Analisis pengaruh out standing credit, tabungan, deposito, antar bank pasiva, modal inti dan modal pinjaman terhadap rasio loan to deposit ratio (studi kasus pada PT. BPR Kartasura Makmur Kartasura)

C. Damayanti H.P., Rika (2006) Analisis pengaruh out standing credit, tabungan, deposito, antar bank pasiva, modal inti dan modal pinjaman terhadap rasio loan to deposit ratio (studi kasus pada PT. BPR Kartasura Makmur Kartasura). Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (292Kb)

    Abstract

    Dalam masyarakat yang sudah semakin maju, bank mempunyai peran yang sangat penting sebagai penggerak perekonomian. Perkembangan perbankan di Indonesia mengalami pertumbuhan yang sangat pesat semenjak dikeluarkannya berbagai deregulasi tentang perbankan sekitar tahun 1980-an. Kondisi tersebut menyebabkan persaingan dalam dunia perbankan yang semakin ketat sehingga menuntut pengelolaan usaha perbankan dengan sebaik-baiknya agar bank tetap mampu terus berkembang dan menghasilkan laba. Setelah dikeluarkannya UU No.7 Tahun 1992 tentang Perbankan yang menyederhanakan bank di Indonesia menjadi dua yaitu Bank Umum dan Bank Perkreditan Rakyat ( BPR ), yang disusul dengan diterbitkannya PP No.71 Tahun 1992 tentang BPR, BPR semakin tumbuh dan berkembang di berbagai daerah di Indonesia. Dengan semakin berkembangnya BPR berarti semakin tersedianya kebutuhan modal bagi masyarakat golongan ekonomi lemah dan pedesaan yang diharapkan dapat meningkatkan pendapatan mereka. BPR merupakan lembaga perbankan yang mempunyai lingkup kegiatan yang lebih terbatas dibandingkan dengan Bank Umum. Oleh karena itu agar BPR tersebut dapat berkembang dan dapat menjalankan fungsinya dengan sebaik-baiknya, BPR harus didukung oleh tenaga ahli dibidang pengelolaan perbankan dan kecukupan dana serta adanya dukungan dari pemerintah untuk perkembangannya. Krisis ekonomi yang melanda Indonesia semenjak pertengahan tahun 1997 mempunyai dampak sangat besar bagi dunia perbankan di Indonesia. Hal tersebut dibuktikan dengan dilikuidasinya beberapa bank pada akhir tahun 1997 serta adanya beberapa bank yang dibekuoperasikan dan diambil alih pengelolaannya oleh pemerintah. Bahkan untuk memperkuat kedudukan mereka, beberapa bank melakukan merger dengan bank lain. BPR sebagai salah satu lembaga perbankan di Indonesia tidak luput dari pengaruh krisis sehingga banyak BPR yang mengalami kesulitan dengan adanya negative spread dan adanya kredit bermasalah. Untuk memulihkan kondisi perbankan di Indonesia, berbagai program telah dijalankan pemerintah. Salah satunya adalah program rekapitulasi perbankan. Program ini dilakukan dengan mengklasifikasikan bank-bank yang ada kedalam tiga kelompok, yaitu bank kelompok A dengan CAR > 4%, kelompok B dengan CAR –25 sampai 4% dan kelompok CAR < -25%. Terhadap bank-bank yang tergolong kelompok A dibebaskan dari program rekapitalisasi, sedangkan terhadap bank-bank kelompok B diwajibkan untuk ikut serta sedangkan bank- bank kelompok C diberikan kesempatan untuk memperbaiki CAR-nya sehingga masuk kedalam kelompok B baru kemudian diikutkan dalam program rekapitalisasi perbankan. Penilaian tingkat kesehatan bank adalah penilaian terhadap hasil kegiatan bank pada suatu periode tertentu berdasarkan faktor-faktor yang mempengaruhi- nya. Kesehatan suatu bank merupakan kepentingan semua pihak yang terkait, baik pengelola dan pemilik bank, masyarakat pengguna jasa bank maupun Bank Indonesia selaku pembina dan pengawas bank. Oleh karena itu pelaksanaannya harus dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. Berdasarkan surat edaran BI No 21/6/ BPP tanggal 29 Mei 1993 