KEEFEKTIFAN PELATIHAN KETRAMPILAN REGULASI EMOSI TERHADAP PENURUNAN TINGKAT STRES PADA IBU YANG MEMILIKI ANAK ATTENTION DEFICIT AND HYPERACTIVE DISORDER

Setyowati, Rini (2010) KEEFEKTIFAN PELATIHAN KETRAMPILAN REGULASI EMOSI TERHADAP PENURUNAN TINGKAT STRES PADA IBU YANG MEMILIKI ANAK ATTENTION DEFICIT AND HYPERACTIVE DISORDER. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (3268Kb)

    Abstract

    Selama sepuluh tahun terakhir, diagnosis Attention Deficit and Hyperactive Disorder (ADHD) telah meningkat cukup tinggi di berbagai dunia. Sebuah lembaga di Inggris yang bernama National Institute for Clinical Excellence memperkirakan bahwa sekitar 1% anak-anak di negara tersebut (atau sekitar 69.000 anak yang berusia 6-16 tahun) memenuhi kriteria sebagai pengidap ADHD positif dengan kategori paling ringan, yaitu ADHD jenis inatentif dan ADHD jenis impulsif dan hiperaktif. Sementara itu anak-anak yang menderita ketiga jenis ADHD didapatkan lebih tinggi, yaitu sekitar 5% atau 365.000 anak usia 6-16 tahun. Di Indonesia belum banyak dilakukan penelitian mengenai angka kejadian ADHD. Penelitian yang dilakukan oleh Gamayanti, Kumara, dan Firngadi (1999) pada murid TK kelas A se-Kotamadya Yogyakarta menunjukkan dari 3233 anak, ditemui 215 menderita ketiga jenis ADHD (6,68%). Sebanyak 82,4% atau 177 anak dari jumlah tersebut, menderita ADHD jenis inatentif dan 17,6% atau 38 anak menderita ketiga jenis ADHD. Attention Deficit Hyperactive Disorder (ADHD) atau Gangguan Pemusatan Perhatian dan Hiperaktivitas adalah suatu kelainan neurobiologis yang biasanya bercirikan adanya ketidakmampuan memusatkan perhatian (inatentif), mudah beralih perhatiannya (impulsif), dan hiperaktivitas (Gamayanti, 2003). Mudah beralih perhatian tampak jelas dari terlalu dini dihentikannya tugas dan ditinggalkannya suatu kegiatan sebelum selesai dikerjakan. Kehilangan minat pada tugas yang satu karena perhatiannya tertarik pada kegiatan lainnya. Hiperaktivitas dinyatakan dalam kegelisahan yang berlebihan, khususnya dalam situasi yang menuntut keadaan relatif tenang. Hal ini tergantung dari situasinya, mencakup anak berlari, melompat sekeliling ruang, bangun dari duduk atau kursi dalam situasi yang menghendaki anak untuk tetap duduk, terlalu banyak dalam berbicara dan ribut, atau gelisah dan berputar atau berbelit. Berkurangnya perhatian merupakan dasar dari masalah anak dengan gangguan ADHD. Berkurangnya perhatian akan mengakibatkan masalah-masalah lain pada anak ADHD seperti ketidakmampuan anak untuk duduk tenang lebih dari beberapa menit, mengganggu, temper tantrum, keras kepala dan tidak berespon terhadap hukuman. Mereka sering membuat keributan di kelas dan cenderung sering berkelahi (terutama anak laki-laki), gagal mengikuti atau mengingat instruksi dan menyelesaikan tugas. Berkurangnya perhatian biasanya juga menyebabkan prestasi akademik anak ADHD yang di bawah rata-rata. Hal ini disebabkan karena anak ADHD mengalami gangguan aktivitas kognitif seperti berpikir, mengingat, menggambarkan, merangkum, mengorganisasikan, dan lainlain. Apabila dibandingkan dengan anak yang lain, anak hiperaktif biasanya lebih mudah cemas dan kecil hati. Anak ADHD ingin melakukan segala sesuatu dengan baik, tetapi mereka selalu terhambat oleh kontrol diri yang lemah. Akibatnya, anak mendapat gelar “anak nakal” yang diperoleh dari lingkungan sekitarnya. Anak menjadi sakit, sedih, bingung, sering mengomel, membuang barang-barang dan membuat keonaran. Selain itu, anak mudah mengalami gangguan psikosomatik seperti sakit kepala dan sakit perut. Rendahnya toleransi terhadap frustasi ketika mengalami kekecewaan mengakibatkan anak mudah emosional, sehingga cenderung keras kepala dan mudah marah bila keinginannya tidak segera dipenuhi. Hambatan-hambatan tersebut membuat anak ADHD menjadi kurang mampu menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Anak ADHD dipandang nakal dan tidak jarang mengalami penolakan baik dari keluarga maupun temantemannya. Berdasarkan informasi yang diperoleh peneliti pada ibu yang memiliki anak ADHD, mengemukakan