu praktik padat dan terdistribusi. Pendekatan pembelajaran praktik padat dan terdistribusi merupakan bentuk pembelajaran yang menekankan pada pengulangan giliran praktik. Dari kedua pendekatan pembelajaran tersebut memiliki karakteristik yang berbeda dan masing-masing memiliki kelebihan dan kelemahan, sehingga belum diketahui tingkat efektifitasnya terhadap hasil tembakan lay up bolabasket. Hal ini karena, satu pendekatan pembelajaran dapat dikuasai tidak hanya dipengaruhi oleh latihan saja, tetapi faktor individu sangat dominan menentukan berhasil dan tidaknya suatu hasil pembelajaran dikuasai. Penentuan dan penerapan pendekatan pembelajaran yang tepat dalam proses belajar mengajar sangat penting dengan situasi belajar. Dikatakan penting karena semakin tepat pendekatan pembelajaran yang digunakan maka akan semakin efektif untuk mencapai tujuan belajar. Pertimbangan dalam menentukan dan menerapkan pendekatan pembelajaran tentu harus memperhatikan dalam kondisi bagaimana dan dimana proses belajar mengajar dilaksanakan serta bagaimana karakteristik dari materi perkuliahan. Hal yang tidak kalah pentingnya yang juga mempengaruhi keberhasilan dalam melakukan tembakan lompat adalah faktor pemain. Perbedaan kemampuan terutama terjadi karena kualitas fisik yang berbeda ( Sugiyanto, 1988:353 ) . Faktor lain yang perlu dicermati dari potensi mahasiswa, yaitu kemampuan untuk menyadari posisi dan gerakan yang telah dilakukan. Mahasiswa yang dapat menyadari posisi dan gerakan tembakan lay up yang telah dilakukan akan cenderung untuk dapat mengoreksi gerakan sendiri yang sekaligus dapat mengontrol secara tertutup dan penting dilakukan ketika di lapangan permaianan atau pertandingan. Tinggi rendahnya kemampuan untuk merasakan dan menyadari gerakan sendiri ini akan berpengaruh pada keberhasilan dalam menguasai teknik tertentu. Oleh karena adanya keraguan pembina atau pelatih dan belum adanya jawaban yang jelas melalui hasil penelitian dalam pengaturan pelatihan berurutan atau pelatihan terus menerus untuk peningkatan tembakan lay up dan pengaruh dari kesadaran akan posisi dan gerakan tubuh yang biasa disebut persepsi kinestetik, maka muncul gagasan dari peneliti untuk mengkaji lebih mendalam tentang penerapan pelatihan berurutan, pelatihan terus menerus dalam kaitannya dengan tingkat persepsi kinestetik untuk meningkatkan gerakan tembakan lay up bolabasket. Dengan demikian dapat dikatakan persepsi kinestetik yang baik adalah suatu persyaratan dalam usaha mencapai prestasi maksimal bagi seseorang dalam latihan tembakan lay up bolabasket. Perbedaan persepsi kinestetik dapat dibedakan menjadi dua yaitu persepsi kinestetik tinggi serta persepsi kinestetik rendah. Perbedaan persepsi kinestetik yang ada pada pemain bolabasket harus menjadi pertimbangan sebagai suatu faktor yang menentukan dalam gerakan tembakan lay up bolabasket. Perbedaan pemain bolabasket dalam hal persepsi kinestetik akan menjadi pertimbangan yang sangat penting dalam menentukan metode latihan yang sesuai dengan karakter dari masing-masing pemain sehingga bisa mencapai hasil latihan yang optimal sesuai dengan potensi yang dimiliki. Berdasarkan latar belakang masalah yang telah di kemukakan di atas, maka penelitian ini berjudul “Perbedaan Pengaruh Pendekatan Pembelajaran dan Persepsi Kinestetik Terhadap Hasil Tembakan Lay Up Bolabasket ( Studi Eksperimen Praktik Padat dan Terdistribusi Pada Mahasiswa Putra Jurusan Pendidikan Olahraga dan Kesehatan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Tunas Pembangunan Surakarta ) ”.

    Item Type: Thesis (Masters)
    Subjects: L Education > L Education (General)
    Divisions: Pasca Sarjana > Magister
    Pasca Sarjana > Magister > Ilmu Keolahragaan
    Depositing User: Ardhi Permana Lukas
    Date Deposited: 12 Jul 2013 12:24
    Last Modified: 12 Jul 2013 12:24
    URI: http://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2662

    Actions (login required)

    View Item