yang diperbarui dengan Surat Edaran BI No 30/3/UPPB tanggal 30 April 1997 tentang Analisis tingkat kesehatan BPR, ditetapkan bahwa penilaian tingkat kesehatan ini menggunakan sistem penilaian yang disebut sebagai CAMEL Rating System yaitu penilaian keadaan keuangan bank secara kuantitatif yang mendasarkan pada faktor-faktor: 1. Permodalan ( Capital Adequency ) 2. Kualitas Aktiva Produktif / KAP ( Asset Quality ) 3. Manajemen ( Management Risk ) 4. Rentabilitas ( Earning Ability ) 5. Likuiditas ( Liquidity ) Dari analisis rasio-rasio yang didapat kemudian diberi nilai kredit ( NK ) dari 0 -100. Hasil penilaian faktor CAMEL ini selanjutnya digabungkan dengan pelaksanaan ketentuan Batas Maksimum Pemberian Kredit ( BMPK ) dari bank yang bersangkutan, yang diatur dalam Surat Keputusan Direktur BI No.30/ 12/ KEP/DIR Tanggal 30 April 1997 yang sebelumnya diatur dalam Surat Keputusan Direktur BI No.26/ 23/ KEP/DIR dan Surat Edaran BI No. 26/6/BPPP masing- masing Tanggal 29 Mei 1993. Selanjutnya dapat ditentukan tingkat kesehatan bank yang digolongkan kedalam 4 kategori, yaitu sehat, cukup sehat, kurang sehat dan tidak sehat. Likuiditas digunakan untuk menilai arah manajemen bank dalam mengelola likuiditas, efektivitas pemantauan likuiditas bank, tingkat kemampuan bank dalam mengikuti perkembangan pasar dan menilai potensi likuiditas bank. Dalam penilaian faktor likuiditas yang diberi bobot 10%, ada dua rasio yang biasa dipergunakan oleh bank yaitu rasio kredit terhadap dana yang diterima oleh bank yang disebut Loan to Deposit Ratio ( LDR ) dan rasio alat likuid terhadap hutang lancar yang disebut Current Asset Ratio ( CAR ) yang masing-masing mempunyai bobot 5%. Rasio LDR merupakan perbandingan antara kredit yang diberikan/ Out Standing Credit ( OSC ) dengan dana yang diterima oleh bank yang terdiri dari komponen-komponen Tabungan, Deposito, Antar Bank Pasiva ( ABP ), Modal Inti dan Modal Pinjaman. Rasio LDR diutamakan untuk mengetahui tingkat kemampuan bank dalam menempatkan dananya. Rasio LDR tidak secara langsung berhubungan dengan penyediaan likuiditas, akan tetapi untuk mengetahui seberapa jauh bank bisa memanfaatkan sumber dana yang ada hubungannya dengan likuiditas. Dari sini dapat diketahui apakah bank mampu menyediakan dana apabila seluruh dana ditanamkan dalam bentuk kredit. Faktor likuiditas merupakan salah satu faktor yang banyak menimbulkan masalah pada suatu bank jika ketentuannya tidak diperhatikan dengan baik oleh manajemen. Apalagi bank bergerak dalam bisnis kepercayaan dan produk yang diperdagangkan adalah uang. Sehingga kalau dalam perusahaan lain yang dilihat adalah mutu barang, maka pada bank yang dilihat adalah mutu likuiditas sebagai tolak ukur utamanya. Oleh karena itu setiap keputusan yang dibuat oleh manajemen harus dilakukan secara hati-hati. Untuk itulah penulis tertarik untuk mengadakan penelitian secara langsung dengan mengajukan judul: “ Analisis Pengaruh Out Standing Credit, Tabungan, Deposito, Antar Bank Pasiva, Modal Inti dan Modal Pinjaman Terhadap Rasio LDR. ( Studi Kasus pada BPR Kartasura Makmur Kartasura ).” Dari penelitian ini diharapkan dapat menghasilkan sebuah peramalan tentang tingkat likuiditas bank yang akan terjadi jika terjadi perubahan variabel-variabel yang mempengaruhinya.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HB Economic Theory
    Divisions: Fakultas Ekonomi
    Depositing User: Ferdintania Wendi
    Date Deposited: 25 Jul 2013 09:22
    Last Modified: 25 Jul 2013 09:22
    URI: http://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2376

    Actions (login required)

    View Item