bahwa perilaku anak ADHD yang agresif dan tidak patuh menyebabkan ibu merasa direpotkan, jengkel, mudah marah, dan tidak tenang. Sepertinya tidak ada yang dikerjakan selain mengejarí si anak, membereskan segala sesuatu yang dilakukan oleh anak dan mengawasi perilaku anak agar tidak merusak barang-barang. Selain itu, ibu merasa apapun yang dilakukan anak akan membuat orang yang melihatnya menjadi marah sehingga ibu menjadi tidak tenang selama anak melakukan kegiatannya. Ibu tidak memahami perilaku anak yang seringkali berkata kasar dan bertingkah laku seperti tidak terkendali, sehingga ibu merasa malu kepada tetangganya karena perilaku anak ADHD tersebut. Perilaku anak ADHD juga menimbulkan permasalahan di sekolah, sehingga guru mengeluh dan tidak sanggup menghadapi anak. Hal tersebut membuat ibu bingung dan jengkel saat mengingat atau menceritakan perilaku anaknya. Kondisi ketertekanan ini menjadi stressor bagi ibu yang memiliki anak ADHD. Tekanan-tekanan yang dialami ibu membawa mereka dalam keadaan stres. Menurut Koentjoro (2007) stres adalah suatu kondisi psikologis dimana seseorang merasa tertekan karena suatu persoalan yang dihadapinya. Stres merupakan persepsi yang dinilai seseorang dari sebuah situasi dan peristiwa. Sebuah situasi yang sama dapat dinilai positif, netral atau negatif oleh orang yang berbeda. Seseorang dapat merasa lebih stres ketika menghadapi perilaku anak ADHD dibandingkan dengan orang lain. Selain itu, semakin banyak kejadian yang dinilai sebagai stressor oleh seseorang, maka semakin besar kemungkinan seseorang mengalami stres yang lebih berat. Artinya, semakin banyak perilaku anak ADHD yang dianggap merepotkan dan menjengkelkan oleh ibu, maka semakin besar kemungkinan ibu mengalami stres yang lebih berat. Perilaku anak ADHD juga dapat mengakibatkan tingginya tingkat kemarahan, saling menyalahkan dan terjadinya konflik dengan antara suami-istri. Kenyataan tersebut didukung oleh penelitian Breen dan Barkley (dalam Grainger, 2003) yang menyatakan bahwa pada anak-anak ADHD yang agresif dan tidak patuh dan intensitas gejala tinggi, menunjukkan bukti yang jelas bahwa keluarga mengalami stres dan kemungkinan perselisihan perkawinan, ibu depresi dan psikopatologi. Emosi memegang peranan penting pada seseorang dalam mempersiapkan tanggapan melalui tingkah laku seseorang, termasuk dalam menghadapi perilaku anak ADHD. Orang tua yang tertekan karena perilaku anak ADHD akan memberikan perlakuan yang berbeda dengan perlakuan terhadap anak pada umumnya. Orang tua biasanya akan lebih banyak mengontrol anak, penuh pengawasan, banyak mengkritik, berlaku kasar, bersikap keras, kurang hangat, sering menghukum bahkan memukul dan mencubit anak. Hal ini dilakukan sebagai usaha untuk mengatasi tekanan dan menyelesaikan masalah agar anak dapat patuh dan dikendalikan. Perlakuan orang tua yang keras dan kasar ini menunjukkan bahwa kemampuan regulasinya kurang baik sehingga diperlukan ketrampilan untuk mengatur emosi berupa regulasi emosi dalam menghadapi situasi yang menekan yang disebabkan oleh perilaku anak ADHD tersebut. Menurut Levenson (dalam Gross, 2007), fungsi emosi yang utama adalah untuk mengkoordinir sistem tanggap, sehingga seseorang dapat mengendalikan dan meregulasi emosi tersebut. Greenberg mendefinisikan regulasi emosi sebagai suatu proses untuk menilai, mengatasi, mengelola dan mengungkapkan emosi yang tepat dalam rangka mencapai keseimbangan emosional (dalam Hidayati, 2008). Regulasi emosi dikategorikan sebagai keadaan yang otomatis dan terkontrol, baik secara sadar maupun tidak sadar yang meliputi peningkatan, penurunan atau pengelolaan emosi negatif atau emosi positif. Kemampuan yang dimiliki seseorang untuk menilai pengalaman emosi mereka dan kemampuan mengontrol, mengekspresikan emosi dan perasaan tersebut dalam kehidupan sehari-hari inilah yang disebut kemampuan regulasi emosi (Bonanno & Mayne, 2001). Apabila seseorang mempunyai kemampuan regulasi emosi yang baik, maka juga memiliki reaksi emosional yang positif. Orang tua yang memiliki kemampuan regulasi emosi yang baik, akan mengontrol emosi dengan cara menghambat keluaran tanda-tanda emosi yang bersifat negatif. Mereka mampu memahami perilaku anak ADHD yang agresif dan mengubah pikiran atau penilaian tentang situasi untuk menurunkan dampak emosional, sehingga menghasilkan reaksi emosional yang positif. Akan tetapi, apabila kemampuan regulasi emosinya kurang baik, emosi negatif (seperti marah atau kesal) dapat diekspresikan melalui perilaku agresif yang cenderung menghukum, memukul atau mencubit anak. Menurut Gross (dalam Manz, 2007), respon emosional dapat menuntun individu ke arah yang salah, pada saat emosi tampaknya tidak sesuai dengan situasi tertentu. Individu sering mencoba untuk mengatur respon emosional agar emosi tersebut dapat lebih bermanfaat untuk mencapai tujuan, sehingga diperlukan suatu strategi yang dapat diterapkan untuk menghadapi situasi emosional berupa regulasi emosi yang dapat mengurangi pengalaman emosi negatif maupun respon-respon sikap yang tidak tepat fungsi. Ketrampilan regulasi emosi yang efektif dapat meningkatkan pembelajaran mengelola emosi secara signifikan. Penelitian mengenai regulasi emosi yang dilakukan oleh Barret, Gross, Christensen dan Benvenuto (dalam Manz, 2007) menemukan bahwa emosi negatif dapat mempengaruhi aktivitas seseorang dan bahwa kemampuan meregulasi emosi dapat mengurangi emosi-emosi negatif akibat pengalaman-pengalaman emosional serta meningkatkan kemampuan untuk menghadapi ketidakpastian hidup, memvisualisasikan masa depan yang positif dan mempercepat pengambilan keputusan. Hasil penelitian yang dilakukan oleh Isen, Daubman, dan Nowicki (dalam Manz, 2007), menyebutkan bahwa emosiemosi positif bisa memberikan pengaruh positif pada pemecahan masalah, sementara emosi-emosi negatif malah menghambatnya. Tampaknya emosi positif melibatkan atau memfungsikan mekanisme otak yang lebih tinggi dan meningkatkan pemrosesan informasi dan memori, sementara emosi negatif menghalangi fungsi kognitif yang lebih tinggi tersebut. Regulasi akan mempengaruhi koping individu terhadap masalah. Koping positif dipengaruhi oleh emosi-emosi yang positif, sementara emosi-emosi negatif lahir dari koping yang tidak efektif (Lazaruz, dalam Hidayati, 2008). Individu yang mampu menilai situasi, mengubah pikiran yang negatif dan mengontrol emosinya akan memiliki koping yang positif terhadap masalahnya. Pada proses koping yang berhasil maka akan terjadi proses adaptasi yang meningkatkan kemampuan individu untuk bertahan dalam menghadapi kemungkinan stres selanjutnya. Sebaliknya bila terjadi kegagalan dalam proses koping maka individu bersangkutan akan mengalami stres yang berkelanjutan, yang termanifestasi dalam berbagai gangguan psikis dan fisik, seperti gangguan kesehatan, dan masalah sosial lainnya (Gross & John, 2000, dalam Wade & Tavris, 2007). Uraian di atas menjelaskan bahwa ibu mengalami stres karena ketertekanan dalam menghadapi perilaku anak ADHD. Semakin banyak perilaku anak yang dinilai sebagai stressor oleh ibu, maka semakin besar kemungkinan ibu mengalami stres yang lebih berat. Tingkat stres yang dialami oleh ibu yang memiliki anak ADHD dapat diturunkan apabila ibu memiliki kemampuan regulasi emosi yang baik. Kemampuan regulasi emosi yang baik dapat membantu ibu mengatasi ketegangan, reaksi-reaksi emosional dan mengurangi emosi-emosi negatif akibat pengalaman-pengalaman emosional. Pelatihan ketrampilan regulasi emosi diperlukan untuk meningkatkan kemampuan regulasi emosi ibu yang memiliki anak ADHD tersebut. Oleh karena itu, peneliti tertarik untuk meneliti apakah pelatihan ketrampilan regulasi emosi efektif dalam menurunkan tingkat stres ibu yang memiliki anak ADHD.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: B Philosophy. Psychology. Religion > BF Psychology
    Divisions: Fakultas Kedokteran
    Fakultas Kedokteran > Psikologi
    Depositing User: Budhi Kusumawardana Julio
    Date Deposited: 11 Jul 2013 20:48
    Last Modified: 11 Jul 2013 20:48
    URI: http://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2453

    Actions (login required)

    View Item